Siapa yang ngga jatuh cinta dengan negara tetangga, yang luas negaranya bahkan hanya seperlima dari kabupaten Malang ini? Bahkan Singapura menjadi dianggap menjadi perusahaan terbesar oleh salah satu petinggi Jepang, dibandingkan dengan Apple dan Google. Well, itu hanya salah satunya kenapa saya suka sekali liburan ke Singapura. Selain karena dekat dan bisa jadi semacam sweet escape, saya sudah terbiasa sekali ke sana.

Awalnya tentu saja karena orang tua sempat dua tahun dinas di Kota Batam, dan lumayan rajin nyebrang. Apalagi jaman dulu itu klo keluar negeri kan harus pakai fiskal, jadinya banyak banget orang Jakarta yang masuk ke Singapura melalui Batam karena bayar fiskalnya lebih murah. Ssstt saya sering barengan artis juga di satu pesawat hahaha. Ternyata pada ogah juga ya bayar fiskal. Dulu itu juga, 1 dolar Sing nilainya hanya 3rb sahaja dan puas banget keliling sampe puas dengan naik taksi hahaha. Jaman now? mimpi aja dah kita.

Saking seringnya sebenernya udah bosen juga dan sempet males pergi ke sana karena wisatanya paling belanja dan ngga terlalu banyak yang menarik. Tapi sekarang sudah beda banget, bahkan semenjak adanya USS, kota Singapura jadi tempat yang menarik lagi buat saya kunjungi. Jadilah kemaren pas ada promo Big Point Air Asia iseng nukerin poin dan jalan-jalan sebentar ama Alma. Yah daripada pusing mikirin inpois hahaha dan terbukti banget berhasil, karena pas balik inpois pada cair ihiyyy.

Nah, klo pada bingung mau liburan kemana yang bisa lepas dari ruwetnya ibukota dan pengen suasana baru, saran saya sih enaknya ke Singapura. Kenapa? Saya buatkan 9 alasan versi saya yaa:

1. Harga tiket murah

Paling sering promo sebenernya Air Asia. Dari yang PP 500rb sampe PP 300rb juga pernah dapet. Karena jaraknya yang deket banget, harga tiketnya ngga lebih mahal dari ke Bali kok. Tapi udah bisa ngerasain liburan ala-ala luar negeri kan. Selain Air Asia, banyak banget maskapai premium yang suka kasi promo murah. Jadi tinggal milih aja, mau yang paling murah atau yang fancy dikit.

Hunting tiket murahnya juga ngga susah, karena setiap saat banyak promo apalagi di Air Asia kan. Bahkan saya sebenernya udah punya tiket juga di tahun depan dengan promo nol rupiah untuk kursi dan pergi berempat sama bocah-bocah dan bapake. Tapi ya gitu, harganya sama aja ya yang free seat ama yang engga wkwkwk.

Tips lainnya cari tiket murah adalah di hari weekday ya, jangan weekend. Kalo weekend udah pasti mahal, tapi klo di weekday dan jauh-jauh hari kan bisa atur ijin/cutinya. Belum lagi klo pegang kalendar liburan tahun depan, lebih gampang lagi atur waktunya di hari kejepit kan. Oia, rajin rajin kumpulin Big Poin juga, biar pas ada promo bisa dapet harga cucok.

2. Penginapan nyaman

Saya jarang banget nginep di hotel di Singapura kecuali dibayarin ama bokap wkwkwk. Eh sama pas lagi berdua ama bapake yang komplen ngga mau tidur di dorm, karena jiwanya ngga traveler banget wekekek. Sisanya, saya pasti cari penginapan ala-ala backpacker yang memang cuman buat numpang tidur. Tapi jangan salah, dari semua hostel-hostel yang saya kunjungi, semuanya nyaman, dan aman.

 

Karena semua dilengkapi dengan standarisasi keamanan hotel. Kaya fire extinguisher, cctv, smoke detector, sampe jalur keluar kalo terjadi situasi darurat. Walaupun kelihatannya kecil tapi ternyata semua bikin aman dan nyaman. Soal harga, yah tentu saja itu yang paling murah di Singapore hahaha.

