Umroh ngga kaya traveling biasa. Perbedaan cuaca yang ekstrim dan juga kegiatan yang dilakukan jauh dari sekedar jalan-jalan. Itu yang saya tanamkan semenjak sebulan persiapan untuk berangkat. Kalo yang biasanya udah mulai lancar ke negara musim dingin dan tempat wisata mainstream, sekarang persiapannya agak beda karena mainnya ke gurun-gurun.

First thing first, saya punya kulit jenis kering yang luar biasa nyaris crack kalo kena udara yang kering/kena ac. Suhu yang kecatet di Mekkah bisa sampai 42 derajat bikin saya ketar ketir juga. Jadinya, sebulan sebelum berangkat saya rajin banget pake skincare sana sini khususnya yang bikin kulit saya selalu lembab sampai agak berminyak.

Sampe pas lagi facial pun, si mbak-mbaknya ampe bilang “kulitnya berminyak ya” hahaha. Bodo amat dah. Yang pasti alhamdulillah sukses di sana kulit selalu lembab walaupun ngga sempat skincare-an kalo malem dan selalu wudhu juga kan. Jadinya kulit terasa seger dan bersih. Yang pasti, Nivea┬áPetroleum Jelly menjadi penyelamat saya untuk bibir kering.

Pakaian Selama Umroh

Outfit saat umroh juga pastinya berbeda dengan yang sehari-hari. Gamis longgar dan hijab panjang sudah pasti wajib banget. Karena yah, namanya juga di tempat suci dan harus sesuai dengan syariat agama Islam. Walaupun cuaca panas, tapi angin sangat kenceng kadang bahkan ada debu halus yang mengintai. Ada baiknya memang pakai cadar kalo di sana.

Untuk gamis, saya spesial ampe beli beberapa yang baru karena memang ngga punya banyak stok. Perjalanan 9 hari, gamis yang dibawa ada 5 + 2 baju biasa untuk pulang pergi. Hijab juga akhirnya ngga tahan buat beli baru di Zoya yang ukuran lebar dan salah satu toko online yang kebetulan lewat di iklan Instagram.

Karena tidak laundry baju dan saya selalu pakai baju satu hari satu, karena ngga tahan klo baju merasa berdebu, berasa kurang nih bajunya. Jadinya tetep deh di sana beli baju ala ala arab juga wkwkwk. Oia untuk kegiatan umroh, bisa juga menggunakan baju warna putih atau kalau memang tidak ada warna putih, bisa pakai mukena saja.

Peralatan sholat (+ kain ihrom buat laki-laki) juga wajib dibawa. Karena kegiatan umrohnya lebih dari sekali, saya pakai gamis putih-putih atau mukena. Jadi bergantian aja. Mukena ini sebetulnya jarang banget dipakai karena sholat biasanya hanya pakai baju gamis+kaos kaki. Malahan orang orang arab ngga pakai kaos kaki, hanya baju terusan saja.

Yang paling penting sebetulnya adalah sejadah tipis/kecil yang bisa dibawa kemana-mana. Saat sholat di masjid, ngga selalu dapat tempat enak yang ada karpetnya. Kadang diusir ke belakang karena terlalu dekat dengan kabah, atau lantainya sedang kotor karena renovasi, atau pas lagi ngga dapet tempat di dalam mesjid.

Alas Kaki

Kaos kaki, saya juga akhirnya beli baru yang paket isi 3 dan beli 2 box. Kaos kakinya tipis banget dan jadinya hanya sekali pakai. Kaos kaki ini berguna banget dan saya selalu pakai. Praktis buat sholat karena jadinya ngga harus bawa-bawa mukena dan karena tipis, saat wudhu juga tinggal siram aja ngga perlu buka. Wajib banget bawa untuk perempuan, karena suami saya ngga pakai kaos kaki, yang ada kakinya jadi kotor banget dan susah dibersihkan.

