Sejujurnya baru bisa sekarang banget nulis soal liburan keluarga ke Australia. Pelan-pelan, saya sudah mulai move on semenjak bapak saya meninggal. Setiap mau nulis tuh rasanya sedih ngga karuan, karena tepat 3 hari setelah pulang dari Ausi, bapak saya meninggalkan dunia ini untuk selama lamanya. Jadi rasanya berat banget mengingat hal hal baik selama di Australia tanpa bapak yang ikutan pergi juga.

Rencana pergi ke Australia sebetulnya sudah disusun jauh-jauh hari. Dari mulai beli tiketnya, urus visa, sampe beli baju-baju. Pergi ke sana pun rame banget, total ada 6 orang (ibu, 2 adek, 2 anak, + saya) yang minus bapak saya. Anehnya, bapak saya keukeuh ngga mau ikutan dan memilih di rumah sendirian. Alasannya ya katanya bosan, karena memang dulu sewaktu masih aktif dinas, setiap sebulan sekali bisa ke Jepang dan Australia. Ngga taunya, mungkin bapak sudah tau kalau 40 hari terakhirnya tidak mungkin dihabiskan di Australia. Beliau memilih di rumah, beribadah dan melakukan hobinya main tenis, lalu kemudian pamit saat semua keluarga sudah lengkap semua. Untungnya juga, adek saya sempat ketemu bapak sebelum beliau pergi walaupun hanya stay 3 hari aja sewaktu pulang dari Australia.

Finally, saya akhirnya bisa update lagi tulisan selama liburan di Australia karena sebelumnya saya hanya bisa menangis setiap mau nulis. *hikss ini aja udah mulai berkaca-kaca tapi pengen update hehehe.

Jadi setahun kemarin itu, saya sempat 2x ke Adelaide di bulan Juli dan Desember. Kenapa? Awalnya sih karena emang mumpung adek lagi kuliah di sana, jadi sekalian nengokin sambil liburan. Kemudian, karena setelahnya bapak saya ngga ada, ibu saya jadi baper kalo liburan akhir tahun di Indonesia karena bapak ngga ikutan. Jadilah karena Visa Australia masih bisa dipake, balik lagi ke sana buat berkumpul semuanya lengkap ama anak cucu.

Untungnya Adelaide ini harga tiketnya masih agak lumayan murah ya karena bisa berangkat dari Bali. Walaupun naiknya Jetstar Airways, tapi nyaman banget karena malam dari Bali, pagi udah nyampe di Adelaide. Ngga makan waktu banget deh. Pantes ya bule bule Ausi demen banget ke Bali karena deket.

Lalu pulangnya nih yang agak peer, karena harga tiket sebaliknya ternyata mahal kakak wkwkwk. Akhirnya waktu pulang, muter dulu dari Adelaide ke Sydney, Singapore, baru Jakarta. Alternatif lainnya yang saya pake waktu pulang adalah rute Adelaide, Perth, Bali, Jakarta. Malah 2 adek saya yang pulang belakangan pake rute Adelaide, Melbourne, Bali, Jakarta. Jadi bisa cuci mata sekalian keliling Australia nih.

Selama di sana, saya tinggal di rumah adek saya yang emang menyewa untuk keluarga. Jadi masalah akomodasi bisa hemat lah ya. Walo begitu, waktu di Sydney saya memilih apartemen di tengah kota yang disewa pake Airbnb. Duh apartemennya bikin ibu saya betah dan pengen banget punya interior macem gitu wekekek. Soal akomodasi selama di Ausi, saran saya lebih enak pakai Airbnb dan tinggal di apartemen daripada hostel. Selain lebih bebas, apalagi sama keluarga, lokasinya biasanya strategis. Jadi menghemat waktu dan dekat dengan kereta.

Adek saya sendiri memilih membeli 2 mobil untuk transportasi selama dia tinggal di Ausi. 1 buat dia sendiri, 1 buat istrinya. Karena harga mobil murah banget ternyata. Bahkan anak anak beasiswa AAS yang belum bisa beli mobil di Indonesia, mereka mampu beli di Australia karena harganya yang terjangkau banget. Yang mahal justru motor wekekek kok kebalik ya.

