Apalagi tipikal kaya saya yang kadang orangnya slengean, nyantai, dan mungkin harusnya ngga terlalu serius. Tapi pernah suatu waktu, ada yang bilang kalau saya harus menjaga “image” dan berhati-hati dalam mengungkapkan sesuatu terutama di blog dan media sosial. Dasar saya tipikalnya cuek, ya beginilah saya adanya. Alhasil, saya dijauhi oleh teman tersebut hahaha.

Mati satu tumbuh seribu, mau saya kaya gimana dan ada beberapa teman yang tidak cocok, toh nyatanya teman saya juga bertambah dan makin solid. Kuncinya menurut saya adalah menerima apa adanya seseorang dan tentunya menerima diri sendiri seperti adanya. Jadi, jangan pernah mengharapkan orang lain akan mengerti tentang kita kalau kita tidak pernah mau paham apa yang menjadi karakter orang tersebut. Lah kok muter, ngemeng apa sih eike.

Intinya dari itu semua, saya yang begini adanya tidak mau disetir oleh seseorang yang katanya menjadi teman saya. Tapi, seharusnya sebagai teman, bisa dong menerima sesuatu baik atau buruk temannya. Nah kalo kasusnya begitu pasti belum kenal saya secara baik nih. Sebelum men-judge saya begini begitu, coba yak saya jabarin dulu apa aja yang sebenarnya saya *eaaa

  1. Persistence. Ini kata halus dari keras kepala sih wkwkwk. Dari kecil beneran harus melakukan apa yang saya ingin dan saya akan berusaha untuk mendapatkannya. Apapun itu, kadang saya harus mengukur. Kira-kira kalau saya melakukannya apakah bisa dan takut banget malah jadi ngga kesampean. Ujung-ujungnya stress entar. Makanya salah satu ke-keras kepalaan saya ya ngeblog ini. Keukeh kalo memang bisa menjadi jalan hidup dan akhirnya sampai sekarang.
  2. Pendiem sekaligus bawel. Lah piye yak hahaha. Saya kalo ngomong sebetulnya sangat pelan dan nyaris tanpa suara. Lalu cenderung diam karena dan mengamati karena saya tipikal introvert. Tapi klo udah ngomel terutama ke orang yang saya kenal, semua kata-kata bisa menyembur gitu aja tanpa babibu dan terkadang saya tahu bikin orang sakit hati. But well sekali lagi, biasanya saya akan diam lama lalu kalau sudah ngga tahan tiba-tiba jadi bawelnya minta ampun.
  3. Boros. Duh kalo yang ini beneran bikin saya angkat tangan. Saya tipe yang sudah banget nyimpen uang cash. Makanya saya lebih suka beli barang atau nyicil aset seperti rumah. Biar itu duit ngga lari kemana-mana dan kadang saya juga suka laper mata apalagi kalo soal produk digital wkwkwkwk.
  4. Tegas Yet Galak. Aslinya saya ini galak tapi kalau sudah benar-benar ngga bisa ngontrol diri. Pengennya sih lebih kelihatan tegas tapi kadang omongan ceplas ceplosnya nan polosnya saya ini bikin gregetan hahaha. Jadi maklum ya klo kelihatannya saya galak, pengennya kelihatan tegas aja.
  5. Ngga Teliti. Gini-gini saya pernah dapet nilai jelek di matematika gara-gara ngga teliti dan pengen buru-buru. Nah ini masih jadi kebiasaan jelek yang entah kapan bisa sembuh. Tapi mungkin udah penyakit jadinya ya susah hilang. Makanya klo masih ada typo, kata-kata loncat dan ngga ada penghubungnya, ya maklum lah ya.
0 0 vote
Article Rating