Selama bertahun-tahun tinggal di Tangerang, saya mau ngaku kalau baru pertama ke Istana Nelayan. Yang saya maksud tentunya adalah restorannya yang terletak di pinggir jalan tol atau tepatnya di kawasan Kota Tangerang. Lokasinya strategis, apalagi yang dari luar Tangerang. Cukup keluar di tol Tangerang, kemudian ambil arah serpong, namun ngga jauh dari pintu tol, sebelah masjid Jasa Marga, bisa ambil belokan ke kiri untuk menuju ke sana.

Yang bikin tidak terduganya, saya pikir itu kawasan yang agak terpencil karena lokasinya yang masuk. Tapi ternyata, itu adalah kawasan hijau di pinggir kali Cisadane. Begitu masuk, agak sedikit kaget, kok ngga kalah ya dengan restoran yang ada di puncak sana itu hehehe. Kenapa akhirnya saya bisa main kesini? Kemarin Sabtu tanggal 17 Desember 2016, saya kebetulan dapat undangan Blogger Gathering. Karena memang dekat dan belum pernah (karena amat sangat anak mal), jadilah saya bisa cuci mata di udara segarnya Istana Nelayan.

Seperti resto seafood pada umumnya, tentunya yang dijual adalah makanan laut. Tapi Istana Nelayan berbeda, makanan sudah pasti enak, lokasi makannya yang unik bikin berbeda terutama di wilayah Tangerang. Kalau biasanya saya suka makan di puncak dengan keluarga sambil liburan dan bermacet ria, tapi di pinggir sungai, kayaknya sekarang ngga perlu jauh-jauh deh.

Wisata Alam Bersama Keluarga di Istana Nelayan

Konsep kumpul keluarga menjadi salah satu unggulan Istana Nelayan, karena memang kalau hanya makan saja sudah biasa. Tapi kalau seseruan bersama keluarga terutama anak-anak, tentunya berbeda. Makanya jangan heran, kalau ingin makan bersama keluarga di sini, bakalan betah. Terutama anak-anak. Siap-siap aja mereka ngga mau pulang hehehe. Apa hal? Karena ada kebun binatang mini yang bakalan bikin anak-anak betah.

 

 

Kegiatan anak-anak bakalan seru dengan adanya berbagai macam binatang lucu yang ada di situ. Ada sapi, iguana, kuda, burung, dan masih banyak lagi. Serunya, kalau makan di meja outdoor, di sekelilingnya ada pohon coklat loh. Ternyata Istana Nelayan juga punya kebun coklat dan memproduksi coklat. Lengkap kan, ada edukasi tentang tanaman cokelat dan juga kebun binatang mininya menghibur banget.

Bagi yang ingin tahu lebih banyak tentang coklat, di situ juga terdapat museum coklat. Ada berbagai macam produk hasil coklat dan juga cara pembuatannya secara detail. Penjelasannya pun seru, karena yang diceritakan adalah pengolahan coklat dengan cara tradisional. Gimana biji buah coklat yang tidak berwarna coklat ini menjadi bahan minuman, makanan, dan penggunaan lainnya. Duh, saya ini termasuk pecinta coklat loh. Jadi pas masuk dan mencium bau coklat, rasanya relaks banget ^^.

Santap Makanan ala Istana Nelayan

Ngga lengkap ke restoran kalau ngga makan-makan. Menunya bervariasi banget dan porsinya lumayan banyak. Bakalan rugi kalau ke sini cuma sendiri atau berdua. Harusnya, rame rame bareng keluarga atau temen. Bahkan ngga jarang, banyak banget yang ngerayain ulang tahun ke 17 di sini loh. Karena ada hall yang luas banget atau milih yang di dalam ruangan berbentuk kapal dengan ruang yang private.

Yang nyenengin dari tempat makannya adalah ruangannya semua ada karaokenya loh. Jadi ngga bakalan cuma haha hihi aja, tapi bisa sambil nyanyi ngalor ngidul wekekek. Mau yang kapasitas kecil atau besar, semuanya ada. Tinggal milih deh, mau yang ngga keganggu orang atau menikmati udara segar di luar ruangan. Mau seharian juga kayaknya enak, karena ngga bakal bosen lihat binatang lucu-lucu dan menikmati aliran sungai Cisadanenya.

Soal makan, tinggal pilih menunya yang bervariasi. Ada menu pembuka yang tentunya penuh dengan coklat. Yaitu choco fondue dan coklat vanilla. Plus wajib banget cemilin tahu kipasnya yang bentuknya ngga kaya kipas. Tahu ini diisi dengan udang dan sayur-sayuran. Setelahnya bisa juga cobain order makanan yang jadi andalan di Istana Nelayan. Pilihan yang saya icip icip adalah sop buntut, ikan kuwe bakar, sapo kari patin, patin tim tauco, gurame asam manis, udang mayonaise, ayam goreng singapore, sapo tahu seafood, cumi goreng tepung, kailan 2 rasa.


Favorit saya? Sop buntutnya juara dan ngga terlalu banyak lemak. Udang mayonaise-nya juga suka tapi memang saosnya agak sedikit pekat. Sapo tahunya, hmm sedap banget. Dan diantara semuanya, saya suka banget dengan rasa coklat di fondue dan vanila coklat dengan krimnya. Duh, sebagai pecinta coklat, saya bisa ngerasain rasa coklat yang asli banget yang pure coklat pekat tapi tidak eneg. Kalau mau coklatnya dibawa pulang, bisa beli juga loh produknya yang bermerk Java Cocoa Powder yang bisa dibeli di Hypermart.

Well, icip-icip di Istana Nelayan bikin saya dapet referensi untuk tempat makan di Tangerang. Bosen sih makan mulu di mal, sekali-kali bakalan makan di sini dan bawa anak-anak. Nah, mumpung mau tahun baru, banyak banget nih penawaran menariknya yang bikin hemat dan acara tahun baru jadi seru. Langsung aja cuss ke Istana Nelayan dan cek dulu promonya di Instagram @IstanaNelayanResto. Btw kalo ke sini kabar-kabarin ya, rumah saya lumayan deket soalnya hehehe.

0 0 vote
Article Rating