Now Reading
Anti Drama Drama Club dengan Railink Perfeq Raider

Anti Drama Drama Club dengan Railink Perfeq Raider

Salah satu transportasi andalan saya dari Tangerang ke Sudirman adalah Railink. Ngga perlu ditanya lagi kenapa pakai itu meski harganya mahal. Hmm dibilang mahal mungkin juga engga, karena saya biasanya bawa mobil dan jarang sekali naik KRL. Situasi di KRL yang bikin saya takut sendiri dan kelelahan luar biasa yang ngga bisa dijelaskan, jadi penyebabnya. Jadi waktu diluncurkan pertama kali Railink dari Sudirman ke Bandara dan berhenti di Batu Ceper, bahagianya saya. Bisa dapet transportasi nyaman dan cepat. Tapi waktu itu harganya 35K, nyesek juga yah!

Kemudian, pihak Railink akhirnya membuat promo Group. Dengan minimal 12 orang yang berangkat, harga tiket bisa menjadi 20K. Lumayan murah dibandingkan harus membayar 35K kan. Udahlah ngga usah ditanya, orang-orang pekerja professional yang tadinya hanya bisa naik KRL atau mobil pribadi, akhirnya punya alternatif Railink untuk kenyamanan dan kecepatan. Toh akhirnya kedua itu memang harus dibeli kan.

Karena ada sistem group, orang-orang akhirnya berinisiatif untuk membentuk grup Whats App. Jadi sebelum berangkat, bisa absen dan terkumpul minimal 12 orang sehingga dapat harga yang lebih murah. Asik kan. Nah, grup WA yang cuman bisa menampung 250an orang akhirnya penuh, kemudian salah satu admin berinisiatif membuka grup di Telegram. Guess what, per hari ini membernya udah mencapai 1000 orang loh. Luar biasa!

Uniknya, grupnya ini terbagi dalam beberapa waktu. Ada jam berangkat dan jam pulang. Jadi tinggal menyesuaikan aja dengan kebutuhan. Nah karena udah nyampe 1000 orang, tentunya banyak drama dong ya yang terjadi. Apalagi saya sudah bergabung di grup dari awal adanya Railink ini. Duh serunya tuh gemes-gemes gimana gitu.

Drama Ngga Hanya Ada di Indosiar Aja

Saya sendiri ngerasain serunya naik Railink rame-rame. Walo hanya kenal nama dari absen, tapi semuanya tuh kompak karena punya kebutuhan bersama. Padahal ya jarang ngobrol juga, ngga tau kerja di mana, dan ngga ngurusin hal lain selain urusan tiket aja hahaha. Taunya, ya tiap pagi dan pulang, absen sesuai jadwalnya. Urusannya juga cuman di grup wa/tele yang sudah sedemikian teratur. Ya namanya juga pada punya kesibukan masing-masing ya, tapi kalo urusan pulang pergi yang penting udah aman.

Makin ke sini, makin banyak yang bergabung di grup. Karena emang kelihatan banget ngegerombol dan orang baru suka nanya, jadinya selalu ada aja anggota baru. Saking ramenya, sekali jalan itu bisa sampe 60 orang yang dibagi menjadi 4 grup. Itu baru tele aja yang kapasitasnya memang gede, belum grup wa juga. Penariknya tentu saja harga tiket yang jauh banget selisihnya dibanding beli sendiri. Nah, makin banyaknya member, ada ajaaa drama-drama yang terjadi wkwkwk.

Jumlah orang yang banyak itu dan saling ngga kenal, bahaya banget kan. Kita cuma ketemu pulang dan pergi setiap hari tanpa mengenal lebih jauh. Belum lagi kalau orangnya ternyata ganti juga karena menyesuaikan jadwal. Jadilah sistemnya dibuat lebih ketat lagi dan ada semacam dewan railink yang mengawasi wekekek. Keren kan. Kenapa sih sampe dibikin begini?

Ya yang namanya duit, yang padahal katanya “hanya 20K” itu ternyata sensitif. Bukan masalah jumlah uangnya, tapi komitmennya untuk membayar. Jadi karena semua berdasarkan gotong royong, sukarela, dan saling membantu, diharapkan semuanya berpatisipasi aktif dan saling menjaga kepercayaan.

