Libur panjang dalam rangka Natal kemarin mungkin bakal jadi liburan yang tidak terlupakan. Beritanya di mana-mana macet parah. Ngga timeline Twitter, Facebook, sampai berita di televisi. Ke Bandung bisa 20 jam, keluar Cikampek stuck sampe satu dua hari, jalan tol jadi tempat parkir mobil. Wah rasanya nightmare banget ya.

Saya sendiri termasuk orang yang ketar-ketir melihat macet yang unpredictable. Iya ya, ngga ada sedikit pun yang mengira bakalan separah ini. Sampai-sampai Dirjen Perhubungan Darat mengundurkan diri karena merasa tidak mampu mengatasi kemacetan. Tapi perasaan wilayah Jakarta aja deh yang parah. Bukannya dia membawahi seluruh Indonesia yak *sotoy.

Ya gitu deh, complicated-nya manajemen lalu lintas terutama Jakarta. Saya sendiri kalau udah belajar Rekayasa Lalu Lintas jaman dulu cuman bengong, males mikirinnya. Karena memang sudah separah itu transportasi Jakarta.

Yang orang-orangnya mending beli bensin mahal tapi dapat kenyamanan. Apalagi bersama keluarga. Jadilah mobil murah laris, bensin berapapun dibayar. Supaya, liburan panjang bisa dimanfaatkan untuk jalan bersama keluarga. Niatnya pengen refreshing ngga taunya malah jadi penih wekekeke.

Rencana Akhir Tahun

Seperti biasa, kalau tahun lalu saya dan anak-anak pergi ke Lombok buat liburan, tahun ini saya berencana liburan yang dekat-dekat aja. Tadinya mau ke Bandung, bahkan udah milih-milih hotel seperti postingan saya sebelumnya kan. Tapi kemudian saya urungkan karena ngga akan bisa bebas di Bandung. Pasti jalanan macet dan penuh dengan orang Jakarta juga.

Jadilah menyusun rencana untuk liburan di Puncak saja yang dekat. Iya loh dekat. Ternyata kemarin saat pulang dari Puncak, waktu yang saya tempuh hanya 30 menit sodara-sodara. Dari Puncak KM 77 ke Tebet. Gila, sumpah ternyata dekat dengan catatan NGGA MACET.

liburan

Nah persiapan ke Puncak ini sudah jauh-jauh hari. Orang tua saya yang ngebet banget pengen liburan, jadilah booking di Jimmers Mountain Resort. Sekeluarga besar menginap di sini. Jadi kebayang deh ramenya dengan cucu-cucu eyang hehehe.

Rencana awal kita mau pergi tanggal 24 Desember, di mana baru mulai libur. Tapi akhirnya mengurungkan waktu karena memprediksi memang macet tanggal segitu. Jadilah rencana dimundurkan sehari menjadi tanggal 25. Dan tanggal tersebut memang pilihan tepat. Sudah kosong dan macetnya terurai. Pulangnya? Minggu pagi pukul 8 sudah sarapan dan check out.

Lagi-lagi karena prediksi hari minggu adalah arus balik, kita buru-buru pulang pagi untuk menghindarinya.Β And guess what, saat turun dari puncak diberlakukanlah one way hahaha. Jadi ngga kena macet sama sekali, dan terjadilah keajaiban itu. 30 menit sampe di rumah Tebet.

Penginapan Mountain Resort

Sedikit berbeda dengan hotel, resort ini waktunya lebih fleksibel. Ya iyalah gimana ngga fleksibel waktu saya dateng dan mau check in jam dua ternyata ngga bisa check in. Karena kamar saya masih ada yang menempati dan check out tepat sepuluh menit sebelum jam tiga. Duh, saya sempat komplen dan untungnya dikasi komplimen makan malam gratis hehehe.

jimmers

Yang berbeda, karena judulnya adalah resort pegunungan jadinya pemandangannya murni pegunungan. Duh, sumpah indah banget. Lokasinya ada tepat di belakang Bima Chakti-nya rumah peristirahatan Angkasapura Airports. Jadi kalau dari Jakarta, setelah Cimory Riverside, kemudian jembatan, ada jalan kecil masuk ke sebelah kanan. Nah di situ letaknya.