 

Tadinya untuk sepatu dan sendal, saya mau bawa aja yang udah ada. Stop dah belanja-belanjinya buat alasan umroh. Eh ngga taunya ada iklan sepatu sandal yang nongol mulu di Instagram dan direct kalo itu cocok buat umroh. Ya sudahlah, ngga pakai babibu akhirnya malah beli dua wkwkwk.

Untungnya sendalnya memang enak dipakai dan ada tasnya yang awet. Karena penting banget ada tas sandal. Kan bukan kaya mesjid di sini yang bisa naro sendal trus ditinggal. Masjidil Haram dan Nabawi gede euy, jadinya saat masuk, kita juga harus bawa sendalnya. Nah, makanya ada tas itu yang bikin bawanya lebih praktis.

Kosmetik

Sunblock udah masuk daftar list saya yang paling penting. Ngga mau keulang muka terbakar saat di Derawan, saya spesial juga hunting beberapa kosmetik yang mau dibawa. Bawaan kosmetik juga ngga banyak. Saya hanya bawa moisturizer, sunblock, Nivea Petroleum Jelly untuk lipgloss, white musk body shop (katanya ini parfum yang disarankan banget karena Nabi SAW memakai wangi ini), cetaphil gentle skin cleanser, sama body lotion. Udah itu aja yang kepake. Karena sebenernya bawa juga beberapa skincare tapi ngga kepake karena males hahaha.

Walaupun bawa beberapa lipstick dan bedak, saya nyaris ngga pernah dandan. Karena memang dandan itu ngga diperbolehkan kalau masuk mesjid. Lucunya, ada jamaah satu grup yang pakai lipstik dan kena tegor laskarnya loh ampe diteriakin. Ngga cuma itu aja, pakai semacam bros juga ngga boleh. Entah dia lagi apes apa gimana, kena mulu wekekke. Jadi ada baiknya, polos dan sederhana aja ngga pake foundation berlayer apalagi shading segala wkwkwk.

Cash atau Kartu

Untuk transaksi di sana, bisa memakai cash ataupun kartu kredit. Kalau debit kadang bisa kadang engga, tapi kalau ambil di ATM juga bisa. Untuk makan 3x sehari tentunya sudah terjamin kalau pakai tour travel. Jadinya beli makanan di luar itu jarang, palingan beli minuman aja yang botolnya juga dipake untuk ngisi air zam-zam.

Saran saya, hemat-hemat uang cash karena ngga selalu nemu atm dan kadang ngantri atm itu panjang banget. Oia bawa dolar sepertinya lebih baik atau bawa real yang udah ditukar di Indonesia. Kadang-kadang penjual mau nerima pakai rupiah dengan kurs yang lebih tinggi. Mayan yah rupiah masih dihargai di sana.

Dokumentasi

Yang pasti bawa kamera besar itu merepotkan. Saya hanya mengandalkan hape Iphone suami dan Xiaomi sahaja dibantu filternya VSCO. Hasilnya memuaskan banget karena temperature udaranya tinggi dan bikin photo jadi lebih berasa hangat. Walaupun bawa kamera EOS 200D dan G7X Mark II, tetap lebih banyak makai smartphone aja buat photo. Lagipula kan ibadah, jadinya agak gimana gitu ambil photo banyak banyak wkkwkwk. Jangan lupa bawa powerbank juga buat cadangan energi.

Tas Ekstra

Suka dapet hadiah tas lipet apalagi yang ukuran besar? Bawa deh mendingan. Karena saya nambah bagasi lumayan banyak akibat belanja wkwkwk. Namanya juga pergi jauh ya, kalo ngga bawa oleh oleh kok rasanya aneh. Karena banyak yang mau pergi ke tanah suci, semoga sedikit oleh oleh yang harganya masih terjangkau bisa membuat mereka merasakan hawa mekkah dan madinah.

Barang-barang kecil lainnya yang saya bawa hanya kacamata hitam, obat-obatan, peralatan mandi, handuk kecil, dan pakaian dalam sesuai hari. Ngga banyak yang dibawa karena memang ingin lebih menyisakan space di koper buat oleh-oleh qiqiqi.