It was a long time a go, saya liburan tahun baru di Singapura. Tahun 2002, sudah lebih dari dua belas tahun yang lalu. Dulu saking seringnya ke Singapura, saya sampe bosen main ke sana. Sampe sekarang pun saya sebetulnya kurang berminat lagi, jadi acara traveling pindah lokasi ke tempat lain wekekek. Saat itu dolar singapura masih lima ribu, masih pake fiskal yang lima ratus ribu (Batam), sama tiket pesawat Garuda Indonesia masih empat ratus ribuan ke Batam. Hikss kapan ya, masa-masa seperti itu datang lagi.

Tahun baruan di Singapura itu jelas banget rame, apalagi di kawasan Orchard Road. Orang-orang dari berbagai negara tumpah ruah di situ. Berbagai kafe, klab malam, rame semua dan buka sampai pagi. Di beberapa tempat seperti Sentosa biasa mengadakan festival dan pesta kembang api. Tentunya penuh dong ama cewe-cewe seksi pake beha aja dan bule bule ganteng bersliweran hahaha. Doh mana saya waktu itu masih piyik banget, kadang masih suka kaget lihat yang begitu.

spore-new-year-copyToko-toko tentunya masih banyak juga yang buka, biasanya akhir tahun ada Singapore Great Sale yang mana belanja barang branded murah banget. Dan saya waktu itu lumayan belanja banyak merk kaya Hang Ten, Esprit, dll yang waktu itu hitungannya murah banget. Kalo sekarang huhuhu gigit jari deh ya. Dan ternyata barang-barang itu awet banget sampe sekarang sampe suami saya takjub lihatnya. Oh iya, dulu waktu pacaran kita sering jalan berdua aja ke SG tapi ngga pake nginep kok hehehe.

Ada enak dan ngga enaknya tahun baruan di Singapura. Yang pertama pasti seru lampu-lampu, rame, orang berbaur dari belahan dunia, bisa nongkrong sampe pagi, bahkan tidur di pelabuhan juga bisa wekekek. Kalau di Orchard Road juga sudah pasti tanpa biaya, paling kalau mau nongkrong ya bayar minum aja. Lain cerita kalo mau ngerayain di kafe-kafe yang menyediakan hiburan malam biasanya sudah satu paket untuk tahun baru. Begitu juga festival kembang api plus konser yang bayar juga. Tapi penyanyinya internasional banget, ngga rugi juga. Yang paling seneng sih sebenernya di sana itu aman banget, tapi ya gitu tetap hati-hati pencopet yang katanya dari bangsa kita juga hikss.

photo-11

Well, kalo punya rencana tahun baruan siapin aja tiket jauh-jauh hari ^^. Karena memang ke Singapura itu murah, harga tiket ngga terlalu fluktuatif tapi ya gitu kalo ada waktu tertentu jadinya lebih mahal. Alternatif selain direct bisa lewat Batam. Jadi dari Batam sambung naik fery selama 1 jam. Ini lumayan juga menghemat biaya kalau dirasa harga tiket sudah mahal. Booking hostel atau hostel juga bisa dari lama jadi ngga kehabisan tempat menginap. Kalau bisa yang masih mudah dijangkau atau yang terdekat dari tujuan tahun baruan, karena kalau pulang pagi kudu naik taksi yang kalau di convert suka bete hasilnya hahaha.

0 0 vote
Article Rating