Sistem yang selama ini berjalan adalah, absen dulu semuanya, lalu siapa yang sampai di stasiun, sukarela membayarkan dulu 1 grup untuk kemudian temen-temen yang lain tinggal mengganti pembayaran dengan cash atau gopay/ovo/transfer. Sederhana kan. Masalahnya, ngga semuanya ternyata mau bersusah payah bergantian jadi bandar dan juga datang pagi. Apalagi udah datang mepet, bayarnya lama pulak. Drama kan jadinya.

Drama ini ngga sekali dua kali terjadi, kalo dulu sering banget wkwkwk tapi sekarang sudah mulai pada paham dan mematuhi aturan yang sudah ada. Aturan ini sederhana, ngga boleh titip absen, absen sebelum closed (minimal 15 menit menjelang keberangkatan), jangan mepet (kalo mepet ikut yang berikutnya), harus segera bayar, dan gantian jadi bandar. Udah begitu doang kok. Tapi nyatanya ya masih ada aja yang bandel wekekek.

Drama yang paling sering terjadi tentu saja telat membayar. Dalam artian ngga bayar ke bandar dalam waktu 24 jam. Ini parah sih, dimana orang yang menunda ini sangat meremehkan kepercayaan. Sekali lagi bukan masalah 20K-nya ya, karena tentu saja semuanya pasti mampu kok (bukannya sombong juga). Tapi kita yang ngga kenal sebagai teman dan orang asing, cara paling mudah untuk percaya tentu saja membayar tepat waktu. Bayar itu sudah pasti, tapi entah kapan karena angkanya yang kecil.

Saya sendiri yang sering jadi bandar juga pernah kena dengan orang yang ngegampangin kaya gini. Padahal bukan saya juga yang riweh karena ada yang belum bayar, malah temen temen lain yang perhatian nanyain. Apalagi orang tersebut ngga bayar sampe 2 hari dan ngga bisa dihubungi. Kan ngeselin ya. Karena akhirnya jadi berantem dan saya juga males nagih, akhirnya temen-temen railink sampe patungan loh buat gantiin hahaha. Dan yang mangkel ngeyel mau bayar tapi banyak alesan, dikick dari grup dan dipermalukan karena potonya disebar di grup yang didapat dari linkedin/Instagram. Gilaa ngga wkwkwkwk!

Jadi setiap ada yang bermasalah, siap-siap dihunt dan disebarkan photonya di grup plus dikick. Malu kan masalah 20K jadi terkenal kaya gitu. Semenjak itu, pada rajin bayar dan palingan orang baru langsung dikasih tau untuk tidak melakukan hal yang seperti itu.

Drama lainnya yang ajib adalah kisah ibu yang kayaknya lagi PMS sampe gebrak meja CS. Jadi awal mulanya adalah blio datang terlambat dan ketinggalan kereta, trus nyoba tetep masuk ke gate dan udah pasti ditahan satpam karena karcisnya expired dong. Eh ibunya ngaku kalo sudah dikasih dispensasi ama CS dan boleh masuk. Begitu satpamnya konfirmasi ke CS, mba di CS bilang engga dong. Esmosi jiwa lah ibunya sampe gebrak meja wkwkwk. Ya ibunya yang salah kok ngotot bener ya. Penipuan dong dia, lha wong dia yang terlambat.

Buntutnya adalah buat yang mepeters dan tadinya biasa titip tiket di CS, sekarang sudah ngga bisa dong. Ngambek CSnya wkwkwk. Jadi tiket orang-orang yang pada mepet sekarang dititipin ke hydrant. Ya ampunn seru banget dah. Yang lebih seru lagi kan, heboh dong semua grup karena ngga boleh nitip lagi. Dicarilah si ibuk ini siapa. Pada akhirnya belio ngaku tapi bilangnya bukan dia, itu sodaranya wkwkwk.

Makin drama karena akhirnya dijulidin dan dicecer abis di grup. Eh besoknya ibunya nongol dan akhirnya malu sendiri trus dia pulang karena ngerasa ngga enak, hikss. Kasian ya. Ya ibunya kenapa juga udah salah tapi ngga mau disalahin qiqiqi.

