Now Reading
Serba Serbi Menginap di Airbnb

Serba Serbi Menginap di Airbnb

Kalo lagi liburan bareng keluarga, dibandingkan booking hotel lewat Traveloka, Tiket.com, Agoda, dan lainnya, saya lebih suka pake Airbnb sih. Awalnya waktu liburan ke Jepang sendirian dan nemu kode Airbnb buat make gratisan nginep. Jadilah waktu liburan ke Jepang, biaya penginapan beneran bisa nol hehehe. Nah semenjak itu, mulai deh lirik lirik Airbnb.

Sebenernya make Airbnb ini lebih kaya alternatif kalo hotel-hotel pada penuh dan kalo butuh tempat yang unik plus privacy banget. Apalagi kalau bawa keluarga besar, yang kayaknya klo hotel costnya lebih besar. Kalo pakai Airbnb yang notabene kadang rumah atau villa, bisa lebih nyaman karena bebas masak, bebas berantakin tempat, plus bebas kalo anak anak pada berisik lari-larian.

Nah dari awal make sekitar tahun 2015an, ternyata saya baru 5 kali pakai layanan Airbnb ini. Karena memang cocoknya kalo rame-rame sekeluarga, kalo sendirian rasanya masih lebih murah pakai promo di Traveloka atau Tiket. Tapi yang bikin menarik adalah serunya tinggal di tempat orang yang bahkan ngga kita kenal. Airbnb menyebutnya berinteraksi dengan orang lokal.

Pertama dan kedua kali pakai Airbnb ini pas ke Tokyo dan Nagoya. Harganya beneran murah, ditambah kode promo jadinya gratis. Lokasinya waktu itu lumayan strategis dan gampang banget dicari. Bahkan waktu di Nagoya, agak bingung dan lumayan tersesat, nanya ibu ibu, eh langsung dianterin loh ke depan pintu. Aseli baik banget.

Kalo yang di Tokyo, saya sampe dibuatin roti padahal jarang ketemu ama yang punya dan ngga pernah ngobrol. Oia, yang bikin takjub, semua kamar apartemen dan rumah (waktu di Nagoya) ini ngga kekunci wkwkwk. Tau kan klo di Jepang itu aman banget, jadinya gitu deh, bebas banget keluar masuk.

Yang ketiga kalinya, waktu itu tahun baru dan liburan sekeluarga ke Bali. Tujuannya waktu itu adalah ke Ubud. Rencananya sih pengen santai, tiduran, berenang, sambil menikmati udara segarnya Ubud. Ngga taunya tetep aja turun ke bawah dan main di pantai wkwkwk. Yang serunya sih, waktu cari di Airbnb, nge-sort yang ada kolam renang, 3 kamar, dan paling murah. Trus ternyata dapet semacam villa baru dan baru dilisting. Duh kebayang ngga sih gimana deg-degannya ke tempat yang belum ada reviewnya. Tapi ya sudahlah, toh aman banget karena pembayaran memang ditahan dulu dan kalo ngga jadi bisa cancel.

Ternyata oh ternyata, yang nempati villa-nya dua bule cantik yang berencana stay lama di Bali. Mereka pakai kamar di atas, saya dan keluarga pakai 3 kamar di bawah. Bebas mau ngapain aja bahkan sampe masak juga. Tapi ya gitu, orang tua saya sempet kaget waktu salah satu cewe bulenya keluar masuk cuma pake celana dalam wkwkwk. Dan kayaknya setelah ngelihat ortu saya yang shock, besoknya mereka pake kain Bali kalo lagi sliweran. Dua bule ini asik banget diajak ngobrol, mereka akrab banget sama adek dan ortu saya.

Yang keempat, saya juga pakai Airbnb buat cari villa di Bali pas tahun baru yang lalu. Kali ini cari yang deket Sanur atau Kuta aja. Pengalaman tahun lalu, di Ubud yang ngga ada apa-apaan ternyata bikin ngga betah keluarga saya hahaha. Villa yang didapat juga lumayan murah dan baru, jadinya bersih banget dan furniturnya aseli kayu jati. Yang punya orang lokal dan gercep banget kalo ada keluhan. Lokasinya juga strategis dan ngga jauh dari kota.

