Jepang itu ngga ada habisnya untuk dikunjungi. Awalnya saya hanya berpikir untuk sekali saja liburan ke Jepang. Setelah itu, ya mungkin pergi ke tempat lain. Setelah tahun lalu saya pergi sendiri dan menikmati kenyamanan di sana, ternyata karena ada promo Air Asia, saya memutuskan untuk pergi lagi. Kali ini sudah tidak sendiri, karena dua adek saya ingin juga merasakan Kota Tokyo yang tentunya mereka impikan juga.

Btw, siapa yang tidak ingin mengunjungi Jepang? Sebuah negara yang saya yakin dekat dengan masyarakat Indonesia. Mulai dari Doraemon yang saban hari ditonton, serial Oshin yang menguras air mata, Drama Jepang Tokyo Love Story, dan bahkan produk elektronik kita banyak yang dari Jepang. Tentunya ini sebelum K-Wave datang menghampiri ya. Pastinya semua punya memori khusus tentang Jepang.

Bulan Februari masih memasuki musim dingin. Suhu di Tokyo walaupun sudah mendekati musim semi, masih termasuk dingin juga. Seperti biasa, persiapan saya rada ribet kalo musim dingin. Mulai dari long john, sweater, coat, sampai lip balm dan hand cream sudah menjadi benda wajib. Kalo mau tau biasanya saya persiapkan apa aja dan cari barang musim dingin yang murah di mana, bisa cek di postingan ini ya.

Menginap di Haneda

Jadi ceritanya, tadinya saya membeli tiket KUL – NRT Tokyo. Dengan jadwal pertama adalah berangkat pukul 00.45 dan dengan penerbangan 7 jam, seharusnya pagi sudah tiba di Narita Tokyo. What a perfect schedule khan. Tiba di Tokyo pagi, bisa langsung ke hostel, drop lunggage, dan langsung jalan. Ngga ada waktu yang terbuang. Sayangnya, pada tanggal 4 Januari saya menerima pemberitahuan ternyata flightnya direschedule. Berangkat siang dan sampai jam 10 malam di Haneda, bukan Narita.

Duh kaget juga dong, karena pertama saya membeli tiket JKT-KUL tidak connecting flight. Terpisah menunggu harga promo juga, karena pengen murah aja dari KL-TKY nya. Kedua, jadinya transit time saya lama. Tau sendiri, malesnya itu kalo transit walaupun KLIA2 itu nyaman banget. Trus apa yang saya lakukan? Saya menelepon CS Air Asia, untuk komplain masalah ini. Ih padahal mah sebetulnya bukan tanggung jawab mereka, tapi saya pengen bilang aja kalau saya punya tiket dari Jakarta dan ngga match waktunya. Terlalu mepet karena jadwal tiba di KL jam 1 siang.

Ternyata ya, Air Asia ini keren banget loh. Tanpa babibu, diajukanlah perubahan jadwal saya langsung ke Air Asia KL. Dan tadaaa, booking baru dengan jadwal keberangkatan pagi langsung dikirim ke email loh. Padahal bukan connecting flight. Mereka mau bantu dikarenakan ada perubahan jadwal dari mereka. Tapi saya tetep salut, karena jarang-jarang ada maskapai kaya gini ^^b.

Nah urusan berangkat selesai, trus jadi mikirin gimana tidur malemnya saat sampai di Haneda. Karena sudah malam sekali, jadi tidak mungkin langsung ke penginapan. Kereta sudah tutup, naik taksi mahal, plus ditolak pula masuk hostel hahaha. Karena katanya malam banget dan disarankan datang besok pagi untuk drop barang-barang. Trus setelah browsing sana sini dan melihat rekomendasi mba Tesya kalau nginap di Haneda, jadinya fixed buat tidur di bandara aja.

Tidur di bandara Haneda ini sepertinya sudah biasa. Karena penerbangan masuk kebanyakan malam. Begitu keluar dari Imigrasi, saya dan adek segera mencari tempat tidur yang enak. Jadi kalau dari kedatangan, saat keluar ternyata masih ramai. Bahkan malam itu saya sempat menukarkan dolar ke yen supaya besok bisa langsung berangkat. Masih buka ternyata. Di kedatangan pula ada tempat mandi, setelah browsing harganya sekitar 1000 yen *mahal yak.

Setelah itu, karena di kedatangan ngga bisa buat tidur, kita naik ke keberangkatan. Nah ada counter check in berjejer di situ. Ada beberapa bangku tunggu yang sudah penuh dengan orang tidur. Kemudian kita naik lagi ke lantai 3. Semacam mal di dalam bandaranya, jadi ada banyak restoran dan ada observatory room. Orang-orang sudah ramai menduduki kursi yang nyaman untuk ditiduri.

Oia, lantai 3 yang berisi restoran ini dekorasinya keren banget loh. Jepang banget *yaiyalah hahaha. Mereka memang rapi dan bersih. Trus buat photo-photo juga oke banget. Bahkan di depan tokonya, ada bangku panjang ternyata bisa dibuat tidur juga. Jadi walaupun ada security bolak balik ngawasin, kita ngga ditegur karena tidur di situ. Justru perasaan saya, mereka malah menjaga kalo ada apa-apa.

