Sejujurnya ini pertama kali buat cupcake, tapi cake sudah dari kecil biasa banget bikin. Saya paling senang kalau diajak buat cake sama ibu saya dulu, karena beliau memberikan saya kerpercayaan untuk mengocok bahan-bahan dan membiarkan saya memasukkan tepung terigu sehingga dengan feeling, saya jadi tau kalau cake akan menjadi empuk atau keras ^^. Wah I miss that moment…

Ada banyak cake yang jadi tren saat ini, bahkan mungkin cupcake agak ketinggalan ya hehehe. Pengen banget buat cupcake karena saban hari saya ngelihat acara DC Cupcake di Starworld HD yang ampuunn bikin ngiler tiap kali nonton. Georgetown cupcake ini terkenal banget sampai-sampai pada ngantri walaupun toko belum buka. Alih-alih bikin cupcake yang berhiaskan macam-macam (seperti yang sering dibuat di sini untuk hantaran, suvenir, ataupun kue ulang tahun) Georgetown cupcake ini ternyata lebih kedalam rasa cake nya yang bervariasi. Dengan kreativitas yang tinggi, cake cita rasa enak dihasilkan dan banyak disukai. Selain menjual cupcake, mereka juga melayani pemesanan berbagai macam bentuk cupcake. Mulai dari sepatu higheels, mobil pemadam kebakaran, gitar yang glow in the dark (cool) dan macam-macam bentuk aneh lainnya yang terbuat dari cupcake. Gimana engga ngiler liatnya qeqeqe

Cupcake pertama saya coba sekitar tahun 2008 (pas hamil aliya). Entah saya lagi mabok ngidam atau apa rasanya kurang begitu sreg dihati ceilee, terlalu pekat (coklat) dan kurang empuk sedikit. Jadinya saya rada malas makan cupcake karena mencoba pertama yang rasanya kurang enak menurut saya. Tahun-tahun sekarang makin populer tapi dengan hiasan se gambreng dan dibuat lucu-lucu, seneng lihatnya tapi jadinya sayang dimakan haha.

Berhubung ulang tahun Rafi yang jatuh tanggal 5 Oktober dan memang rencananya dirayakan bersamaan dengan Aliya, jadinya untuk sekedar suvenir kecil buat tetangga, saya buat cupcake deh dan juga sebagai percobaan buat dibuat massal di akhir bulan wekekek. Cupake memakai resep dari mba Ria – Chocoloveid tanpa ada perubahan atau penambahan resep. Sentuhan akhir hanya di hias menggunakan Butter Cream (yang sudah jadi hehehe) dan di masukkan ke dalam box mika (biar kelihatan cantik). Soal rasa hmm jangan ditanya hehehe, asalkan sesuai takaran resep mba Ria pastinya yummy ^^.

Mau tau penampakannya seperti apa? Yuk lihat sama-sama :

cupcake6

 

 

 

dan apa kata anak-anak saya tentang cupcakenya? hmm biarkan photo saja yang bicara (halagh) :

 

Feel free to share and Pin it.

Fun Facts :

  1. Saya beli butter cream yang sudah jadi karena males buat sendiri (biar praktis)
  2. Untuk tante dan bude yang sepuh, saya menggunakan box mika sedangkan buat anak-anak kecil pakai box putih biasa hehehe (mahal boo box mikanya)
  3. Oven boleh minjem sama tante, ngga taunya ukurannya ngga sama dengan cetakan cupcake (lebih besar sedikit) padahal sudah dicoba di toko kue, alhasil masuknya miring makanya saya ngga photo sesudah jadi, soalnya miring qiqiqi
  4. Permukaan cupcake yang miring saya tutup dengan butter cream yang banyak, ngga kelihatan kan haha
  5. Selama meng-aplikasikan butter cream, rafi sukses nyuil-nyuil butter cream dan lebih parahnya lagi berpose menjilat butter cream saat saya sedang action memotret cupcake *ugghh

Created by: Shinta Ries

0 0 vote
Article Rating