Saya pertama kali makan Tomyam, sewaktu jalan-jalan ke Phuket Thailand bareng Mba Nunik dan Khalida Fitri. Rasanya endess banget. Bikin nagih. Tiap malam kita jalan cuma cari makan Tomyam hahaha. Rasanya yang khas sereh dan panas padesnya itu bikin hidung sampe meler dan keringetan saking segernya. Sayangnya saya belum nemu lagi Tomyam yang seenak itu di sini.

Pas kebetulan, lagi agak-agak ngidam Tomyam. Mas Baha yang lebih dikenal dengan akun social media Sobat Bercahaya itu menghubungi saya untuk sebuah job yang kebetulan saya udah ngga bisa handle. Eh ngobrol sana sini, malah mau ngundang saya plus geng Blogger Perempuan (BP) buat nyicipin Tomyam Kelapa di Warung yang memang milik mas Baha sendiri. Wuihh, tanpa pikir panjang langsung deh saya iyain.

Dan akhirnya, setelah janjian sama geng BP, kamis kemarin kita ngumpul di Saung Ibu yang tempatnya seger banget. Sebuah warung bambu beratapkan jerami. Karena sudah tau penampakannya, saya pake celana batik yang cocok deh ama suasananya hehehe. Rombongan saya sih ama bocil-bocil Aliya Rafi yang ikutan nyicipin pedas segernya makanan yang tersaji sore itu.

Fotonya tetep fokus ke Saung Ibunya ya hehehe

Lokasi Saung Ibu

Kalau yang rumahnya daerah Bintaro, Ciputat, Tangerang Selatan, Pamulang, deket nih kalo mau mampi ke sini. Tapi yang dari Jakarta juga ngga repot kok. Cukup naik kereta api andalan ke Stasiun Sudimara, naik angkot ke arah Ciputat, bilang mau turun di Villa Bintaro Indah, pasti nyampe. Setelah sampe di Villa Bintaro Indah, langsung aja tanya sama siapa aja yang ada di situ. Pasti semua tau letak Saung Ibu hehehe.

Kalo saya kebeneran dari Tangerang Kota, ngga jauh tapi ngga deket juga. Macet sih engga, cuma jalannya memang sedikit kecil dan berkelok-kelok. Mudah dan gampang di cari kok. Etapi saya ngandelin GPS yah wkwkwk. Maklum males banget ngubek-ngubek arah. Arahnya ke arah bintaro dan saya lewatnya pasar modern BSD.

Warung ini sebetulnya baru dibuka tiga bulan yang lalu, tapi saya udah ngerasa gaungnya di mana-mana. Ngga heran, karena memang temen-temen blogger sudah banyak yang main ke sini. Mulai dari ulang tahun WB, cerita si Darul yang makan mulu di sini, sampe si Una ama Idah yang barusan juga nyobain warungnya. Jadi begitu Mas Baha watsapp, saya langsung ajaย bilang pengen mampir qiqiqi.

Menu Makanan

Spesial banget menu di warung Mas Baha ini namanya Tomyam Kelapa dan Kwetiau Kungpao. Unik dan jarang-jarang loh nemu makanan seperti ini. Kalo Tomyam mungkin udah biasa, tapi Tomyam Kepala? Duh bikin penasaran banget yah. Apalagi saya bertiga ini penggemar Tomyam banget, jadi rasanya campur aduk pengen nyobain.

Sambil nunggu waktu berbuka, kami ngobrol-ngobrol ngalur ngidul dulu ama Mas Baha. Jadi kalau yang belum tau, Mas Baha ini salah satu adminnya Warung Blogger di Twitter. Nah yang udah pollow Twitter WB kali aja pernah berinteraksi sama Mas Baha hehehe. Saya dulu rasanya pernah ketemu waktu ngisi acara Kopdarnya Warung Blogger. Rada siwer ngelihat adminnya WB yang banyak banget jadi ngga sempet ngenalin satu per satu.