Ada banyak hostel di sana dan bisa booking duluan lewat aplikasi penginapan. Tips dari saya sih, lokasi, lokasi, lokasi. Cari yang deket ama MRT, yah paling engga, jalan sekitar 5 menit aja. Apalagi kalo bawa bocah-bocah, takutnya nanti kecapean dan malah ngambek wekekek. Kalo butuh yang private room, mereka biasanya juga menyediakan yang untuk 2 orang atau sekeluarga. Jadi ngga selalu campur dengan orang asing.

3. Muslim Friendly

Salah satu negara yang tinggi banget penghargaannya untuk orang muslim, buat adalah Singapura. Selain punya wilayah muslim tersendiri di daerah Bugis, cari makanan halal sangat-sangat tidak susah. Terlebih lagi, kalau pakai hijab, penjual makanan akan notice kalau kita muslim dan akan memperingatkan kalau makanannya mengandung babi atau alkohol. Iya, keren banget kan.

Sementara di negara sendiri, di Bali saja kadang tidak peduli dan tetap menyajikan menu haram walaupun udah jelas jelas pakai hijab. Bahkan saya sempat kaget waktu supir Uber menyarankan saya ke warung makan populer di Bali di kawasan Seminyak, dan terkesima ketika saya bilang ke seorang manager coworking space kalau saya mau makan siang di sana, trus dia bilang “Mbak, itu haram buat muslim karena makanannya daging babi”.

B***k***, rasanya pengen berkata kasar ke supir Uber dan ngasih bintang satu kalo masih bisa. How come? padahal saya duduk di depan dan ngobrol banyak, tapi hampir aja dijerumuskan *lah kok jadi curcol wkwkwk.

Saya respek banget makanya, padahal kasus ngga boleh makan haram sama penjual ini udah lama banget. Sekitar 15 tahun lalu dan ibu saya sendiri yang mengalami sewaktu mau makan di Lucky Plaza. Kalau sekarang lebih gampang, karena ada logo halal dan statement kalau mereka no pork/lard.

Salah satu alasan ini juga yang membuat saya kemarin cari penginapan di daerah Bugis. Selain karena ada stasiun MRT, akses transportasinya sangat mudah. Hostel yang saya pesan, persis depan Masjid Sultan dan banyak restoran india muslim bahkan resto surabaya juga ada hehehe. Gampang kalau mau makan sarapan yang halal, karena semua bisa dicek di Google Maps. Baik nama cafe/resto/warung dan apa saja yang dijual plus how to get there. Duh gimana ngga cinta ama Singapura yaa cyinnn.

Pilihan yang saya makan kemarin adalah murtabak yang isinya ampun banyak banget dan besoknya makan parta di India Moeslem Resto. Menjelang siang, hunting lagi makanan cafe yang klasik kaya bread toast dan oat super bowl. Makanannya dijamin enak dan ngga rugi deh ngeluarin budget buat jajan hehehe.

4. Sistem Transportasi

Kalau ke Singapore, pastikan sudah siap fisik lahir batin. Apa hal? kalau pakai angkutan umum, siap siap aja bakalan pegel karena harus naik dan turun di tempat yang telah ditentukan. Apalagi kalau naik MRT, naik turun sampai 3 tingkat (walaupun pakai eskalator) plus stasiun yang jalannya lumayan jauh juga. Jangan sampe menggerutu lelah karena harus jalan kaki kemana-mana dan ngga bisa turun sembarangan wkwkwk.

Tapi saya paling suka transportasi umum di Singapura. Semua rapi, teratur, bersih, dan tepat waktu. Pilihannya ada MRT atau bus, taxi juga ada kalau ada duit lebih. Kalau mau tambahan keliling Singapura, bisa naik Hop On, semacam bis wisata yang membayar jumlah tertentu dan bisa keliling selama 24 jam. Paling sering digunakan biasanya MRT, tapi kemarin nyoba pakai bus kemana-mana dan sama asiknya.