Saya jadinya tidur di observatory deck. Yang pintunya langsung menuju teras luar untuk melihat pesawat. Awalnya sih enak nyaman, tapi ternyata banyak yang keluar masuk pintu itu. Huhuhu jadinya saat pintu dibuka, wuss anginnya masuk dan saya jadinya kedinginan walaupun lagi tidur. Berasa banget dan beberapa kali menggigil karena memang ngga pake long john dan jaket karena di bandara itu lumayan hangat. Ada juga yang tidur di cold dan hot room.

Cari tempat tidur ngga susah, yang susah itu tempat nyaman udah ditempati hehehe. Bangku panjang yang paling enak buat tidur tersedia di mana-mana, tapi ya gitu. Udah pada duduk selonjor manis. Jadi siap siap keliling lantai dua dan tiga aja buat cari tempat yang nyaman. Oia eskalator dan lift memang berisik banget, ada si mba yang selalu mengingatkan untuk berhati-hati dsb gitu. Tapi perasaan saya pas udah malem banget ke pagi, itu suaranya dimatiin. Apa karena banyak yang tidur kali ya hehehe.

YADOYA Guesthouse for Backpackers D

Tahun lalu saya memakai AirBnB untuk mencari tempat penginapan. Dapetnya memang enak dan murah di Tokyo, strategis banget lah. Cuman jalan 5 menit dari stasiun. Nah, saya udah bolak balik cari di AirBnB untuk tiga orang, kok ya susah bener. Padahal sudah jauh-jauh hari tapi hampir semua tempat yang murah sudah dibooked. Memang ya, Tokyo ngga ada matinya hehehe.

Trus akhirnya pake mesin pencari aja, iseng search “Cheap Hostel Tokyo” dan masuklah ke website Yadoya Guesthouse. Pas lihat harganya, duh murah banget. Untuk yang dormitory female, 2800 yen semalam. Dan ini lokasinya dan hostelnya baru. Jadi semua serba bersih. Oia Yadoya ada di beberapa lokasi. Khusus untuk yang backpacker memang memakai yang D. Yang lain ada yang untuk tinggal dalam waktu lama. Saking nyewa apartemen di Tokyo itu mahal banget, jadinya banyak yang memilih menyewa guest house gitu.

Lokasinya Yadoya D ini memang strategis banget. Jalan kaki 5 menit dari Stasiun Nakano, yang dari Stasiun Shinjuku hanya 4 menit aja. Yang lebih menyenangkan, lokasinya dekat banget sama pasar, supermarket, bahkan ada Uniqlo juga loh di situ. Banyak makanan yang pasti, seperti ramen dan takoyaki. Ada KFC juga dan McD dekat guesthousenya. Ngga perlu takut kelaparan kalo di sini.

Yang namanya guest house apalagi di Jepang itu memang sempit, kecil, dan serba terbatas. Tapi yang paling saya suka dengan wilayah atau apartemen di Jepang itu bersih banget. Semuanya rapi dan dibuat kawai. Yadoya itu sendiri terdiri dari 3 lantai, yang bagian bawah masih gudang dan buat menyimpan penitipan luggage. Check in counter di lantai 2 dan sebelahnya kamar female dorm. Lantai 3 untuk yang mix dorm dan ada roof top buat yang mau merokok atau sekedar melihat pemandangan hehehe.

Untuk yang female dorm saya rasa cukup lumayan banget ya. Tempat tidurnya dari kayu yang tanpa paku loh. Handmade banget dan memang kalau tidur di bagian bawah agak gelap. Colokan tersedia di setiap tempat tidur, dan jangan lupa bawa colokan universal. Kamar mandinya itu tuh yang bikin gemes, kecil tapi rapi. Duh jadi pengen punya kamar mandi shower yang kaya gitu hehehe. Untuk diperhatikan, ngga ada sarapan ya hehehe. Jangan khawatir, jalan sedikit ada banyak tempat makan. Bisa sarapan di KFC atau cari onigiri di Lawson.

Koneksi Jalan Terus dengan Japan Wireless

Salah satu kelemahan kalau jalan ke Jepang adalah susahnya koneksi internet. Seriously, saya bisa bilang susah. Patokannya apa? beda banget sama Seoul yang di jalanan aja bisa konek dengan internet karena free wifi di mana-mana. Makanya ngga heran, menjamur banget penyewaan mifi di Jepang sana. Bahkan kalau ngga sempet order online, bisa langsung sewa saat datang ke Haneda loh.

Kalau tahun lalu, saya menggunakan mifi yang disediakan oleh host AirBnB. Faktanya, dia ngga tau saya bawa-bawa mifinya hahaha. Jadi dia hanya menyediakan internet akses di kamar melalui mifi ini. Nah saya yang tadinya ngga tau kalau susah cari free wifi, iseng aja bawa. Trus jadi tau kalau internet itu butuh banget dan penting, takutnya kalo nyasar dan cari jalur kereta. Dan untuk kali ini, saya akhirnya searching dan menemukan Japan Wireless.