Waktu jam berbuka sudah tiba, kita disuguhin macem-macem makanan. Sampe terpesona ada kolak, kurma, dan es kelapa jeruk yang menggoda minta diminum setelah kehausan seharian. Haduh berasa tamu istimewa banget kita ini dan merasa dihargai sekali hehehe. Trus keluarlah menu pertama setelah kolak habis. Yaitu Kwetiau KungPao.

Lucu ya namanya, tapi memang kwetiau ini sangat berbeda dari masakan kwetiau kebanyakan. Kalau biasanya kwetiau direbus dulu, ini langsung di cemplungkan di penggorengan. Trus sebetulnya pakai telor, tapi langsung bisa meresap di kwetiaunya dan ngga kelihatan pakai telor. Kemudian bumbunya yang memang mirip dengan masakan kungpao chicken. Kental dan manis ditambah dengan bakso dan sayur-sayuran. Waktu diicip-icip, rasa kwetiaunya memang beda. Seperti garing tapi kalau dimakan jadi empuk banget.

Menu yang kedua, yang ditunggu-tunggu nih. Tomyam Kelapa yang seger banget. Disajikan panas-panas di dalam batok kelapa langsung. Iya, kaya minuman tapi itu sup Tomyam. Sampe kemarin di Instagram saya ada yang bingung gimana rasanya, apakah seperti sayur lodeh atau malah kaya minuman kelapa. Dan saya bisa bilang, rasanya aseli Tomyam hehehe. Jangan khawatir rasanya berbeda walaupun ada kelapanya di dalam sup, iya daging kelapanya ikutan dimasak.

TomyamKelapa8

Saya sendiri yang ketagihan dengan Tomyam asli Thailand, bisa bilang kalo rasanya mirip. Bahkan Mba Nunik dan Khalida juga bilang hal yang sama. Dan kita langsung nostalgia makan Tomyamย waktu di Phuket wekekeke. Isinya pun beragam, mulai dari udang yang dihabiskan Rafi, daging ayam, cumi, sampe kelapanya juga ada loh. Porsinya memang dimasukkan ke dalam batok kelapa. Tapi kalau mau pakai mangkok juga bisa. Di jamin nagih, bahkan Rafi aja suka banget sama rasa gurih, pedas, manisnya. Sampe meler-meler hehehe. Bahkan Mba Nunik aja sampe ngga bisa berhenti makannya, secara ngga sadar bilangnya kenyang tapi terus aja tangannya nyeruput kuahnya yang segar hahaha.

Belum puas? Masih ada nih, mie bakso lagi yang disuguhin buat makanan penutup. Saya sendiri sudah tidak sanggup memakannya. Tapi kedua anak saya semangat banget karena ada bakso kesukaan mereka hehehe. Dan akhirnya saya dan Fitri memutuskan untuk dibawa pulang. Dan ternyata, niat kami tadinya mau pesen lagi buat dibawa pulang. Lah ternyata udah disiapin loh spesial buat dibawa pulang qiqiqi. Duh jadi ngga enak banget ya. Udah disuguhin macem-macem, ngerepotin, plus dibawain oleh-oleh pula. Pokoknya sore itu Alhamdulillah nikmat banget deh.

Makasih banyak yaa Mas Baha atas undangan spesialnya. Kami bertiga jadi terharu banget lohh. Karena udah dapet makanan enak banget, trus ramah pula penyambutannya. Kapan-kapan pasti balik lagi. Anak-anak saya udah ribut pengen makan bakso sama kuah Tomyamnya hehehe. Sukses selalu yaa mas warung Tomyam Kelapanya ^^.

Buat yang mau mampir, bisa ke alamat :

Saung Ibu

Area parkir lapangan tennis Villa Bintaro Indah

Jln. Sulawesi raya RT 08/11 Kel: Jombang, Ciputat, Tangerang Selatanย 

Sstt jangan lupa bilangnya tau dari Shintaries.com yaa. Sapa tau dapet diskon hehehe.