See Also

Drama lainnya, wah banyakkk. Ada yang ngomel dikasi uang jelek, ada yang bikin grup bayangan karena di jam tersebut orangnya mepeters semua, ada yang ngga mau ngurusin tele karena orangnya pada telat dan cuek, ngga mau bahas urusan yang lain kecuali absen di grup, ngga mau ada yang jualan di grup, dan drama kecil lainnya. Sampe-sampe pada protes, ini kenapa anak Railink pada ribut mulu wkwkwk. Padahal komunitas angker, sepeda, dan lainnya tuh adem ayem banget. Tapi so far, semua aman terkendali, saling mengawasi, dan saya betah.

Tapi ya keterlaluan amat deh orang-orang yang ngga peduli dengan komunitas ini. Padahal kan ya saling bantu aja. Kalo saya paling sebel sama yang mepeters karena orangnya itu-itu ajaaa. Mungkin karena udah keenakan dibeliin dan ngga mau jadi bandar juga, jadi nyantai banget dan ngga ngerasa kalo dia nyusahin *lah curhatt.

Perfectq Rider

Makanya, sekarang ini ada kebijakan baru dari Railink dengan langganan Perfeq Rider. Jadi per tanggal 4 Nopember 2019, diberlakukan langganan khusus yang mana lumayan banget ngebantu ngebebasin diri dari drama harian hahaha. Ya maksudnya biar lebih simple dan prosesnya lebih cepat.

Sayangnya, baru diberlakukan beberapa hari tapi memang masih pararel dengan sistem yang sudah ada. Grup masih dijalankan karena vending machine yang ada belum mencukupi semua kebutuhan. Katanya sih akhir bulan sistem grup akan ditutup. Jadi sistemnya akan menjadi begini:

  1. Kita harus beli langganan di vending machine dengan paket yang sudah dipilih
  2. Lalu saat mau menggunakan, harus mendaftarkan jadwal dulu di kartu (write card) supaya kebaca saat tap in di gate melalui vending machine
  3. Baru bisa digunakan tap in tap out di gate

Masalahnya, VM ini cuma ada 2 di batu ceper dan antrinya kalo pagi rame banget karena campur dengan orang Angkasa Pura yang juga deduct saldo di kartunya. Lalu, kuota yang tersedia ternyata ngga match dengan sistem. Kalo pake perfeq rider, bisa nol karena kuotanya sedikit. Padahal masih ada sisa banyak ketika dicek di sistem CS. Alhasil, yang ngga tau pasti ambil next train yang kadang bisa 3 schedule di depan. Nah ngatasin ini masih kudu bilang ke CS, ambil jadwal yang tersedia seatnya, trus ngobrol lagi ama satpam soal jadwal yang ngga match supaya dibukakan gate. Repot ngga bacanya wkwkwk saya aja berasa ribet.

Masalah ini katanya sih masih diperbaiki sistemnya, tapi sementara itu yang bikin pada bikin keki adalah waktu berlakunya yang 45 hari. Untuk perjalanan sebulan + spare 15 hari, baru bisa dapat harga 20K kan. Nah, kita kan yang kerja ngga selalu full naik kereta. Bisa aja sakit, bisa aja lagi cuti, malahan mungkin kaya saya pas lagi meeting keluar dan pulangnya bisa naik bus. Ngga tentu dong. Padahal ya orang kan maunya juga 20K, karena ambil yang sedikit kok mahal banget jatohnya. Jadi kalau bisa ngga ada expirednya kaya emoney. Kan kita udah bayar di depan 800K loh!

Kalo kemarin selalu orang orang nyinyirin Railink dan mengejek ngga ada yang naik itu ke bandara, harusnya Railink bisa memanfaatkan peluang mengambil penumpang KRL yang rela bayar hampir 7x-nya loh. Rutin pulak! Karena sepanjang pengamatan, yang rame banget itu ke bandara hanya di Jumat sore dan Senin pagi (yang dari bandara). Sisanya, ya kami-kami ini yang 1000 orang lebih bergabung demi naik Railink. Moga-moga keluhan dan saran kritik ditanggapi dan sistem jadi lebih baik ya. Yang pasti, saya jadi #AntiDramaDramaClubNaikRailinkPerfeqRider wekekek.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of

COPYRIGHT 2019 SHINTARIES.COM. ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top
error: Content is protected !!