Masuknya kurang lebih 10 menit dengan jalan aspal yang bagus. Jalanan memang sedikit sempit dan cukup menanjak. Tapi masih dapat dilewati. Saya paling suka sih lokasi penginapan yang mudah diakses. Kan banyak tuh villa di Puncak yang memang masih sangat asli alias jalanannya masih berbatu dan becek walaupun bangunannya bagus banget.

jimmers1

Jimmers Mountain Resort ini salah satu tempat populer, dari saya survei seminggu sebelumnya pun sudah ramai. Dan katanya memang selalu penuh. Ngga heran sih, tempatnya beneran adem, bangunan baru yang rapi, udara segar, dan pemandangan pegunungan yang bikin lupa ama macetnya Jakarta. Kalau untuk makanan standar dan karena area puncak bertebaran restoran, ngga perlu khawatir ngga nemu makan enak. Bahkan bisa nitip beli sama petugas resortnya.

Taman Safari Indonesia Selalu Menakjubkan

Sebetulnya banyak sekali tempat wisata di Puncak. Bisa rafting, ke matahari, ke taman bunga, dan yang mainstream banget adalah Taman Safari Indonesia. Pilihan ke sini ini karena banyak anak kecil. 4 cucu orang tua saya ini kelihatannya lebih suka melihat binatang lucu-lucu. Termasuk dua anak saya yang sudah SD. Eh termasuk saya juga kok wekekek.

Saya pikir, bakalan bosen berulang kali main ke sini. Tapi ternyata ngga anak-anak saya aja yang antusias, warga Jakarta pun ikutan ngga bosen ke sini. Kelihatan dari antrian masuk yang mengular dari pertigaan masuk ke Taman Safari Indonesia. Kebayang dong macet dan padatnya. Apalagi kalau masuk juga pada pelan-pelan dan lokasi yang tanjakan ternyata bikin aus kopling. Ngga heran sewaktu masuk ke tamannya, banyak mobil yang mogok dan berbau kopling yang terbakar saat buka jendela *ughh.

Yang paling saya suka kalo ke sini adalah saya menemukan objek photo yang menarik. Iya hidup objeknya wekekek. Berbeda dengan kebun binatang yang mereka terkurung, di TSI ini kan semuanya lepas bebas. Bisa kasih makan, bisa selfie, bisa moto sepuasnya. Dan yang uniknya adalah tentunya setiap kita datang, mereka juga punya posisi yang berbeda kan.

Contohnya, kalau dulu saya punya photo kuda nil yang cakep banget, kemaren ngga bisa karena dia lagi asik duduk di belakang. Kalau dulu juga saya ngga dapet photo harimau, kemaren saya bisa nemu posisi harimau yang instagramable banget. Ihh seneng banget deh, apalagi pas moto saya pengennya buka kaca. Tapi suami, ibu, dan kedua anak saya teriak-teriak ketakutan hahaha. Jadilah kepoto walaupun dari dalam mobil. Eh tapi memang dilarang yah buka kaca di wilayah harimau wekekek.

Susahnya ke TSI kalo lagi liburan gini adalah cari parkirnya. Saya mendapatkan tempat parkir paling atas, iya paling ujung dekat air terjunnya. Repotnya adalah ngga bisa ke wahana yang disediakan gratis karena jauh banget. Tapi jadinya dapet udara segar dan sejuk, plus bisa ke air terjun tanpa capek karena emang deket banget.

Air terjunnya ini memang kecil, tapi lumayan lah buat photo. Apalagi Aliya baru pertama kali melihat air terjun, jadinya dia excited banget. Pas pertama kali saya ajak, dia sudah hampir menyerah karena sepi dan jalannya cukup menanjak. Tapi pas sampai, ya ampun dia ngga mau pulang karena suka banget wekekek. Dari situ sih saya bilang, untuk bisa melihat sesuatu yang cantik, kita memang harus berusaha. Sama kok kaya mba Aliya pengen nilai bagus juga harus usaha kan, dan hasil akhirnya pasti indah kan kalau bercapek dahulu.

Tiket masuk TSI Rp150.000 untuk di atas 5 tahun. Di bawah itu Rp140.000.

Nah liburan akhir tahun yang menjadi nightmare orang-orang kemaren untungnya ngga terjadi sama saya hehehe. Jalan berangkat lancar, begitu pun juga pulang. Mungkin kalau tahun depan ada liburan panjang lagi seperti ini, saya bakal mikir lagi supaya ngga kejebak macet sampe berjam-jam. Eh saya bisa tau jam macet atau engga bukan karena supir truk loh wekekek tapi karena udah tau orang Jakarta itu butuh piknik dan ngga bisa lihat libur panjang *eh.

*taken by Fuji Film X-M1