Setiap liburan keluar negeri yang bersalju, saya selalu memilih musim dingin. Alasannya tentu saja karena ingin merasakan sensasi berbeda dari musim-musim biasa. Musim dingin di Korea akan jauh lebih dingin daripada di Jepang. Padahal saat saya kesana, salju sudah mulai jarang turun. Walaupun begitu, sempatlah mencicipi minus sepuluh wekekek. Nah karena udah jauh-jauh dan dingin pulak, trus bingung ngapain aja? Saya punya listnya nih.

1. Bermain Ski

Ngga seru kalo lagi musim dingin ngga main ski. Karena biasanya sekolahan libur musim dingin, arena ski penuh dengan anak-anak sekolahan yang belajar main ski. Mulai dari usia TK sampai kuliahan pada rame-rame bermain ski. Saya dan teman-teman memang merencanakan untuk bermain ski saat di Korea. Mengambil paket yang cukup murah, mulai dari antar jemput, sewa alat, sewa baju, trainer bahasa Inggris, sampai cemilan harganya sudah satu paket.

Rasanya luar biasa sekali. Saya yang memang hobi olahraga seperti ini menjadi tidak kesulitan. Karena dengan mempelajari tekniknya secara benar, jadi lebih mudah mainnya. Boong banget si Nobita ngga bisa main ski karena pasti dia ngga belajar dengan benar hehehe. Saya aja yang sekali belajar aja bisa, pasti harusnya dia bisa juga yak.

2. Seoul Tower

trazy.comLagi jatuh cinta trus yang melow-melow gitu wekekek. Cocok dah kalo main ke sini. Karena apa? Karena bisa mengunci cinta kamu di gembok cinta *eaaa. Saya sebetulnya ngga percaya sih tapi ya sudahlah ngga papa, kasian yang lagi jatuh cinta. Kumpulan gembok ini ada di Seoul Tower yang kayaknya hampir semuanya pada nulis dan menggembokkan dirinya disini *tsah. Bahkan bangkunya aja patah ditengah loh, yang artinya kalo duduk ama yayang bisa yang nempel gitu qiqiqi.

Dari Seoul Tower, kita bisa melihat pemadangan Kota Seoul dari ketinggian. Serunya, untuk mencapai ketinggian ini harus jalan kaki loh. Malu sama umur deh kalo lihat kakek nenek yang masih sehat bisa naik turun gunung tanpa ngos-ngosan. Untungnya, sebelum pergi, saya sudah latihan jalan selama seminggu. Jadi ngga malu-maluin amat deh naik turun gunung untuk mencapai Seoul Tower hehehe.

3. Seoul City Tour

Wajib sepertinya kalau ke Seoul itu harus ke Gyeongbokgung, National Palace Museum, Gwanghwamun Square, Cheonggyeochon Stream. Ini terletak di pusat kota Seoul yang paling ramai dikunjungi para wisatawan. Saat saya pertama kali pergi, saya ngga aware dengan cuaca dinginnya. Lucunya, saya cuma pake satu lapis jaket saja. Dan sore itu, sumpah dingin abis. Pada saat itu di istana Gyeongbokgung terjadi pergantian pengawal dan langsung tutup aja gitu istananya karena cuaca dingin wkwkwk. Apa kabar sayaa inii yang tangan udah beku.

4. Nami Island

Letaknya cukup jauh dari Seoul tapi ngga menyurutkan niat buat narsis di sini. Nami Island adalah lokasi syuting Winter Sonata yang kesohor itu. Cocok dong saya datengnya saat musim dingin hehehe, lumayan masih ada sisa-sisa salju bertebaran buat di photo *ketauan modusnya. Untuk mengenang drama (iya semacam sinetron) Winter Sonata, ada patung dan lukisan besar dari pemeran utamanya. Kalau seumuran saya pasti tau deh siapa aja *jebakan umur.

Selain sebagai lokasi syuting, Nami Island sebetulnya punya sejarah yang panjang. Mulai dari lokasi pemakaman seorang jenderal besar Korea. Lalu juga digunakan sebagai pulau persahabatan antar negara, di mana sejumlah bendera dari seluruh dunia ada di sini termasuk Indonesia. Sampai sebuah mitos putri duyung yang menunggu pangeran, dan ada patung putri duyungnya yang menunggu di ujung dermaga.

5. Jalan-jalan di Myeongdong

Apalah liburan ngga pake acara belanja. Saya banget ini, ngga bisa lihat barang murah di Korea. Iya, murah banget terutama kosmetik. Saya kebetulan penggila kosmetik Korea karena alami sekali dan cocok di wajah *padahal ngarep bisa mukanya kaya artis Korea. Masalahnya kan kalau di Jakarta sini, harganya bisa 3x lipat, apalagi kalau belinya di Mal. Sedangkan di Korea, OMG, murce abis. Dan saya kebagian borong, apalagi sabun pembersih muka yang sekeluarga pake dan udah pesen buat nyetok satu tahun *saya dikira distributor kali yak.