Untuk alat pembayaran, ada tiga pilihan yang bisa digunakan. Yaitu beli kartu yang hanya bisa dipakai MRT sampai dengan 6x, kartu tourist pass yang harganya sesuai dengan lamanya hari berada di Singapura, atau beli kartu yang bisa ditop-up semacam e-money. Nah, untung ruginya beda-beda nih. Kalau yang kartu MRT berbentuk kertas, menurut saya jauh lebih hemat karena sekali pakai dan ngga perlu biaya tambahan, tapi kelemahannya ngga bisa dipakai naik bis.

Kalau tourist pass, pemakaian sehari kena 10 dolar Singapura dan rasanya keliling kemana-mana pakai MRT/bus ngga bakal habis juga dalam sehari. Karena sebagai turis, biasanya kita hanya akan berkunjung maksimal 3-5 lokasi kalau kaki ngga berasa capek ya wekekek, dan harganya ngga sampai 10 dolar karena cukup murah biayanya. Berlakunya juga hanya 24 jam saja kalau beli yang sehari. Oia harganya belum termasuk deposit 10 dolar ya, jadi kalo dikembalikan, uangnya akan kembali.

Kalau sering ke Singapura atau paling tidak akan ke situ lagi dalam jangka waktu yang dekat, sebaiknya beli kartu yang bisa ditopup semacam emoney itu. Harganya kalau beli di Sevel 7 dolar tapi belum ada isinya dan ngga bisa top up di situ, harus di stasiun MRT. Kalau beli di stasiun, harganya 12 dolar sudah termasuk saldo 5 dolar. Jadi kemarin saya beli 7 dolar di sevel trus top up minimal 10 dolar, jadinya total 17 dolar yang turah-turah banget. Trus abis itu ilang, kayaknya jatoh waktu naik bus *huwaaaa nangis darah dah wkwkwk.

Dan tips pentingnya kalau mau naik transportasi umum, pastikan siap fisik ya. Karena bakalan cape banget dan sering jalan kaki ^^.

5. Bersih dan aman

Kemarin pas lagi saya ke sana, panasnya luar biasa. Belum lagi ke beberapa tempat yang ternyata lagi pembangunan jalur baru MRT. Bisa kebayang dong cuaca panas ditambah melewati beberapa proyek. Ajaibnya, ngga ada debu sedikitpun yang nempel di wajah. Seriusan, ini ngebandingin ama Jakarta ya. Yang debunya beterbangan kemana-mana, apalagi kalau ada pembangunan.

Biasanya kalo jalan kaki tanpa ada proyek aja, kadang bisa bengek. Tapi di sana, saya hanya keringetan aja saking panasnya tanpa ada debu yang kecium di hidung. Padahal ngga ada angin juga, tapi udara ngga pengap saking banyaknya pohon dan jalur hijaunya. Duh, kebayang dong bersih udaranya kaya apa. Mungkin karena mobil jarang dan sampah nyaris ngga kelihatan di sana. Jadinya bener-bener udaranya berkualitas tinggi bahkan bagi pejalan kaki.

Selain bersih, kotanya juga aman. Walaupun malam-malam pulang dari jalan seharian dan sepi, tetap aja bisa ngerasa aman padahal sepi. Saya ngga bilang kejahatan ngga ada ya, tapi buat turis, bisa santai dan menikmati liburan tanpa takut menjadi sasaran kriminal di sana. Asik khan.

6. Tempat wisata gratis

Selain Universal Studio Singapore yang ngehiets itu, ada banyak tempat gratis yang bisa dikunjungi. Ngga harus juga selalu belanja ke Orchard Road, karena sama aja kaya ngemall di Senayan City atau Plaza Senayan. Yah ini sih saya aja yang ngga punya duit buat belanja wkwkwk. Paling banter, jalan jalan sepanjang Orchard Road dan makan es krim yang pake roti itu yang harganya 1,2 dolar aja. Mayan deh, menikmati udara segar dan banyak merpati yang lagi ikutan santai di situ.

Lalu ada Singapore Botanical Garden, taman kota buatan yang luasnya sekitar 74 hektar dan berada di tengah kota Singapura. Aksesnya gampang, keluar MRT, itu langsung ke lokasi dengan pintu masuk depan. Kalau menyusuri, lumayan capek juga dari depan ke belakang. Tapi kebayar dengan udara yang sejuk dan banyak tanaman hias yang bagus-bagus. Ditambah lagi spot potonya yang bikin keren banget buat dipajang di Instagram.