Transportasi selama di Ausi memang bisa bermacam-macam. Selama di Sydney, saya menggunakan taksi dari bandara dan kemana mana naik kereta. Beuh jangan ditanya, naik kereta di Sydney ini mahalnya luar biasa hahaha. Dari apartemen ke bandara yang hanya 3 stasiun aja, berenam bisa sejuta habisnya *lalu trus saya shock. Tapi ya mungkin karena kurs kita aja kali ya yang lemah.

Musim Dingin Jatuhnya di Bulan Juli

Ngga kaya negara Eropa dan Asia lainnya, kalo liburan ke Ausi di bulan Juli jatohnya malah winter. Lumayan lah ya dinginnya antara 10-15 derajat dan mataharinya malu malu kucing disertai hujan kecil. Jadinya waktu bawa anak anak, kudu ekstra baju, sweater, long john, dan jaket tebal karena mereka pertama kalinya pergi ke negara berflower musim dingin. Thanks to Uniqlo yang punya lengkap persediaan musim dingin untuk anak anak.

Saat musim dingin kaya gini, ngga semua tempat wisata bisa dikunjungi. Misalnya kaya pantai, kan pasti dingin banget. Malah orang Ausi pada ke Bali buat ngedapetin panas pantai. Nah, jadi ngapain aja sih waktu winter ke Ausi?

Lokasi wisata lainnya sebetulnya ngga terlalu banyak yang bisa dikunjungi karena cuaca yang super dingin. Padahal di Adelaide itu kebanyakan gunung, bukit, dan pinggir pantai. Jadinya tempat wisatanya terbatas banget. Walaupun begitu, jalan-jalan masih bisa banget dilakukan walau kadang harus menggigil hahaha.

Kalo di Adelaide, hal yang pertama kali dilakukan adalah cari kangguru hahaha. Sebenernya, ini di belahan Ausi mana aja juga ada. Gampang kok mereka dicari dan ternyata ngga galak kangguru itu. Tapi ya gitu, kangguru biasanya ada di ruang terbuka semacam hutan kecil yang luas banget. Peer waktu musim dingin, anginnya kenceng banget dan kadang hujan. Jadi harus banget persiapan jaket yang anti air dan payung.

Tempat lainnya yang bisa dikunjungi di Adelaide adalah Granite Island, pulau yang jaraknya 80km dari Adelaide yang katanya banyak pinguin. Sayangnya memang beberapa sudah punah dan yang tersisa hanyalah batu granit besar. Oia, setiap mau liburan keluar negeri, pastikan fisik kuat ya. Biar kalo naik gunung kaya di Granite Island ini jadi ngga ngos-ngosan wekekek.

Pemandangan di Victor Harbour ini sesungguhnya bagus banget, tapi memang lebih bagus lagi kalau di musim panas. Karena berada di pinggir pelabuhan, jadinya anginnya cukup kencang dan lebih sering gerimis. Walaupun begitu, saya salut banget masih ada yang olahraga naik sepeda dan lari hanya dengan celana pendek wkwkwk.

Lalu saat di Sydney, lebih banyak main ke taman dan juga wajib banget ke Opera House. Tapiiiii, kalau berencana menyebrang ke Manly beach naik ferry, siap-siap freezing ya hahaha. Karena sumpah itu dingin banget karena ferry-nya kenceng banget. Dan lagi-lagi pantainya memang dingin banget tapi worth buat duduk duduk santai sambil lihat burung camar yang putih bersih dimana-mana.

Udara di Sydney sebetulnya lebih hangat dari pada di Adelaide, mungkin karena jumlah orangnya lebih padat kali ya. Jadi sewaktu jalan-jalan ke taman dan anak-anak bermain ngga berasa dinginnya. Enaknya di sana itu, taman bermain super luas dan lengkap banget huhuhu. Ngiri deh karena bisa dinikmati secara gratis dan sepuasnya. Ditambah lagi kalau butuh air mineral, tinggal nge-tap aja di keran yang tersedia di mana-mana.

Akhir Tahun Yang Summer

Judulnya yang aneh apa emang cuacanya yak, karena memang di Australia kalau akhir tahun itu sebetulnya musim panas hehehe. Biasanya ke negara 4 musim di Desember/Januari, saya menyiapkan banyak banget baju dingin, kali ini lebih santai dan bawaan lebih sedikit.

