Hari Keempat (Bagian Satu Bagian Dua Bagian Tiga Bagian Empat)

Wah ngga kerasa udah mau hari terakhir aja ada di Seoul Korea. Berhubung kita semaleman capek banget dan masih aja nonbar drama korea yang ngga ada teksnya wekekek, bangunnya dipuas-puasin siang deh ๐Ÿ˜›

Rencana hari ini pastinya shopping oleh-oleh di Myeongdong, ke Seoul Tower, sama makan siang di kawasan halal Itaewon. Selain belanja di Myeongdong, kita juga foto dengan baju adat Korea di KTO nya. Gratis tentunya. Pastinya udah tau hanbok kan, baju tradisional korea yang sering dipakai di dalam drama bertema klasik. Bajunya ini rada ribet pakainya.

hanbokUntuk bisa foto dengan latar belakang istana korea dan memakai baju ini, bisa daftar dengan datang langsung di KTO Myeongdong. Kalo bingung tempatnya dimana, ada relawan KTO yang berseragam merah dan bisa berbahasa inggris yang tersebar di kawasan Myeongdong itu.

Sistemnya first come first serve, jadi kita foto sendiri sesuai jadwal yang kita mau. Kalau ternyata penuh, ya harus menunggu sesuai jadwalnya. Untuk baju, tersedia untuk laki-laki dan perempuan sesuai ukuran dewasa dari yang kecil (S) sampai yang besar (L). Asesorisnya juga lucu-lucu, bisa dipilih sesuai keinginan. Untuk jasa fotonya sendiri ngga ada, jadi kita harus foto sendiri dengan kamera sendiri. Kalau berdua bisa gentian foto-foto. Waktu yang diberikan lumayan lama, sampai 20 menit. Ini karena ada antrian yang mau foto juga. Berhubung studionya juga kecil dan hanya ada beberapa background, jadi ngga bakal bisa lama-lama fotonya.

Setelah puas ambil gambar dengan memakai baju tradisional Korea, kita langsung chus ke Itaewon. Di itaewon adalah pusatnya makanan halal, dengan masjid satu-satunya yang ada di Seoul. Kebanyakan memang muslim timur tengah yang bermukim disitu. Jadi bisa dipastikan, swalayan nya pun banyak makanan halal. Itaewon ini letaknya lumayan jauh dari Guest house, jadi ngga memungkinkan setiap mau makan harus kesini. Itulah kenapa saya banyak bawa persiapan makanan.

trazy.comHarga makanan halal disini seperti burger, pizza, kebab, nasi goreng dan lain-lain lumayan mahal ya kalo dipikir-pikir hehehe. Harganya berkisar antara KRW 12000 sampai KRW 20000. Sempet sih kepikiran mau makan satu porsi aja dibagi tiga, karena kelihatan porsinya gede bangett. Tapi akhirnya diurungkan, karena menurut angie sang guide, dia pernah kaya gitu dan langsung dihujani tatapan aneh wekekek. Antara ngirit pelit apa emang eman-eman klo ngga abis kali ya.

Sesuai rekomendasi makanan halal dari angie, kita makan masakan asli korea. Ini dia yang tak tunggu-tunggu. Letaknya di dalam sebuah gang, dekat masjid Itaewon. Kalo ngga punya stamina bakalan capek banget naik ke wekekek. Soalnya jalannya berbukit-bukit dan cukup jauh dari jalan utama.

Dimaksud makanan halal, karena memang seafood dan tahu aja isinya. Walaupun penjualnya asli orang Korea dan kita pake bahasa isyarat wekekek, dia tidak menggunakan bahan-bahan yang haram untuk muslim. Sebetulnya lupa namanya apa, tapi makanan yang kita pesan semacam sup dengan isi tahu, udang, cumi, kerang, dan telor. Harganya cuma KRW 5000 ajah hehehe.

Wuih rasanya seger banget rasanya. Jadi seperti ada rasa pedas, manis, asem jadi satu. Walaupun berasa asing di lidah tapi bikin nagih hehehe. Belum lagi adanya sayuran dalam mangkok kecil-kecil yang berjumlah enam mangkok. Kimchi bukan sih namanya (CMIIW). Wah pokoknya kaya makan besar deh. Nasinya juga banyak ternyata, padahal kelihatannya dikit karena di mangkok kecil hihihi.

Abis makan kenyang, kita langsung menuju ke masjid buat sholat. Mesjid ini hanya satu-satunya di Seoul dan menjadi pusat kegiatan agama di Seoul. Letak tempat sholat yang agak ribet dan jauh untuk wudhu ngga menyurutkan niat saya buat beribadah disitu. Padahal sudah masuk minus enam dan walaupun airnya hangat tetap saja terasa dingin banget hehehe.ย Disini saya banyak juga bertemu orang muslim dari berbagai Negara seperti Malaysia, Pakistan, timur tengah dan dari orang Korea sendiri. Yah walaupun banyak juga yang mampir melihat-lihat kaya tempat wisata wekekek.