Yang kelima, barusan banget pake pas ke Singapura bersama dua anak dan juga si pak bos. Biasanya pak bos ini maunya minimal hotel bintang 3 dan ngga mau hostel. Nah, agak susah juga menyakinkan klo pake Airbnb ini oke juga. Apalagi saya klo milih sebenernya ngga sembarangan, apalagi bawa anak-anak khan. Pilihannya kemaren ke satu kamar apartemen milik muslim malaysia. Satu kamar bisa berempat dan ruangannya enak. Secara muslim, makanan halal dan disediakan mukena plus sejadahnya.

Host dan tetangga pada ramah-ramah dan welcome banget. Bahkan ruangan kamarnya juga bikin betah, kalo pak bos bilang sih homey banget. Berubah dah pendapat dia tentang hotel itu lebih baek wkwkwk. Lokasi apartemennya juga kebetulan deket dengan apartemen temen SMA si pak bos, jadilah mereka reunian walopun jam 11 malem karena emang deket. Duh yang kaya gini mana bisa klo lagi nginep di Bugis ato di Orchard. Jadi makna memesan di Airbnb untuk go local bisa bener-bener tercapai yak.

See Also

Kelemahannya si Airbnb ini, saya ngga bisa rekomendasikan yang mana tempatnya karena kadang sudah berubah bahkan ruangannya bisa saja ngga disewakan lagi oleh pemiliknya. Jadinya, nanti mending cari sendiri dan moga moga bisa nemu yang seseru kaya saya gini.

Yang menariknya khan, kalau di hotel/hostel kita bisa nemu keramahtamahan karena itu sudah menjadi pekerjaan mereka. Tapi host di Airbnb ini, yang mungkin aslinya jutek atau ngga suka orang luar, mereka mau berinteraksi dengan baik dan memiliki layanan yang ngga kalah ramah dengan penginapan komersil. Padahal nih ya, saya malah berasa ngga enak kalo ada salah apa apa gitu wekekek.

Memang sih baru 5 kali aja nginep di rumah yang berbeda di Airbnb, tapi rasanya selalu terngiang-ngiang keramahtamahan mereka dan berasa di rumah plus nyaman banget. Oia katanya sekarang sih ada Airbnb Plus, tapi kok kayaknya mahal yak hikss.

Kalo pada mau nyobain Airbnb, boleh banget klik DAFTAR AIRBNB dan DAPETIN DISKON $25*

 

*referral link, klo pada daftar saya dapet komisi yaahhh.

8
Leave a Reply

avatar
4 Comment threads
4 Thread replies
0 Followers
 
Most reacted comment
Hottest comment thread
5 Comment authors
Shintaries NijerindazefyEviVicky LaurentinaLia Harahap Recent comment authors
  Subscribe  
newest oldest most voted
Notify of
Lia Harahap
Guest

Kemarin ketemu orang yang nginep di hostel, dia cerita katanya di Singapore gak bisa airbnb. Katanya ada aturan yang ga boleh atau gimana gitu. Tapi bisa-bisa aja kan ya, Mbak ternyata?

Vicky Laurentina
Guest

Saya pingin banget nginep pake AirBnB. Belum pernah kesampaian. Banyak yang bilang bahwa AirBnB itu Couchsurfing berbayar.

Di Surabaya belum nemu AirBnB yang cocok. Kebanyakan properti AirBnB yang unik-unik itu adanya di Bali aja. Kalo di kota lain kok kayaknya biasa aja gitu. Aah..kayaknya saya nih yang mesti lebih rajin lagi eksplornya..

Evi
Guest

Belum pernah menginap di airbnb. Membaca pos ini, kayaknya menarik juga ya. Apa lagi kalau traveling bawa rombongan sirkus, sepertinya lebih hemat ketimbang di hotel. Nanti coba-coba dan belajar ah…

zefy
Guest
zefy

info baru nih untukku mbak, aku baru tahu kalau ada penginapan yang beginian.

COPYRIGHT 2019 SHINTARIES.COM. ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top
error: Content is protected !!