Aslinya sih memilih ini karena murah hehehe. Yang namanya di Jepang, ngga perlu yang kenceng banget yang penting stabil. Bahkan yang 3G-nya aja udah lumayan cepet walaupun udah dishare ke 3 gagdet. Makanya ngga heran khan saya rajin update biarpun lagi liburan, kalo lagi ngga update berarti baterenya habis *LOL*.

Start harganya mulai 2800 yen, perhari. Trus bisa nambah asuransi juga supaya kalo ilang ngga ganti. Bayarnya kemarin saya pake paypal dan diantar langsung ke hostel. Jadi saat pagi sampai hostel, barangnya sudah ada dan siap dipakai. Full charge dan dapet power bank kalau kehabisan batere. Packingnya rapi dan langsung disediakan amplop untuk pengiriman kembali. Jadi cara mengembalikannya dengan memasukkan semua barangnya ke dalam amplop.

Trus tinggal tanya mailbox aja di Haneda trus drop aja. Pas saya ngedrop juga banyak kok pada ngembalikan mifinya hehehe. Btw harga di bandara lebih mahal loh, kemarin lihat startnya 4000 yen perhari. Jadi enaknya memang pesen aja secara online. Kalo ada yang lebih murah lagi ya monggo aja googling dulu.

Odaiba dan Sakura

Tahun lalu, saya ngga sempat ke Odaiba. Karena lumayan jauh dan kemarin targetnya adalah ke Museum Fujiko F Fujio. Nah berhubung kemarin tadinya pertama kali mau ke Museum Doraemon lagi, tapi ternyata Loppi Machinenya berubah cara huhuhu jadinya ngga jadi deh. Makanya putar haluan ke Odaiba. Yang sebetulnya lumayan jauh dan memakai kereta khusus Yurikamome. Nah sampai di Stasiun Shimbashi JR Line, keluar dulu baru ada nih Yurikamome linenya terus turun di Stasiun Odaiba. Dari situ banyak brosur, bisa ngapain aja di Odaiba. Tempat wisatanya banyak banget, mulai dari yang gratisan sampai berbayar. Iya ada Madame Tussauds sampe mau berendam di Onsen juga bisa.

Tiba di sana, udaranya sejuk tapi panas karena mataharinya cerah ceria. Langitnya biru dan awannya putih. Lagi seru-serunya Tokyo banget deh. Dibuat photo keren banget dan turisnya hari itu ngga terlalu banyak. Jadi kalau turun dari Stasiun Odaiba itu, kita bisa jalan kaki ke arah patung Liberty. Iya Liberty, ngga salah sebut. Menurut sejarahnya, itu adalah patung persahabatan antara Jepang dan Perancis. Yang kayaknya ngga nyambung juga ama Liberty wekekek. Tapi ya sudahlah, tempatnya keren banget buat photo-photo *teutep.

Kejutan ngga terduga waktu dari Patung Liberty itu sewaktu mau turun ke arah Mal Diver City yang ada patung Gundamnya. Ada sebuah pohon yang bermekaran dengan bunga warna pink. Setengah tidak percaya, saya memastikan kalau itu beneran Sakura. Sebuah bunga yang ditunggu di musim semi, which is di akhir Maret. Tapi beneran berbunga di jalan Odaiba itu. Untuk memastikannya, saya yakin itu sakura saat banyaknya orang berkumpul dan berphoto. Terlebih lagi, rasanya pernah melihat portraitnya. Hahaha kemudian sadar kalau web Blogger Perempuan dulu menggunakan photo sakura ini saat pertama kali. Trus tiba-tiba speechless dan photo *teutep.

Sakura atau yang dikenal dengan Cherry Blossom ini memang incaran turis, terutama Bulan Maret yang masuk peak season dan tiket lagi mahal-mahalnya. Tapi lagi-lagi, beruntung banget saya bisa menemukan bunganya. Yang tidak hanya berwarna pink tapi juga yang putih. Dan memang, di sepanjang jalan pohonnya belum muncul sama sekali. Entah kenapa di jalan itu bunganya semua sudah berkembang. Jadi jalanan cantik banget dengan warna pink.

Terus cuma bisa membayangkan, kalau di Bulan Maret saat sakura sudah berkembang semua. Semua taman-taman yang sekarang pohonnya masih gersang dan belum numbuh. Ya ampun bakalan cantik banget. Ngga heran pada berlomba-lomba ke Jepang di Bulan Maret. Demi menikmati cantiknya bunga sakura. Huhuhu terus jadi pengen balik lagi di musim semi tahun depan supaya bisa ber-hanami, adakah yang mau bareng? *trus digeplak pak bos.

Well, rasanya ngga rugi banget jalan ke Jepang di Bulan Februari. Walaupun ngga dapet salju, tapi bisa dapet sakura kok rasanya bisa beruntung banget loh ya. Dan iya, banyak yang ngga percaya kalau sakura sudah ada di Odaiba bahkan orang jepangnya sendiri. Saya aja sampe make sure beberapa kali gambar sakura dan memastikan bahwa itu memang benar adanya 🙂

Bersambung…

0 0 vote
Article Rating