Akhir tahun biasanya udah jadi agenda roadtrip ke Bali. Sudah bertahun-tahun, urusan liburan akhir tahun ngga pernah absen. Tapi tahun ini berbeza.

Apa hal? Ya apalagi kalau bukan karena covid. Lonjakan penghamba liburan pasti meningkat saat akhir tahun begini. Tidak terkecuali saya. Adrenalin pengen liburan dan kebosanan sudah melanda semenjak tengah tahun. Bahkan sampai males update blog.

Untunglah, punya motor 150 cc yang sering banget kepikiran buat make jauh, yang ngga sekedar rumah kantor aja yang berjarak 10 menit. Tapi mau kemana???

Berhubung ngga punya temen motor, ngga tau tempat touring yang asik, dan aku adalah emak-emak 2 anak yang ngga mungkin jalan sendirian, jadilah bengong aja mantengin IG Story orang orang.

Eh kebeneran banget nemu story si rani yang lagi kangen touring. Passs nih buat diajak mabok jalan bareng. Ngga kaleng-kaleng, mainnya langsung aja jauh ke Sukabumi.

Ya well, keliatannya deket klo hanya situgunung. Tapi ternyata plannya ke Ciletuh yang ternyata deket Ujung Genteng yang ternyata 7 jam jauhnya dari Bogor *jeng jeng.

Sempet ketipu sama Google Maps yang ngaco ngasi jarak dan waktu, akhirnya perjalanan panjang siang malam sampai juga di salah satu GeoPark yang diakui dunia.

Jembatan Gantung Situgunung

Sebelum sampai ke tujuan aslinya, saya mau cerita dulu tentang tempat seru nan menegangkan. Ngga heran tempatnya rame walo sedang Covid gini, karena emang sebagus ituhhh.

Si jembatan gantung ini baru banget. Sekitar 2 tahunan, sementara saya terakhir kali ke sana di tahun 2014 sewaktu anak-anak masih cilik riwut gitu. Waktu itu nginep di Tanakita dalam rangka gratisan menang Giveaway.

Aslinya ke sini itu ngga sengaja, karena kecepetan sampai di Sukabumi. Menyetir motor lewat jalan tikus dan ngga macet bikin perjalanan lancar jawa. Oia maksudnya bukan ngga ada kemacetan, tapi karena naik motor jadi ngga ikutan bermacet ria gitu.

Total perjalanan sampai di Cibadak hanya 2 jam, start dari KFC sebelah Terminal Baranangsiang. Ngerasa kecepetan akhirnya jajal ke Situgunung ke tempat jembatan gantung yang kesohor itu.

Enaknya, kalau ke sini itu kayaknya pagi. Belum macet dan ngga susah cari parkiran. Apalagi kalau bawa keluarga + mobil. Kalo motor, ya jangan ditanya. Gampang banget wekekek.

Jalan kakinya lumayan jauh dan lumayan naik turun, jadi siapkan fisik dan juga uang tentunya. Ngomong-ngomong uang, ini untuk biaya selfie naik ke jembatan gantung.

Berapa sih harga tiket masuk Situ Gunung Suspension Bridge ? Hmm ini bebas, mau pilih yang ekonomis, standar, atau VIP. Karena semua bebas dipilih sesuai ukuran kantong.

Kalau mau yang ekonomis, bisa beli tiket 50rb. Ini include welcome drink, naik jembatan gantung dan pulangnya jauh muterin air terjun. Kurang lebih jalannya 1km-an.

Yang agak standar tapi juga sama antrinya ada di harga 60rb. Bedanya sama yang versi ekonomis, jalur pulangnya lebih pendek. Naik jembatan sekali lagi buat motong jalan dan ngga perlu muterin air terjun. Jalurnya lebih singkat, sekitar 500m.

Kalo jalur sultan juga ada, bayarnya 100ribu. Ini sedari awal langsung pilih papan penunjuk VIP ya. Karena kalo jalur rakyat nanti malah salah. Jadi enaknya si jalur VIP ini, ngga pake ngantri. Trus dari depan sampe pintu masuk jembatan dianterin. Pulangnya juga sama sih lewat jembatan kedua, tapi lebih enak karena ngga capek antri nih.

