Pernah kebayang ngga sih liburan ke India? Saya sendiri tadinya ngga pernah mau dan ngga pernah terencana buat ke sana. Okelah ngefans sama Shahrukh Khan semenjak SMP (hahaha) dan tergila-gila ama lagunya. Tapi karena banyaknya berita buruk yang beredar dan cerita orang orang (yang masih katanya) juga ngga enak itu, ya urung banget buat ke sana apalagi sendirian.

Lalu tiba-tiba ngga ada angin dan sedikit hujan di siang bolong, dapet tiket murah 1.5jt PP Jakarta Delhi, transit di Bangkok. Untungnya ya, perginya bareng ama Astari jadi ngga takut-takut amat ke sananya wekekek. Walaupun sebenernya deg-degan abis. Pokoknya klo Tari ngga berangkat, saya ngga mau pergi wkwkwk.

Tim geret koper mundur dulu deh klo ke India

Banyak banget yang kayaknya kaget saya sama Astari ke India. Iya sih, bukan tempat liburan pada umumnya ya. Karena biasanya tuh orang orang mainnya ke Jepang, Korea, Australia, ato malah Eropa sekalian. Jarang banget apalagi perempuan, yang milih India sebagai tempat wisata.

Free e-Visa Tourist India

Salah satu alasan berani ke India sekarang ini, ya karena visanya sudah gratis dan gampang banget dapetnya. Eh tapi sebelumnya juga ngga susah sih ya dan proses yang sekarang ini sumpah enak banget. Ngga sampe 24 jam sudah keluar approvalnya. Detailnya bisa dilihat cara bikin visa India di sini ya.

Nah setelah ada e-visa, jangan lupa diprint untuk ditunjukkan di bagian Imigrasi pada saat sampai di India. Khusus di Delhi (saya ngga tau bandara lain), e-visa tourist ada jalur tersendiri. Jadi ngga nyampur dengan loket visa yang lain.

Kalau baru pertama kali ke India, bakal ditanya-tanyain nih ama petugas Imigrasi, seperti misalnya apa pekerjaan bapak kamu wkwkwk. Seriusan, saya ditanya itu dan langsung mau mewek, ampunn dah paakkk. Karena ya begitu, saya spontan langsung bilang, my dad was Immigration Officer and just passed away.

Muka setelah 12 jam perjalanan kereta

Sedih ngga loe, yang maunya refreshing karena kehilangan berat beberapa bulan lalu tiba-tiba ditanya begituan. Trus pak petugasnya langsung refleks bilang I’m so sorry to hear that dengan muka ngga enak udah nanyain. Huhuhuu baru mau masuk udah bikin baperrr deh pakkk.

Eniwei, proses registrasi di loket Imigrasi ini emang agak lama entah kenapa. Jadi maksimal kita bisa bolak balik 3x dalam kurun waktu 60 hari seperti yang tercantum di visa yang baru saja dicap itu. Mereka beneran mastiin kita turis apa engga. Bahkan ditanyain nginep di hotel mana dan alamat hotel di India juga.

cara-membuat-visa-india

Untung ya untung, udah booking hotel di booking.com yang free cancelation wkwkwk. Jadi saya ama Astari tuh ngeboong aja pas isi kartu kedatangan karena emang semua serba go show. Bahkan setelah bisa masuk di bandara, kita berdua yang bengong di bandara ngga tau mau kemana hadeuuhh. Jangan ditiru ya sodara-sodara.

Perjalanan Spontan Lebih Seru

Baru kali ini tuh yang namanya liburan kaya serampangan bener dah. Biasanya seminggu sebelum berangkat saya sudah ribet ribet cari penginapan, itinerary, dan ini itu. Tapi kemarin bener-bener banyak kerjaan, bahkan ketemuan ama Tari buat nyusun jadwal aja ngga bisa. Bahkan bikin visa aja 3 hari sebelumnya bukk. Duh kelakuan liburan ngga jelas yak. Untungnya ya, di sana tuh apa apa serba gampang dan ngga ribet. 

Rencana awal waktu ke India itu start dari Delhi lalu ke Jaipur trus pulangnya ke Agra buat lihat Taj Mahal. Tapi akhirnya malah pergi ke tempat yang jauh dulu, dengan rute Udaipur lalu ke Jodhpur baru balik lagi ke Delhi. Waktunya memang terasa jadi sempit, karena total waktu yang dihabiskan di India hanya 6 hari 5 malam setelah dikurangi 1 malam transit di Bangkok dan lamanya di perjalanan pindah kotanya itu.

peta-india
Rute awal segitiga emas yang sempurna
Jalur baru yang jauhnya ampun-ampunan

Parahnya, perubahan mendadak ini baru kepikiran pas udah nongkrong lama di bandara. Rencana yang tadinya pengen sempurna aja, sesempurna booking kereta trus cus kesana kemari ternyata ngga terjadi hahaha. Kesalahan fatal yang pertama itu ngga register no hp dan email terlebih dahulu di IRCTC India (yang akan saya ceritain di tulisan terpisah ya) sewaktu di Indonesia. Jadinya akun ngga bisa verified dan ngegantung aja gitu wkwkwk.

