Berawal dari keinginan hunting momen, secara ngga sengaja saya lihat di timeline ada acara Workshop Street Photography & Hunting. Pas banget ada acaranya jatuh di hari libur Imlek. Yang kebetulan jatuh hari ini dan saya baru dapet info H-2. Langsung aja ngga pake ragu, booked untuk satu orang setelah dapet ijin dari si bos di rumah. Lucunya, misua cuma pesan : “Kalo hujan langsung pulang karena takut banjir wekekek”. Dan ternyata bener aja, hujan ikut menemani setengah hari saat hunting.

Saya sih datengnya agak telat karena banjir. Terpaksa muter dulu ke Manggarai buat sampai ke Stasiun Kota. Padahal dari Duri jaraknya cuma 2 stasiun aja udah sampe tapi ya begitulah. Pas sampai di Museum Mandiri, workshopnya udah mulai dan untungnya masih kebagian materi. Abis itu langsung dibagi menjadi 3 kelompok buat hunting dan masing-masing kelompok dipandu satu tur guide yang khusus bercerita tentang Kota Tua.

Lokasi yang didatangi ada 3 tempat. Yang pertama Vihara Toaseibio, Gereja St Maria De Fatima, dan Vihara Darma Bhakti. Ketiganya lokasi yang paling ramai dikunjungi dan menjadi objek foto yang menarik. Btw, Petak Sembilan ini selalu ramai dengan photographer yang mencari momen khusus saat Imlek. Jadi ngga perlu ikutan acara khusus juga bisa kok dateng sendiri. Kalau mau gampang, tinggal turun di Stasiun Kota trus lanjut naik bajaj hehehe (ngga mau susah).

Berhubung Imlek adalah perayaan khusus yang berbeda. Ada beberapa macam yang harus disiapkan supaya enak ngambil gambarnya. Ini sih berdasarkan pengalaman saya ya. Untungnya udah baca twit penyelenggara apa aja yang harus dibawa supaya nyaman. Buat catatan aja, ini list persiapan yang saya lakukan dan kebutuhan yang perlu banget digunakan :

Kamera

Iyalah kamera wkwwk, namanya juga mau hunting photo jadi ini pasti yang utama kan. Jenis kamera bisa apa saja sebetulnya. Kalau mau yang simpel bisa smartphone yang bisa langsung diupload ke Instagram. Kalau mau agak bagus bisa pakai digital camera yang compact. Lebih bagus lagi bisa pakai mirrorless. Atau kalau mau repot dan berat tapi hasil oke punya udah pasti SLR.

Kamera enaknya di set auto ISO. Kalau saya pakai yang sport mode. Karena pergerakan orang yang sangat cepat dan ngga mau kehilangan momen. Angle juga bisa dicoba dari berbagai arah. Walaupun banyak banget yang moto, ngga ada loh yang saling senggol atau rebutan momen wekekek hebat yah. Saya juga bisa tenang dan nyaman banget ngambil Photo.

Pakaian yang Nyaman

Suasana jelas bakal crowded banget. Banyak jalan dan pasti banyak berkeringat. Paling enak pakai kaos dan jangan sampai merumbai-rumbai. Bahaya kan banyak api dimana-mana, kalo kesamber aja wekekek. Alas kaki juga enaknya pakai sandal yang nyaman deh. Saya tadi pakai kets, karena memang terbiasa banget pakenya. Tapi ternyata tadi hujan dan banjir di Vihara. Karena udah kelaparan dan ditelpon disuruh pulang, akhirnya bablas deh ngelewatin air yang tinggi semata kaki. Besok-besok saya bakal pake sendal jepit aja deh hehehe.

Bekal

Minuman dan cemilan enaknya disiapin di dalam tas. Biarpun banyak yang jualan, kayaknya bakalan repot deh pas lagi haus trus cari dulu buat beli minuman. Untungnya tadi saya bawa tumbler jadi gampang pas lagi inget haus langsung minum wekekek. Eh tapi kalau udah hunting, bisa lupa banget nih ama haus dan lapar.

Masker dan Kacamata

Untung banget ya saya baca timelinenya penyelenggara tentang persiapan yang harus dibawa. Listnya salah satunya adalah masker dan kacamata. Jadi karena Hio yang terbakar, bakalan banyak asap yang kalau terlalu banyak dihirup ngga nyaman juga baunya. Apalagi kan nongkrongnya lama banget. Saya baru 10 menit potret sana sini eh langsung pakai masker hehehe. Kacamata juga bisa dipakai karena kadang mata langsung jadi pedih. Kalau bisa kacamatanya yang transparan.

Jas Hujan dan Payung

Payung rasanya wajib banget bawa karena pasti hujan kan secara Imlek. Kalau jas hujan sepertinya agak repot. Tapi kalau mau bawa juga ngga papa. Yang penting kamera ngga kena air. Ngga enak juga kan kalo lensanya ketetesan air. Tadi saya ngga bawa payung ama jas hujan juga. Untungnya pas hujan lagi di dalam vihara jadi bisa sambil istirahat dulu sambil lihat yang pada berdesakan mengantri angpao.

Daripada kebanyakan ngoceh, saya udah capture beberapa suasana Imlek di Petak Sembilan nih. Biasalah masih standar banget photonya wekekek kan saya bukan pro, cuman momen hunter aja. Selamat merayakan Imlek ya buat yang merayakan. Harapan saya sih sebagai Shio Tikus semoga dapet banyak keberuntungan di Tahun Kambing ini ^^.