Nah mau pilih yang mana, ya terserah Anda. Yang pasti semuanya dapet view jembatan gantung yang menawan, yang bikin deg-degan, plus jantungan karena jembatannya goyang-goyang dan berada di ketinggian 107 meter.

Kebayang dong seremnya serunya gimana! So far sih aman ya, karena jembatannya terikat kuat dan kita pakai sabuk pengaman yang ngga dipasang dimana-mana, cuman dilingkerin aja di pinggang.

Viewnya obviously breath taking, udaranya seger banget, dan jalannya lumayan panjang karena kita kudu jalan sepanjang 243 meter. Dijamin takut dapet angle baru untuk lihat hutannya Indonesia yang bagus banget itu. Dan ini adalah salah satu jembatan yang terpanjang di Asia Tengara loh.

Geopark Ciletuh

Selesai antri yang panjang buanget itu, jam 4 sore baru turun gunung. Untungnya ngga hujan, jadi bisa leluasa rencanain rute yang lain. Nah, berhubung si Google Maps cuman ngasi lihat 2 jam aja ke Ciletuh, akhirnya kita bablas aja. Dengan perkiraan jam 6 sore bisa sampai.

Tapi ya, plisssssss. JANGAN PERNAH PERCAYA GOOGLE MAPS! I warn you!

Udah kesekian kali ketipu Gmaps yang akhirnya kaya pasrah aja dikibulin wkwkwk. Perjalanan yang “katanya” hanya 2 jam saja, ternyata 4 jam loh sodara-sodara. Aku ndak ngerti ini dia gemana sih ngaturnya.

Kebayang dong, jam 6 sore itu baru nyampe di Palabuhan Ratu, yang kita kira cuman 1 jam-an lagi aja. Ternyata masih 73 km yang melewati bukit di malam hari pulak.

Tips nomor satu untuk perjalanan ke Ciletuh, lakukan di SIANG HARI. Kalo kepepet malam hari seperti saya, please hati-hati. Saya beruntung banget ngga hujan. Karena jalanan pasti licin ditambah lagi gelap. Untungnya, sepanjang perjalanan aman dan jalanan juga bagus.

Jadi, pastikan kendaraan dalam kondisi prima apabila terpaksa berjalan malam. Yang pasti, kalau kemalaman di jalan harus banget cari penginapan. Jangan dipaksa.

Penginapan yang saya dapatkan itu setelah menempuh perjalanan 2 jam lamanya dari tempat persinggahan untuk mengisi bensin dan makan. Kebayang dong frustasinya gimana. Udah malam (padahal baru jam 6.30) dan pengen tidur karena ketakutan di jalan wkwkwk. Untungnya nemu penginapan cakep dan bersih.

Nah yang pengen nginep murah dan punya view keren, cus ya booking dulu aja di Homestay Geopark Ciletuh Palabuhanratu D’Sakinah Panenjoan di nomor hape 0812 9129 7710 – 0858 7284 6757. Dijamin murah, cuma 200rb aja semalam bisa berdua dalam 1 kamar.

Capek dan frustasi akibat semalaman berkendara, akhirnya tuh semua kebayar banget dengan pemandangan pagi seperti ini ^^.

geopark ciletuh

Ya well, ini berada di pintu masuk Geopark Ciletuh, yang mana orang mengira Geopark itu yang ada pantainya dan ada namanya.

Jadi, Geopark Ciletuh adalah sebuah kawasan wisata dan budaya yang lengkap yang memenuhi persyaratan menjadi Geopark yang diakui dunia. Gimana ngga keren banget, itu dari jauh udah kaya Niagara loh air terjunnya.

Ceritanya, kawasan Palabuhan Ratu Ciletuh ini dulu adalah daratan yang sama rata. Tapi kemudian sebagian amblas dan membentuk elevasi yang berbeda-beda. Makanya ada bagian atas dan bagian bawah.

