Pingin ngga sih, saat pagi-pagi musim liburan bangun dengan udara dingin dan membuka jendela tau-tau yang dilihat adalah Gunung dengan awan dan kabut yang menutupi. Duh itu tuh, yang saya rasakan saat membuka jendela di puncak. Segarnya udara dan menahan napas melihat keindahan Gunung Gede Pangrango dari kejauhan. Berawal dari keinginan ibu saya yang pengen banget liburan akibat penatnya kerjaan sehari-hari jadilah kami sekeluarga (saya, suami, anak, adek, bapak, ibu) memboyong diri ke puncak.

Karena dadakan, saya langsung search villa yang masih available melalui Agoda. Dan akhirnya nemu juga Villa LTC Lotus yang masih menyediakan kamar. Villa ini menyediakan kamar seperti hotel dan juga rumah villa yang bisa diisi sekeluarga. Lokasinya lumayan jauh banget dari puncak pass. Waktu itu saya sampai disana sudah malam karena memang perginya juga terlambat. Tapi pemandangannya luar biasa banget.

Lokasinya juga ngga terlalu jauh masuk ke dalam. Karena biasanya saya ke villa yang masuknya aja sudah susah dengan tanjakan sana sini, tapi Villa LTC Lotus ini berada di perumahan. Masih banyak juga rumah kosong dan rata-rata memang disewakan. Seperti komplek, disini juga ada kolam renang yang cocok banget buat anak-anak. Dan ada jogging track. Jadi kalau mau sambil lari-lari juga bisa, tapi agak ngos-ngosan karena udaranya dingin hehehe.

Liburan ke puncak memang rada ngeselin nih karena macetnya luar biasa. Tapi memang enak karena jaraknya deket dari Jakarta dan ini harus punya sabar segentong yaa. Jadi gini, puncak punya jalan yang sistemnya buka tutup. Huhuhu karena masih masalah pembebasan lahan, harusnya udah ada tuh jalan yang lebih lebar supaya engga gantian kaya gini. Ada baiknya pantengin radio semacam Elshinta, twitternya Polri juga buat tau jadwal buka tutup. Walaupun ada jadwal resmi tapi tergantung padatnya jalanan hari itu, jadi ngga ada kepastian.

Tapi walaupun macetnya luar biasa dan butuh kesabaran extra, lihat pemadangan segar pasti langsung terbayar. Dan ngga lama abis itu jadi bete lagi karena pulangnya sudah pasti macet juga hahaha. Karena Villanya ada di setelah puncak, macetnya itu bener-bener dari puncak sampe ke bawah. Hikkks. Stuck, berhenti sama sekali. Tapi enaknya macet di puncak, bisa lihat pemandangan, kebun teh, dah juga paralayang yang beterbangan dari atas. Wah sebetulnya liburan paling asik dan paling deket itu puncak karena banyak pilihan tempat wisata. Apa mau dikata, saking ramenya jadi ngga menikmati.

Tapi saya ngga kapok ah ke puncak. Pengennya tetap menjadi pilihan liburan yang dekat, praktis, dan memiliki nuansa alam yang indah.

0 0 vote
Article Rating