Okelah terserah saya mau dibilang ngga bisa move on #padahalbener hihihi. Jadi gini, saya itu paling ngga bisa nonton drama korea/jepang yang terus-terusan dengan cerita yang berbeda. Karena apa, hukss saya orang paling ngga bisa move on sedunia #lebay. Iyah, jadi kalau saya abis nonton drama, saya baru nonton drama lain itu bisa 6 bulan bahkan setahun kemudian hahaha, apa kabar K Drama addict ituh di profile sayah. Saya berani men-declare kalo saya K Drama addict itu maksudnya gini, jadi saya bisa 3 hari 3 malem ngga tidur, ngga nonton acara lain dan yang saya tonton cuma drama korea yang saya habiskan episodenya dan mengulangnya lagi sampai berminggu minggu hahaha

Semua juga pasti setuju, kalau drama asia terutama korea atau jepang mempunyai tempat tersendiri. Saya ngga ngomongin Kasandra atau Rosalinda ya hehe, apalagi sinetron Indonesia. Dari semua aspek punya kekuatan terutama cerita, setting, karakter sampai acting total para pemainnya. Upss lupa bilang kegantengan dan kecantikan para pemainnya juga haha.

Salah satu drama yang selalu buat saya ngga bisa move on itu adalah Drama Jepang popular yang judulnya Itazura Na Kiss atau Mischievous Kiss. Nah drama ini saya tonton di akhir tahun 90an saat saya masih smp. Cerita diambil dari Manga/komik yang memang saya juga punya koleksinya. Suka bangett sama ceritanya karena saya penggemar cowo cowo ganteng dan pinter hehe. Buat saya kalo cowo ganteng tapi ngga nyambung ya kelaut aja.

Nah ceritanya itu lucu, khas Jepang banget yaitu cewe bodoh yang dapet cowo ganteng #sigh. Yang bikin seru adalah keteguhan hati si Kotoko Aihara yang sukses ngejar ngejar Naoki irie walaupun udah ditolak berulang kali qiqiqi. Si Naoki yang jutek, judes dan dingin abis itu akhirnya luluh dengan berbagai macam kejadian yang menurut dia ngga masuk diakal hihihi. Poin ceritanya jelas sebetulnya, tapi banyak hal yang bikin ngga bisa move on dari dramanya #eaaa.

Serial drama Itazura Na Kiss yang pertama kali dibuat hanya terdiri dari 9 episode. Akan tetapi dengan kekuatan cerita dan karakter yang kuat berhasil banget menghipnotis para penggemar komiknya. Naoki yang dingin, jenius dan guanteng banget sukses diperankan oleh Takashi Kashiwabara yang langsung bikin hati saya meleleh hahaha. Kotoko Aihara yang diperankan oleh Aiko Sato mampu membawakan karakter yang ceria, childish, bodoh, ngga cantik tapi jujur dan baik hati. Wah kalo nonton ini airmata bisa berurai dan larut ngga mau bangun dari tempat tidur hihihi.

Eh ada versi Indonesianya juga yang dimainkan sama Agnes Monika dan Agung (?) di tahun berikutnya. Sinetronnya ini sukses bikin saya makin ilfill sama sinetron Indonesia hohoho. Rasanya kesel banget, dorama legendaris kaya gitu bisa dibuat asal-asalan demi yang namanya rating wkwkwk.

Beberapa tahun kemudian (2006), disaat saya udah bisa move on dari situ eh muncullah remake pertamanya versi Mandarin, huhuhuu saya sampai ngga mau nonton karena takut ngga bisa move on lagi. Baca-baca reviewnya katanya bagus dan seru, ngga kalah sama versi Jepang yang pertama. Apalagi langsung dibuat sekuelnya, yang sudah pasti artinya rating tinggi. Ya sutralah saya lupakan karena saya belum bisa move on dari Secret Garden-nya Hyun Bin.

Setelah ada versi Mandarin, ngga mau kalah Korea juga buat versi remakenya. Sayangnya ratingnya kecil di Korea karena berbarengan dengan drama yang sudah lebih dulu popular. Tapiiii siapa yang bisa memalingkan wajah dari Kim Hyun Joong yang super ganteng, tetep aja saya jadi penggemar dramanya. Walaupun alurnya lambat ala dramatic korea dan mendayu-dayu, kemudian tokoh wanitanya (Oh Ha Ni) tidak seperti kotoko seri pertama yang aktif dan suka teriak haha tetap aja saya ikutin karena kekuatan ceritanya. Boleh percaya boleh tidak, saya masih belum bisa move on dari K drama yang satu ini qiqiqi. Bahkan malem tadi saya masih streaming episodenya hahaha.

Waktu kemarin dengar radio ngga sengaja dengar berita kalau ada remake terbarunya lagi dari Jepang, wuuaaaaa rasanya hati kaya diiris-diiris waktu denger di radio huhuhu #lebay. Saya takut aja, image bagus yang sudah terbentuk di versi Jepangnya (dalam kepala aja) bakalan luntur waktu lihat versi terbarunya. Karena penasaran, pas tadi malem ngga sengaja juga akhirnya saya penasaran lihat preview episodenya di channel DramaFever youtube. Daann bagaimana hasilnya hehehe, yah agak dibawah ekspektasi saya. Pemainnya masih imut imutt alias kecil hihihi, eh apa saya yang tuwir yaa. Naokinya kurang gantteengg walaupun bahasa inggrisnya jago banget, dan kotokonya kenapa cengeng bangett hihihi #protes. Karena kotoko yang saya tau, biarpun dia sedih tapi ngga cengeng dan masih bisa menampilkan keceriaan dan kelucuan, itu yang saya suka.

Tapi teteplah pasti saya nonton kalau udah menyiapkan diri dulu qiqiqi. Well mau berapa banyak remake yang mau dibuat, drama ini mampu membuktikan kalau kekuatan ceritanya dahsyat banget. Artinya cocok dengan kondisi dunia lagi apapun hehehe, ceritanya itu tidak mengenal batasan decade karena cinta pertama pasti semua orang ngalamin dan akan selalu ingat ^^.

0 0 vote
Article Rating