rt

Kalo abis lebaran gini, kompak banget kayaknya status para emak antara cucian, gosokan, dan pekerjaan rumah tangga lainnya. Hmm bukan berarti saya ngga update status itu nyantai aja ya di rumah hehehe. Bahkan saking sibuknya sampai susah banget mau online. Padahal perasaan saya sih, kalo ada si embak itu jam sepuluh dia udah leha-leha nonton tivi dan siang masih bisa tidur. Ajaibnya kerjaan semua beres. Duh apa kabar saya ya yang kayaknya udah mau encok ini wkwkwk.

Kerjaan rumah tangga ini otomatis dimulai saat H-1 lebaran, si para embak udah pada pamitan dan memastikan balik saat lebaran kecil selesai yang artinya H+7 *geleng-geleng. Saya inget dulu jaman masih kerja, saban siang pulang kerumah buat nyuapin anak-anak dan bangun lebih pagi, ditambah lagi pake acara buru-buru pulang. Kalo sekarang rasanya kerjaan rumah ngga abis-abis dan capek karena dikerjakan tiap hari.

Pagi hari biasanya saya mencuci baju, ini harusnya lebih enak dilakukan saat anak-anak dan bapaknya selesai mandi. Jadi baju ngga menumpuk terlalu banyak. Tapi saking ngga sabarnya dan masih banyak yang harus dikerjakan *elapKeringat, tetep aja yang diutamain cuci baju. Pas hari raya Idul Fitri, saya males banget nyuci karena pasti banyak tamu. Ujung-ujungnya besok cucian dua kali lipat. Dan hmm karena di rumah mertua, saya mencucinya pake tangan ngga pake mesin wekeke. Entahlah, dengan alasan klasik kalau mencuci baju di mesin merusak kain, saya harus merelakan tangan lembut *iklan ini menjadi sedikit keset wekekek.

Kerjaan kedua adalah menyetrika. Sebetulnya saya suka nih gosok menggosok sampe licin. Tapi kalo lihat tumpukan yang menggunung udah keder duluan, kapaann ini selesai hahaha. Biar sedikit rame, saya suka gosok sambil dengerin musik. Lumayanlah bikin semangat. Untungnya papahnya anak-anak kooperatif, jadi saya bisa gosok dengan tenang.

Ngepel sebetulnya kerjaan rumah favorit saya nih. Saya paling suka lantai yang keset, bersih, dan wangi. Apalagi saya punya anak kecil, jadi betul-betul harus bebas debu karena mereka banyakan main di lantai. Supaya dapet lantai yang bersih, saya sampe bela-belain beli alat pel baru yang agak mihil biar hasilnya nyaman di kaki.

Terakhir yang sering saya lakuin adalah masak. Ini sebetulnya bantu aja masaknya wekekek, karena saya kalo masak masih lihat resep yang mana cara ini selalu diketawain ibu saya. Tapi saya memang payah dalam menghapal bumbu apalagi nama orang #eh. Jadi nyontek resep di inet satu-satunya cara hehehe.

Entah kenapa memang kalau kita mengerjakan dengan semangat, pekerjaan akan cepat selesai. Tapi kalo males ya malesss aja akhirnya malah ngga karuan hasilnya. Dan ini juga butuh manajemen waktu, kejar-kejaran sama jam makan anak dan rengekan misua yang minta ditemenin ini itulah 😛

Yah dan sampai hari ini, drama bersih-bersih belum berakhir. Walaupun sebetulnya banyak orang nih di rumah dan kita gotong royong mengerjakan tapi kok ngga selesai-selesai ya *ampundah. Dan puncaknya adik ipar yang sudah mau pengsan dan berharap si embak besok datang sesuai pemberitahuan dia sebelumnya di sms. Iya ndoroooo, kita nunggu kok disini *tsah.

0 0 vote
Article Rating