Hari Ketiga Ski di Jisan Forest Resort

Baca juga : Bagian Satu Bagian Dua Bagian Tiga

Yuhuu ini memang saat yang dinanti-nanti hehehe. Main ski kita kakaaa. Maklum Negara tropis yang bisa main jetski di bundaran HI wekekek. Kebetulan dari tour leadernya sudah membooking private tour untuk main ski. Kalau ngga salah KRW 75.000 yang sudah termasuk basic training ski, sarung tangan, peralatan ski lengkap sama camilan (bisa pilih yang halal dan saya pilih Churros). Sayangnya engga termasuk jaket dan celana untuk ski. Yang ini jadinya nyewa lagi per item KRW 10.000.

Paket skinya sudah termasuk penjemputan langsung di penginapan dan dianter sama guide yang bisa berbahasa inggris. Guidenya cewe juga ternyata hehehe, jadilah kita serombongan wece wece cantik. Berangkat jam 5.30 pagi dan brrr udah minus 6 aja pagi-pagi. Untungnya ngga pakai mobil tour yang isinya rame dan campur dengan grup lain. Kita dikasi supir sendiri dan mobil sedan yang cukup untuk berempat. Bisa tidur dong ya hehehe.

Lokasi berjarak kira-kira satu jam perjalanan dari Seoul. Namanya Jisan Resort yang hanya buka di musim dingin. Wah begitu sampai sana, sudah pada tertakjub-takjub lihat salju dan orang yang main ski. Oia kalau lagi musim dingin gini, ternyata anak sekolah sedang libur winter. Jadi mereka rata-rata menghabiskan musim libur dingin dengan mengikuti kelas ski. Lucu-lucu banget latihannya kan kecil-kecil gitu hihihi.

Untuk belajar main ski sebetulnya ngga begitu susah, ini menurut saya loh ya hehehe. Karena saya sudah punya basic bermain sepatu roda, dan sudah pernah main ice skating juga dengan lancar. Jadi saya punya keseimbangan badan yang baik dan lebih mudah menyesuaikan. Lain halnya dengan dua teman saya yang rada susah menyesuaikan dan akhirnya Shinta satunya ngambek males main dengan alasan susah dan dingin hehehe.

Adek saya juga bilang susah, itu karena dia main ski tidak memakai ski guide yang bisa ngajarin basic teknik bermain ski. Malahan dia bilang, makanya nobita ngga bisa-bisa kan karena ski itu susah wekekeke. Tapi menurut saya, asal serius dengan latihan yang diberikan pelatihnya dan mau latihan, pasti bisa kok. Kalau ngga bisa juga, yo wis photo aja hahaha yang penting kan bukti bukan hoax 😛 Akhirnya karena saya aja yang kelihatan enjoy banget mainnya, kita ngga lama-lama disana. Pukul tiga sudah cabut dan langsung tancep ke Namdaemun.

Namdaemun adalah pasar tradisional yang banyak berisi oleh oleh murah yang bisa dibawa pulang. Ada kaos I love Korea yang harganya KRW 10.000 bisa dapet tiga. Lucunya penjual disini ada yang bisa berbahasa melayu. Mereka juga ngga bisa membedakan apakah kita Malaysia atau Indonesia. Selain kaos ada souvenir unik Korea seperti pajangan piring, yang mau dicuci sama anak saya dan dipakai makan hahaha. Pajangan frame dinding lucu, sendok panjang-panjang ala korea dan masih banyak lagi.

Ada juga toko khusus yang berjualan Hello Kitty semua, wuaa kaya nemu surga buat anak saya qiqiqi.  Maklum dia penggemar Hello Kitty bangett. Letaknya di sisi jalan besar Namdaemun. Akhirnya borong deh beberapa barang Hello Kitty. Untuk harga standarlah, tentunya jauh lebih murah daripada di toko original atau Gramedia.

Buat pecinta hallyu star, disini gudangnya merchandise abal-abal (KW). Mau apa aja ada disini. Mulai dari Super Junior, Bigbang, G Dragon sampai Lee Min ho, Lee Seung Gi dan Kim Hyun Joong. Wah pokoknya lengkap deh. Sayangnya saya mencari pesanan mak Sumarti si kaos kaki Heecul ngga ada makk. Maap yaa udah cari di tiga tempat yang berbeda, itu si Heecul kaga nongol biarpun ada kaos kaki satu grup SUJU. Mungkin karena dia lagi wajib militer jadi tidak boleh ada publikasi sedikitpun. Pukpuk mak sumarti hehehe. Next time kalo kesana lagi, aye cariin ya makk ^^.

trazy.com

Abis dari Namdaemun, kita nongkrong lagi di cafe qiqiqi. Jadi ada wilayah yang namanya Hongdae, yang dikenal sebagai tempat nongkrongnya kawula muda wekekek. Ini karena buanyyakk banget cafe yang berjejer, yang mulai dari cuma coffe shop biasa sampai yang beralkohol. Nah kali ini kita nongkrongnya ke cafe unik banget dan lumayan terkenal di luar Korea. Namanya Cafe Hello Kitty. Cafe ini rada nyempil tempatnya di kawasan Hongdae. Waktu kesana juga nyampe nyasar-nyasar hehehe. Thanks to wifi gratisan yang akhirnya nemu juga berkat Google Maps ^^.

Cafe ini kayaknya memang terkenal diantara orang asing karena sering masuk internet. Soalnya yang kesana antara orang Philipin, Cina sampai Malaysia. Harga minuman dan camilan juga ngga terlalu mahal kok, kira-kira KRW 3000 untuk latte. Sebetulnya juga makanan dan minumannya rasanya biasa khas cafe. Yang bikin unik dekorasinya yang imut, lucu dan penuh warna pink. Duh anak saya pasti marah banget klo tau ngga ngajak-ngajak dia hihihi. Nongkrong disini lumayan lama, hampir jam 9 kita baru beranjak dari situ. Wifi gratis yang kenceng sama tempatnya yang hangat bikin betah rasanya hehehe. Untungnya ngga dilarang buat foto-foto tempatnya yang unik dan cute.

Puas belanja dan nongkrong, akhirnya pulang ke guest house buat ngurutin kaki dan makein counterpain wekekeke. Dan tidur deh buat jalan lagi besok.

0 0 vote
Article Rating