Sebagai tips, kalau mau ke sini enaknya naik bis aja dan bisa masuk dari pintu belakang. Karena ada danau dan spot poto di pinggir danau yang kece banget. Lalu menyusuri jalan ke arah depan dan bakal nemuin spot kaya di luar negeri, eh iyalah ini kan luar negeri wekekek. Maksudnya, ada taman dengan gazebo ala eropa yang keren banget, ditambah lagi nuansa daun berguguran yang warnanya menguning. Duh, beneran bisa nikmatin pemandangan alam yang damai dan indah deh di sana.

 

 

Saking luasnya, bakalan capek banget nyusurin dari belakang sampai depan. Tapi di tengah-tengah ada semacam tempat beristirahat dan menjual banyak minuman. Juga ada taman bunga anggrek yang cantik-cantik. Pokoknya bakalan puas lihat yang hijau-hijau saking besarnya taman ini.

Tempat lain yang Instagramable dan lagi hits adalah Haji Lane. Awalnya ngga ngerti, ini tempat apa. Ternyata ini adalah satu jalan yang penuh dengan mural yang bagus banget. Mungkin karena Singapura bersih dan bebas sampah, daerahnya beneran bagus dan bikin betah turis.

Hal yang bisa dilakukan di sini adalah photo-photo, makan, dan belanja wekekek. Banyak barang yang lumayan murah dan banyak cafe juga. Saya mampir ke salah satu cafe karena masih pagi dan toko-toko belum buka. Best time untuk dateng ke sini? Hmm kayaknya jam 10 pagi ya, masih sepi dan cahaya matahari sedang cantik-cantiknya. Untuk sampai ke wilayah ini gampang, turun di stasiun MRT Bugis dan jalan ke daerah kampung arab atau patokannya jalan ke sekitar mesjid Sultan. Kalo ada offline maps Google, bisa cek juga di situ yaa.

Salah satu tempat rekomendasi gratisan lainnya adalah Sentosa. Pulau buatan yang ada lokasi Universal Studio Singapore. Nah untuk masuk ke USS tentunya bayar, tapi kalau mau masuk wilayah Sentosa, hanya perlu bayar tiket sekali masuk 4 dolar. Bisa photo-photo di depan bola USS itu dan menikmati udara terbuka seharian tanpa bayar lagi.

7. Budaya yang kental

Salah satu keajaiban di Singapura yang bikin saya geleng-geleng adalah terbentuknya komunitas sesuai dengan rasnya tapi tidak bersinggungan satu sama lain. Bahkan semua aman damai sentosa dan nyaris ngga ada perbedaan yang mencolok.

Jadinya kalau saya ke Singapura, saya paling senang mengunjungi wilayah yang berbeda ini. Seperti Bugis Street untuk wilayah melayu dan banyak makanan halal, little india yang penuh dengan orang India dengan berbagai macam budayanya, dan juga China Town yang tentunya menjadi wilayah Tionghoa Singapore. Walaupun begitu, mereka menghormati dan ramah sama turis.

Kemarin saat saya ke situ, bertepatan dengan perayaan Deepawali. Sengaja sih sebenernya hehehe, karena pengen tahu, gimana sih perayaannya. Dan bener aja, semingguan itu gegap gempita dengan lampu-lampu saat malam dan banyak sekali turis yang datang ke Mustafa. Tiap harinya ada event yang berbeda yang bisa diikuti.

Kalau saya, sudah pasti mencari henna hahaha. Semenjak deepawali di KL dua tahun lalu, saya tergila-gila sama henna tapi susah cari henna yang bagus di sini. Jadinya waktu ke mustafa center, saya sampe bikin henna di tangan kanan dan tangan kiri. Harganya sangat variatif, tergantung seberapa susah dan bahan apa yang digunakan. Saya waktu itu 10 dolar dan 15 dolar.

8. Makan dan jajan enak

Duh klo yang ini jangan ditanya lagi, mau hanya harganya 1,2 dolar aja udah lumayan. Sepanjang Orchard road, banyak sekali jajanan yang klo dicicipin satu-satu bakalan kenyang. Soal makanan, saya emang kadang suka laper mata. Bahkan sarapan di sana selalu 2 kali hahaha.

