Ini bukan saya sih yang bilang hehehe. Tapi memang ada anggapan bahwa media sosial harusnya menjadi tempat menyenangkan dan bermain-main. Eits jangan salah, belakangan saya males buka Facebook bahkan membuat akun baru dengan pertemanan yang baru karena makin panas aroma feed yang bahas ini itu soal politik.

Nah, untungnya khan sekarang serba algoritma, jadi hanya muncul sesuatu yang berinteraksi dengan saya. Ngga hanya di Facebook, tapi Twitter dan Instagram juga melakukan hal yang sama. Ketiganya memang punya karakter yang berbeda, makanya kita juga santai aja menghadapi tipe tipe medsos ini.

Twitter

Saya paling suka sih nongkrong di sini. Karena kadang nemu RT-an viral yang memang menarik dan bikin ketawa kalo pas buka. Lalu bisa lihat berita update kekinian yang lagi hot lewat trending dan akun akun berita yang saya ikuti. Malah sebenernya kita bisa nih tetap mendapatkan update tanpa harus follow akunnya loh. Gunakan saja fitur list yang bisa kita lihat sewaktu-waktu. Jadi tetap update walaupun tanpa harus follow.

Beberapa teman blogger di Twitter juga banyak loh yang saya mute hahaha. Selain karena hobinya yang nyinyir apalagi selalu merasa benar dengan bikin postingan “kebenaran”, saya kadang jengah sama orang yang terlalu caper. Ngerti sih di Twitter itu lini masanya memang cepat sekali jadinya kita seharusnya memang ngga selalu tau. Tapi kadang dilike oleh temen dan dibales oleh temen, kitanya juga bisa lihat.

Facebook

Aseli, saya menggunakan Facebook ini sepenuhnya karena hanya ingin mengontrol beberapa grup yang dibuat untuk BP. Malahan saya sempat tutup akun lama karena sudah males juga lihat perdebatan, kenyinyiran, saling bragging sana sini. Eneg. Benar-benar bikin saya jadi ngga mau menyentuh Facebook lagi.

Eh tapi karena kebutuhan kerjaan dan biasanya ada pekerjaan yang mewajibkan dishare, ya saya bikin lagi wkwkwk. Gile emang nih Facebook, sama sekali ngga bisa lepas. Walaupun begitu, saya jadi benar-benar memilah pertemanan dan mostly hanya nerima teman-teman blogger yang cukup dikenal baik. Sisanya klo ada yang aneh-aneh, ya saya mute lagi 😛

Instagram

Ini nih media sosial yang selalu jadi hal yang serius buat orang-orang terutama blogger. Apalagi kalo bukan drama percintaan follow unfollow dan menambah follower yang kadang sudah menjadi membabi buta. Dalam artian, kesenangan ber-Instagram tiba tiba ilang ketika ada yang baper dan ketika ada yang menambah followernya dengan cepat sekali padahal kelihatan kontennya biasa aja.

Seru sih sebenernya, gimana visual konten tuh bisa menyejukkan, bisa menyenangkan, dan bisa membuat iri karena yang ditampikan yang bagus-bagus aja toh hahaha. Tapi jadi ngga seru ketika saling serang sana sini akibat drama follow unfoll yang ngelebihin drama ojol. Jadinya saya biasanya santai aja dan lebih menikmati kontennya pada blogger yang memakai #bloggerperempuan.

Sejatinya (halagh), seharusnya menurut saya itu media sosial menjadi salah satu penyambung silahturahmi ke sesama teman, mencari tau kabar mantan seseorang, dan harusnya bisa memberi informasi yang kita butuhkan. Bahkan ibu saya sampai bikin Instagram karena ingin tau kabar cucu-cucunya yang jauh di negara Kangguru sana. See, santai ajalah ya ngga usah dibikin pusing. Yang penting kitanya happy wkwkwk.