Selain belanja, di Myeongdong juga ada KTO yang memiliki fasilitas gratis photo pake Hanbok. Berhubung hanbok harganya mahal, bolehlah kita numpang narsis aja ya sekalian wekekek. Untuk bisa photo ini harus reservasi terlebih dahulu. Mendaftarkan diri di resepsionis dan menulis mau jam berapa datangnya. Satu hal, jangan telat ya. Jam karet Jakartanya dibuang dulu. Karena kalau terlambat akan diganti orang lain dan kita bakalan lama lagi nunggunya.

6. Nongkrong di Hello Kitty Cafe & Mouse Rabbit Cafe Yesung Super Junior

Gaya bener dah kehidupan saat malam di Seoul. Iya, saya ama temen-temen kerjaannya nongkrong mulu di cafe wekekek. Tapi bukan sembarang cafe sih, karena jarang-jarang ada cafe imut kaya gini. Yang pertama adalah cafe Hello Kitty. Cafe yang anehnya, yang mampir ke sini adalah orang asing semua. Entah kenapa, cafe ini lebih dikenal di luar dibandingkan di negaranya sendiri. Mungkin karena orang luar norak banget kali ya, ngga pernah lihat yang beginian hehehe *termasuk saya.

Letaknya ada di Hongdae, agak susah ditemukan dan harus bawa-bawa GPS dan tanya sana sini supaya nemu tempatnya. Begitu masuk, aduh rasanya ngga pengen pulang. Semuanya imut-imut dan cewe banget deh. Makanan sebetulnya standar, tapi tempatnya yang nyaman memang bikin betah. Satu hal yang bikin betah, sebetulnya adalah penghangat di dalam ruangan. Jadi instead of ngadem, kita ngangetin badan karena di luar sudah dingin sekali brrr.

Malam berikutnya, lagi-lagi jadi anak cafe. Kali ini bukan cafe sembarangan lagi, tapi cafe miliknya Yesung Super Junior *aaaaa. Sumpah ya, saya browsing dulu itu, mukanya yang mana yang namanya Yesung wkwkwk. Dengan sekian banyak anggotanya, mana saya bisa tau yang ini namanya siapa *hadeuh. Tapi begitu ketemu langsung sih udah ngeh banget. Dan ampun, itu wajah diapain sih bisa kinclong abis dan mulus. Saya aja jadi malu ketemu dia karena muka udah kucel dan kering akibat dinginnya malam *halah.

Seperti biasa, yang nongkrong di sini ajegile cewe semua. Semua udah pasti fansnya Super Junior. Udah gitu dari berbagai belahan negara coba. Kalau yang asli Korea, mereka tiap malem loh main ke sini ckckck. Itu cuma buat mastiin aja, kalo saya nih (iya saya dan fans norak lainnya) ngga bakalan ambil photonya Yesung karena dia sedang Wamil dan tidak boleh ada publikasi apapun. Siaapp mbaa, saya aja udah lupa juga gimana mukanya sekarang wkwkwk.

7. Makan Odeng & Makan Masakan Tradisional Korea di Itaewon 

Hahaha kenapa yang kepikiran makanan yak. Jadi, saking dinginnya cuaca di Seoul, satu-satunya cara untuk menghangatkan diri secara cepat adalah menyantap makanan ini. Iya, namanya Odeng, semacam ikan yang ditusuk di lidi panjang kemudian dicelupkan ke kuah panas. Wah rasanya langsung hangaattt, apalagi kuahnya bisa kita taro di gelas dan diminum panas-panas.

Odeng ini tersedia hampir di semua warung kaki lima yang berjejer di sepanjang trotoar jalanan. Harganya yang murah dan rasanya yang enak, saya bisa habis sekali 2 dalam satu kali makan qiqiqi. Laper kali ya dingin-dingin.

Selain street foodnya, saya juga mencicipi masakan tradisional Korea. Yang saya ngga ngerti namanya apa wkwkwk. Yang penting halal dan memang berisi seafood aja. Rasanya? wuih seger bangettt. Apalagi dimakan hangat-hangat dan cuaca lagi dingin. Campuran antara pedas, gurih, dan agak sedikit bermerica *sotoy banget lidah eike yak. Pokoknya makanan hari itu enak banget.

Makanan halal sudah pasti ada di Itaewon. Tapi kebanyakan memang masakan Timur Tengah. Ada juga supermarket yang berisi barang-barang impor dari luar Korea yang halal. Tentunya Indomi ada dong hahaha. Masa iya jauh-jauh makan Indomi juga 😀