Perjalanan berikutnya kita lanjutin ke Seoul Tower. Untuk kesana, kita udah ngga pake subway lagi transportasinya tapi menggunakan bus. Agak ajib kalo naik bus karena susah banget cari petunjuknya hehehe, semua ditulis dalam bahasa Hangeul di tempat pemberhentian. Untungnya bawa guide kan, jadi saya ngga repot mikirin kalo nyasar ๐Ÿ˜›

Seoul tower adalah menara tertinggi yang ada di Korea. Letaknya yang dipuncak gunung Namsam dan berada di puncak tertinggi membuat kita bisa melihat kota Seoul secara keseluruhan. Sayangnya sedang berkabut, jadi ngga bisa terlihat jelas. Untuk mencapai kesana, setelah turun dari bus kita masih harus naik lagi dengan berjalan kaki. Lokasi yang menanjak memang bikin cape, tapi untungnya saya udah sering exercise kan sebelum berangkat hehehe. Disini banyak banget kakek nenek yang pada berjalan kaki naik turun gunung untuk latihan stamina. Wuih klo saya udah ngga sanggup kayaknya. Udah gitu ada juga 5000 anak tangga yang bisa dilewati kalo beneran mau jalan dan menikmati pemandangan. Kalo saya mah, nyerah aja dah hahaha.

Keunikan Seoul tower selain bisa melihat kota Seoul dari puncak tertinggi adalah mitos gembok cinta. Jangan heran kalau melihat baanyaakk bangett gembok yang ditulisin nama pasangan (ini ngga yakin juga apa tulisannya karena Hangeul wekekek). Jumlahnya udah ribuan yang dipasang di pohon, dinding pager dan segala tempat kayanya. Nah kalo ngga bawa gembok, juga ada toko yang menjual gembok lucu-lucu disini. Saya sih ngga ikutan pasang gembok wekekek, ngapain kan udah nemu jodoh dan emak-emak lagi wekekek. Saya ngga mudeng juga makna dari gembok cinta, mungkin loh ya untuk mengunci dua hati jiaaa.

Berbagai macam souvenir juga banyak didapatkan disini. Kebanyakan bertema Seoul Tower. Saya iseng beli passport cover yang lucu banget buat duo krucil saya yang passportnya belum dipake sama sekali. Setelah puas naik turun dan foto-foto, kita balik lagi ke Myeongdong hehehe.

Myeongdong ini adalah salah satu pusat belanja kosmetik. Dari berbagai macam merek terkenal kosmetik korea ada disini seperti etude house, face shop, tony moly, banana republic dan lain-lain lengkap ada disini. Banyak juga penawaran diskon yang bikin meleleh hahaha. Berhubung saya pecinta face shop dan etude, akhirnya lumayan banyak ngeborong deh buat persediaan selama setahun hehehe. ย Soal harga, sumprit bikin melayang. Jauhh lebih murah daripada beli di counter aslinya huhuhu. Bayangkan, biasa saya beli facial foam buah-buahan seharga seratusan ribu, eh disitu ternyata harganya cuma tiga puluh ribu hehehe. Langsung deh saya banyak ngeborong dari cc cream (varian terbaru), bb cream, segala cream penuaan dini (maklum udah mulai kerut) sampai lip tint yang saya dambakan hohoho. Murah bangett, kalau saya ngga inget bakal kena custom diatas USD 200, udah saya borong deh semua wekekek.

Di Myeongdong juga banyak banget street food yang yummy bangett. Bener-bener menggoda selera hehehe, apalagi wangi sosis yang ternyata itu adalah sosis b*bi qiqiqi. Untung saya ngga nekad mau makan. Akhirnya saya makan odeng, yang terdiri dari campuran ikan dan tepung yang ditusuk sate sama kue telor yang rasanya aduuhh enakk bangett. Belum lagi kentang yang dipotong tipis dan ditusuk ke tusukan sate juga, bener-bener surga street food deh. Enaknya memang street food ini terjaga kebersihan dan mereka menggunakan sarung tangan untuk menjaga kebersihan.

Abis puas nyicip kuliner sama belanja, akhirnya kita nongkrong lagi ke Mouse rabbit (seperti cerita saya sebelumnya) dan sukses ketemu yesungnya hehehe.ย Dan akhirnya, kita siap-siap pulang ke Jakarta besok pagi. Duh rasanya ngga pengen pulang dan pengen terus aja gitu liburan disitu hehehe. Apa daya, kalo mau balik lagi tentunya harus kerja dulu dong ngumpulin duit lagi wekekek. Well, see you soon again Korea. Mudah-mudahan bisa balik lagi bersama keluarga (suami dan anak-anak) ^^. Amin.