Yang pertama adalah sarapan di restoran muslim di bugis yang kebanyakan penjualnya orang india muslim. Menunya bervariasi, dari mee goreng yang biasanya klo pagi belum siap, prata, sampai murtabak yang isinya banyak banget. Makanan ini sebenernya kenyang walaupun tanpa nasi. Dan klo kita minta minum teh, pasti dikasihnya teh tarik yang enak bangettt. Pass gitu antara campuran susu dan tehnya.

Setelah makan dan ke Haji Lane, ngga tahan juga pengen sarapan yang kedua kali di salah satu kafe yang bernama Limaa. Kafe mungil yang menjual sarapan sehat dan organik. Duh cocok banget kan, apalagi abis eneg ama murtabak yang gede banget ukurannya hahaha. Akhirnya pesan Super Bowl (mango + yoghurt + oats base, frozen berries, banana, coconut flakes and chia seed) sebagai pengantar makan siang wkwkwk. Oia di cafe ini free flow kopi, teh, dan infus water.

Besoknya, masih dengan sarapan prata dan yang kedua spesial menjelajah kawasan bugis buat cari kafe unik yang layak untuk didatangi. Cara carinya lewat Google Maps hahaha, beneran deh klo ini tuh bantu banget. Apalagi ada review, photo, lengkap dengan cara kita kesana. Akhirnya nemu Dong Po Colonial Cafe yang lokasinya agak tidak terlihat dan interiornya klasik.

Ngga hanya tempatnya, tapi makanannya juga sarapan klasik ala singapore. Toast, jam, cake, dan kopi tentu saja jadi menu utama buat sarapan. Pilihan paketnya juga banyak sesuai selera dan lumayan enak, selain tempatnya sangat instagram-able. Lumayan rame juga di pagi hari dan pelayanannya super duper ramah plus cekatan.

Jajan lainnya? banyak banget di sekitar situ dan worth banget loh buat dicobain satu-satu. Sssttt favorit saya tuh sebenernya nongkrong lama di satu kafe buat nikmatin suasana santainya ^^.

9. Bandara Yang Canggih

Bukan Singapura namanya klo ngga bahas bandaranya. Udah dari 10 tahun yang lalu bandaranya selalu bikin terpesona. Yang kali ini, udah semakin canggih. Udahlah masuk ke sana praktis dan dapat semacam kartu turis yang bisa langsung keluar imigrasi waktu kepulangan, check in juga jadi gampang banget.

Kalo bandara di Sepinggan aja baru pakai sistem baru, yang dinamakan baggage handling system, Changi saat ini handlingnya sudah ngga ada petugas yang menangani. Jadi tinggal ke counter check in yang lagi-lagi tinggal print boarding pass dan tag bagasi tanpa harus ditemani oleh petugas. More simple and efficient.

Kemudahan ini bikin ngga lama antri di counter check in, antrian imigrasi dipercepat tanpa harus lewat petugas, dan nyaris tanpa hambatan saat masuk maupun keluar bandara. Untuk bandaranya sendiri itu, bahkan memiliki pengalaman yang mengesankan ya. Memanjakan turis, baik yang datang ataupun pergi dan juga transit. Duh, klo bandingin ama terminal 1A SHIA yang udah kaya terminal, kok rasanya kita ketinggalan amat ya wekekek.

Rasanya memang ngga bosen kalau liburan ke Singapura. Ada aja hal baru dan menarik yang bisa dikulik. Mulai dari budaya, wisata, bahkan hanya sekedar jalan jajan dan menikmati suasananya yang jauh berbeda dari Jakarta. Well, saya belum bosan, bahkan rencana berikutnya adalah pergi ke Singapura di bulan Maret bareng anak dan suami untuk yang kedua kali lagi. Tapi kali ini, bakalan main-main ke USS seharian bareng anak-anak. Kayaknya mereka sudah cukup umur buat keliling USS yang panas dan capek itu wekekek.

So, punya cerita apa yang seru soal Singapura? Feel free buat komen yaaa ^^.

0 0 vote
Article Rating