Cerita beli jam aseli tapi palsu ini sebetulnya sudah lama waktu saya SMP. Anak 90an pasti tahu banget, jam tangan yang lagi heits waktu itu adalah Casio G-Shock. Nah karena pengen banget punya jam yang katanya banyak palsunya, saya nitip lah ke (Alm) Bapak saya yang waktu itu sedang dinas ke Jepang. Mikirnya kan klo di Jepang udah pasti aseli dongs.

Yah, namanya juga bapak-bapak ya hahaha. Jadi bapak saya itu ngga tau dan ngga bisa bedain mana yang aseli dan mana yang palsu. Blio taunya itu jam tangan merk Casio dan yang penting ada tulisan G-Shock-nya. Ya sudahlah ya, saya juga taunya itu beneran lah aseli. Eh ngga taunya, pas make ke sekolah dan ngobrol ama temen, itu katanya palsu dongs wkwkwk.

Taunya darimana? Menurut dia, produk yang aseli itu ada ukiran Casio di belakang jamnya. Huhuhu rasanya sedih deh, khan ngga mungkin saya bilang kalo ternyata palsu ke bapak saya. Jadinya ya sudah ngga papa dan saya masih pakai. Semenjak kejadian itu, saya kapok banget beli jam sembarangan apalagi yang bermerek. Karena saya selalu khawatir sama kualitas dan ketahanan jam tersebut.

Soal koleksi jam, saya punya beberapa jenis berbeda untuk digunakan sehari-hari. Mulai dari jam yang ngukur kadar kalori, langkah harian, sampe kadar stress hahaha. Jam yang ini saya bawa ke India dan sukses dong ngukur 12rb langkah setiap harinya. Ajaibnya, ngga ngecas selama seminggu dan masih bertahan sampai pulang lagi ke Jakarta.

Lalu ada juga jam sederhana yang biasa dipakai sehari-hari. Yang punya fungsi utama untuk melihat waktu. Jam ini dipakai kalau lagi banyak meeting dan butuh ukuran waktu yang tepat. Lah ya, klo pake smartphone kadang abis batere dan pakai jam digital olahraga rasanya aneh aja dipake buat ketemu orang hahaha. Karena kadang suka ngga konsen secara dia connect dengan pesan yang masuk ke smartphone. Jadinya lebih cari yang simple desainnya.

jam-tangan-terbaru

Yang terakhir yang suka saya pakai kalau lagi liburan keluar negeri adalah dual time. Yang menunjukkan waktu lokal dan waktu asal. Ini penting banget karena harus tau juga khan waktu di rumah supaya ngga salah waktu kalo sedang komunikasi. Selain itu, jamnya ini punya banyak fitur yang memang cocok klo kita sering berpindah lokasi saat liburan. Wah pokoknya kalo soal jam, saya paling suka dan hobi banget mencari jam tangan terbaru.

Seperti halnya kemarin waktu main ke Summarecon Mal Serpong (SMS), saya cuci matanya paling hobi ke toko jam. Lihat jam model terbaru dan yang pasti original. Ada banyak sekali toko jam dan beberapa bikin saya kapok. Ceritanya saya beli salah satu jam bermerek untuk suami yang agak limited edition dengan tali kulit. Lalu setelah sekian lama, kulitnya sudah ngga terlihat bagus. Begitu mau beli kulit barunya, kudu indent dong selama 6 bulan. Eh beneran ditungguin sampe 6 bulan tuh taunya SPG-nya ngga follow up pesanan cobak. Kezel dong jadinya hahaha. Kapok deh beli di toko yang satu itu.

jam-tangan-wanita

Makin ke sini kalau pengen beli jam, saya biasanya beli kalau lagi liburan keluar negeri dan juga khusus cari konter resminya. Kaya misalnya kemarin ke Singapura bareng Alma, jajannya malah beli jam bukan yang lain wkwkwk. Apalagi pas umroh juga sama, pulang dari mesjid bukannya cari kurma ato baju, malah main ke konter jam. Parah emang kesukaan saya ama jam.

Makanya kemarin cari alternatif lain toko jam yang ada di SMS yang bisa saya kepoin. Pas banget ngelihat ada counter Daniel Wellington dan Olivia Burton yang modelnya klasik dan cantik-cantik banget. Belakangan ini memang saya paling suka model yang klasik dan lebih elegan. Maklum, beberapa kali beli yang model anak muda (padahal udah ngga muda hahaha).

the-watch-co

Salah satu alasan kenapa memilih beli di counter yang masuk dalam jaringan The Watch Co ini adalah, tentu saja karena asli alias original. Selain itu juga ada garansi resminya bahkan untuk baterai ada garansi seumur hidup loh. Belum lagi bisa dibeli secara online dan banyak banget gerai yang tersedia di lokasi strategis.

Setelah melihat brand Daniel Wellingtin dan Olivia Burton, saya akhirnya memilih jam tangan pria model Classic Canterbury yang berukuran 40mm dengan warna Rose Gold. Warna favorit yang lagi saya gandrungi hahaha. Jam tangannya sebetulnya unisex, ukuran untuk wanita juga ada tapi lebih kecil dan warnanya Rose Gold-nya lagi tidak ada. Padahal khan lagi mau nyeragamin ama Macbook Rose Gold yang barusan saya beli juga *anaknya suka matching-in. Jadilah karena suka dengan warnanya akhirnya ngambil jam tangan klasik dan elegan itu.

Kalo yang kemarin ngelihat di Instastory saya dan pada ikutan vote, ternyata juga pada suka ama yang Rose Gold yaa. Makanya saya makasih banget diberikan pilihan yang cocok dan tepat, ihiy. Dan seperti biasa, lengkap banget perlengkapannya, mulai dari box yang elegan, manual book, garansi dua tahun dari distributor PT Kami Gawi Berjaya, dan yang pasti baterai dengan garansi seumur hidup dongs. Akhirnya kan ya, pelan-pelan warna rose gold udah mulai menampakkan diri jadi warna favorit saya hahaha. 

Pilihan koleksinya sebetulnya banyak, ngga hanya Daniel Wellington saja. Tapi ada juga Olivia Burton, Timex, dan Komono juga. Soal harga jangan khawatir, selain memang sesuai dengan kualitas, bisa dicicil 0% juga loh ngga pake ribed. Apalagi kalo mau window shopping online juga bisa dan kalo sekalian order dapet ongkos kirim gratis pulak. Kan nyenengin ya.

Ngga hanya itu, finally saya punya jam dengan warna yang saya suka banget dan tentunya ngga sembarangan karena yakin yang dibeli itu original dan asiknya punya garansi yang lama. Kalau pada mupeng kepengen punya juga yang aseli. Mampir aja deh ke The Watch Co yang tokonya bisa dicek di Lokasi toko The Watch Co.