Untuk summer ini, kebetulan dapat tiket yang lumayan murah juga walaupun di akhir tahun. Trus pas pulangnya juga harus muter dulu ke Perth – Bali – Jakarta demi harga tiket yang masih affordable lah. Karena memang pas pulang sedikit lebih mahal, bahkan adek-adek saya sampai menunda kepulangan karena nunggu tiket murah. Trus ngapain dong di sana, ya kerja hahaha.

Tempat wisatanya sendiri jadi lebih banyak pilihan kalau summer. Seharian yang lama banget, dari jam 5 pagi sudah terbit matahari sampai jam 8 malam yang matahari baru tenggelam. Jadi walaupun malam, jalanan masih terang benderang loh. Tapi emang ngga nanggung, kalau siang hari panasnya bisa mencapai 40 derajat loh. Jadi wajib banget hukumnya pakai sunblock kalau ngga mau kulit kita terbakar.

Nah, first thing first kalau akhir tahun itu ada yang namanya Boxing Day. Jadi sehari setelah lebaran natal yang jadi public holiday nya Australia. Dalam seharian itu, semua tempat perbelanjaan terutama brand besar lagi diskon habis-habisan. Nyaris sampai 70% dan antrian dimana mana. Kalau ke sana pas tanggal 26, jangan lewatkan deh soalnya hanya setahun sekali nih. Tapi ya gitu, yang diskon biasanya koleksi musim sebelumnya, yang baru baru ya tetep aja masih mahal hahaha.

Jalan jalannya kali ini tentunya berbeda waktu musim dingin, lebih banyak tempat terbuka dan taman. Untuk anak anak, jadi bisa lebih bebas main di taman tanpa harus merasa kedinginan. Tapi ngga lupa juga harus dipakein sunblock biar kulitnya ngga merah merah plus kacamata dan topi juga.

Musim panas itu juga waktunya main ke pantai sampai malam. Jam 8 masih terang benderang dan waktu mainnya jadi lebih panjang. Udaranya udah pasti hangat dan semua pantainya putih bersih bebas kotoran. Walaupun sebenernya masih bagusan pantai di Indonesia, tapi rapi dan bersihnya tentunya masih juara pantai di Adelaide. Pantai yang terdekat dari kota namanya Glenelg Beach yang cuma 20 menit aja dari pusat kota nih. Puas puasin deh main pasir putih dan juga sunsetnya yang cantik.

Tempat lainnya yang bisa dikunjungi adalah Carrick Hill yang sebetulnya adalah rumah seorang bangsawan Inggris. Karena tamannya yang luar biasa gede dan bagus, akhirnya semacam dibuka untuk umum untuk sekedar berjalan-jalan menikmati musim panas. Nah, taman besar ini sebetulnya hanya buka di musim panas aja, karena waktu kemarin musim dingin mau ke sini, eh malah tutup. Saking gedenya, kudu siapin bawa minum kalo capek dan juga banyak tempat bermain anak-anak yang tentunya juga rapi dan bersih.

Tempat lain yang jadi favorit klo lagi liburan musim panas gini adalah Kampung Jerman. Letaknya yang lumayan jauh, ngga bikin bete karena lokasinya bagus dan worth banget buat didatengin. Jadi kampung ini tuh isinya brand Jerman semua dan ada museum juga. Museumnya menceritakan para orang Jerman yang migrasi ke Australia di tahun 1850. Kebeneran memang mereka pertama kali masuknya di Adelaide, jadi memang bersejarah banget.

Last but not least, Adelaide ini banyak banget tempat wisata pantai dan gunung. Semuanya kalo dijajal satu-satu emang ngga bakal puas. Tapi yang pasti, semuanya gratis apalagi kalo bawa makanan sendiri. Karena di beberapa tempat disediakan tempat masak barbeque gratis juga loh. Jadi cukup bawa daging, saus barbeque dan minuman sendiri. Walo gratis, semua fasilitasnya bagus banget dan terawat. Coba deh di Indonesia kaya gitu juga yaaa, pasti bakalan betah ngga pengen kemana mana wekekeke.

Nah kalo pada mau liburan ke Australia juga tanpa repot dan udah pasti halal, cuss cek paket liburan Australia Cheria Holiday yaa!