Apalagi rute yang dikunjungi beneran jauh-jauh dan tadinya udah berasa lega bisa beli tiket online tapi ternyata ngga bisa, jeng-jeng. Jadilah petualangan makin deg-deg ser, ampun dah! Apa yang terjadi berikutnya sodara-sodara? Ya beli tiket go show hahaha. Bayangkan berada di tempat asing, ngga bisa berbahasa lokal, dan tulisan di tiket dalam hindi. Yak, itu yang terjadi kemarin. Gile, gimana ngga mau nangis cobakkk wkwkwk.

India Itu Kaya Gimana Sih?

Begitu keluar dari Delhi Airport, mulai dah rasanya campur aduk. Apa iya orang-orangnya yang kaya di Singapura atau Malaysia, apa iya not smell good, apa iya nanti toiletnya pada jorok, apa iya makannya bikin sakit perut dan selalu berkari, apa iya segala macam stigma negatif tentang India itu benar.

Well, saya bisa bilang, orang India cakep cakep bok hahaha. Ngga laki ngga perempuan, semua hidungnya mancung loh. Lalu surprisingly semuanya bersih walaupun banyak debu yang beterbangan. Ngga yang banyak sampah dimana mana juga dan kamar mandinya juga bersih. Masalah bau, saya sama sekali ngga merasakan itu atau memang udah biasa hahaha. Tapi yang pasti saat sampai di bandara dan melintasi berbagai macam orang, ternyata saya tidak mencium apa pun.

Eh tapi kondisi pengamatan saya ini sepertinya hanya di kota kota besar aja ya. Karena saya pernah baca sharing yang katanya ini itu yang joroknya minta ampun. Syukur banget ngga pernah lihat yang aneh aneh wkwkwk nasip anak sholehah keknya yak.

Walopun begitu, rasanya kadang risih juga dilihatin dari atas sampe bawah karena kita orang asing aja. Bukan karena pakaian yang seksi ya wekekek. Toh di sana juga pada pake sari yang perutnya terlihat juga aman-aman aja. Oia saya perhatikan juga, saya sempat melihat ada jargon CLEAN INDIA di beberapa tempat. Sepertinya ini yang membuat kota kota besar memperhatikan kebersihannya.

Lalu yang paling saya suka adalah banyaknya air minum gratis di berbagai tempat umum seperti stasiun. Memang ngga semuanya enak, yah kaya kita bandingin minum aqua sama pristine lah hahaha. Kalo rasanya agak aneh ya jangan diminum, tapi waktu itu nyoba di beberapa palace, ya ampun seger banget airnya.

Yang bikin kezel dan sport jantung sebenernya cuma satu, yaitu klakson. Hadeuh, beneran bisa budeg dan jantungan pulang-pulang saking seringnya mendengar klakson dimana mana. Jadi entah apa yang mereka klaksonin, kita yang lagi jalan di pinggir pun bisa kaget dan refleks minggir. Padahal bukan kita yang dimaksud wkwkwk.

Tuh khan disuruh klakson

Saya bahkan iseng menghitung, ternyata dalam 10 detik ada bisa ada 20 klakson ckckck. Anehnya metode klakson itu emang beneran works, jarang sekali saya nemuin kecelakaan ato nabrak satu sama lain padahal mereka tuh klo nyetir bajaj ato motor beneran kaya orang kesurupan wkwkwk.

Soal makanan, sejujurnya saya ngga terlalu banyak jajan. Bukan apa-apa, ngga suka kari dan menjaga perut. Bisa gaswat klo makanan ngga cocok dan sayanya malah mules mulu. Jadinya kebanyakan makan di hostel, makan burger di mcd, pilih resto aman yang jual pizza ato spagheti, dan banyak banyak makan telor buat nambah tenaga. Sisanya ya minum air yang bisa ditemuin di mana aja. Hebatnya, makan ngga terlalu banyak itu malah kuat dan pulang-pulang mayan turun berat badan, duh seneengggg!

So far kesan saya terhadap India ini daebak! Alias suka banget. Padahal dari awal dateng, bener-bener yang ngga berekspektasi apa apa. Malahan udah siap klo bakalan jadi benci banget ama India. But no, India is very beautiful country. Budayanya benar-benar unik walaupun masyarakatnya ngga ramah hahaha.

Ibunya baik banget mau bantuin masang kain sari yang ribed banget makenya

Aman Ngga Perempuan Pergi ke India?

Pasar di malam hari tapi muka saya doang hahaha

Saya sih bakal bilang aman asal jangan sendiri aja. Ajak teman minimal berdua lah ke sana. Lalu jangan pakai pakaian yang mengundang, karena bule perempuan di sana pun saya perhatikan pakai kain panjang untuk nutupin bahunya yang pakai tank top. Rata-rata pakai celana panjang atau rok panjang, jadi jarang banget yang pakai hot pants gitu.

Soal jalan-jalan di malam hari masih relatif aman juga. Yang penting jangan masuk gang gang sepi aja dan usahakan berjalan dengan cepat dan jangan noleh noleh kaya orang bingung hahaha. Kalo perlu bertanya dengan orang, pilih petugas semacam inspektur vijay ya. Nanti mereka jelasin kok dan bahkan beberapa memang bahasa inggrisnya lumayan bagus dan bisa dimengerti.

Alhamdulillah first timer ke India semua aman dan terkendali! Ngga sabar mo balik lagiii 😀

Subscribe yaa di https://www.youtube.com/shintariesnm