Disitulah letak kemagisan keindahannya, kita bisa melihat dataran rendah dengan lebih leluasa dari dataran atas karena jaraknya yang tidak terlalu jauh. Yang paling penting, bisa langsung melihat view pantai yang cakep banget.

Ngga cuma itu, semua kawasan ini tuh indah banget dan lengkap. Jadi kalau mau ke pantai ada, ke air terjun ada, tracking juga bisa, motoran naik turun dengan track yang menegangkan juga ada. Mau nongkrong di ketinggian juga ada. Yang pasti jangan sepedaan, bisa gempor banget loh.

Yang penting lagi, sebaiknya semua dilakukan pada pagi sampai sore hari. Selain jalanan aman, pemandangan juga keren abis di waktu siang. Pasti pengen berhenti terus buat poto-poto saking cakepnya.

Ya ampun, beneran keren banget dan aman buat lepas masker, jadi bisa hirup udara segar waktu naik motor. Duh pengen deh ke sana lagi.

Tips Touring Ala-ala Biar Nyaman

Nah yang lagi bosen dan ngga bisa kemana-mana, pilihan touring naik motor bisa jadi menarik nih. Saya sendiri pun baru kali ini ngelakuin loh gara-gara temen lagi suka banget ama motor. Jadi buat yang nyubi kaya saya, bisa lumayan sharing nih. Apa aja sih yang perlu dipersiapkan, apalagi kalo ada planning ke Sukabumi Geopark Ciletuh.

  1. Motor kudu mumpuni. Ini bukannya mau sombong, tapi emang jalanan di sana nanjaknya ngga kaleng-kaleng. Sumpah tinggi banget dan bakal susah kalo motornya ngga mumpuni. Kita sendiri yang bakalan susah wekekek. Minimal 125 CC masih oke buat diajak jalan. Eh tapi tergantung skill pengendaranya juga ya.
  2. Bensin harus selalu full. Sebetulnya banyak banget pengisian bensin mini untuk motor walo di tengah hutan sekalipun. Tapi yang paling amannya adalah bensin harus selalu terisi dan segera cari pengisian ketika sudah sisa setengah. Mana taukan abis ini masuk hutan dan kenapa-kenapa.
  3. Hape harus selalu ready, kalo bisa pake motor yang bisa ngecas. Ini bakalan berguna untuk komunikasi antar pemotor. Saya sendiri pake Discord yang mana ngga guna wkwkwk. Sekitar sejam dua jam masih oke, tapi begitu masuk gunung dan sinyal naik turun, ya wassalam. Tapi klo bisa lancar, itu bakalan enak sih. Apalagi tipe yang suka ketinggalan kaya saya gini.
  4. Set tujuan dan mengukur jarak. Saya baru ngeh yang namanya ngukur jalan tuh kaya gini. Karena biasa naik mobil, ukuran saya biasanya 1km itu 1 menit (iya, segila itu kalo di jalanan wkwkwk). Nah berbeda dengan motor, ternyata ngga begitu. Jadi bakalan 2-3x lebih lama karena ngga nyampe kecepatannya walo udah digeber. Pastikan di awal udah tau berapa km yang ditempuh dan berapa lama waktunya.
  5. Jaket dan makan yang banyak. Ini udah paling penting ya, jangan sampe masuk angin. Pastiin selalu kenyang dan badan dalam keadaan hangat. Ribet kan kalo sakit di jalan, nanti siapa yang bawa motornya pas pulang wkwkwk
  6. Jalan siang hari dan set waktu. Menurut saya, ini yang paling penting. Jalan malam itu berbahaya dan berisiko tinggi. Jadi jangan sampe salah menghitung waktu kaya saya nih yang harus tetep jalan di malam hari karena kanan kiri hutan dan jurang huhuhu.

Wokay, postingan panjang ini berakhir sudah. So far saya suka banget ama touring ini. Nikmatin banget dan bikin nagih. Kira-kira kemana lagi tempat yang asik buat di-touring-in?

0 0 vote
Article Rating