Now Reading
Mbak Sarmiku Sayang…

Mbak Sarmiku Sayang…

Saya sendiri ngga menyangka, hampir lima tahun mbak sarmi ikut bekerja dengan saya di rumah. Sebagai asisten rumah tangga, saya bisa bilang kalo mbak sarmi ini adalah mbak terbaik yang pernah saya miliki. Nyaris tidak percaya kalau sampai hari ini, dia betah dengan keluarga kecil saya.

Mbak Sarmi sebetulnya sudah ikut ibu saya terlebih dahulu, sewaktu saya masih kuliah. Lalu kemudian saya menikah dan berkelana, mbak sarmi juga ikut pulang kampung. Katanya mau kumpul keluarga. Tapi karena keadaan ekonomi yang lumayan berat plus katanya mau renovasi rumah, jadilah dia mau bekerja kembali.

Alhamdulillah, uang gaji yang saya berikan setiap bulannya bisa membantu ekonomi keluarga bahkan bisa dandan rumah katanya. Mbak sarmi bisa tenang bekerja di rumah menjaga anak saya dan menjaga rumah saya karena semua kebutuhannya terpenuhi. Mulai dari makan, jajan, sampe pulsa pun suka saya berikan.

Mbak sarmi yang masih menggunakan monophone sehari-harinya tentu masih menggunakan pulsa untuk berkomunikasi. Baik sms maupun telepon. Beda dengan kita yang bahkan mungkin udah ngga pernah menggunakan pulsa lagi khan. Makanya kaget juga waktu sms ngga dibales dan mbak sarmi bilang pulsa habis 🙁

Ini bukan lagi marah marah ya hahaha

Andalan saya kalo buat kirim pulsa apalagi kalau bukan TCASH yang selalu kasi banyak promo. Apalagi sekarang TCASH juga udah bisa dipake oleh operator apa aja, jadinya lebih mudah membeli pulsa hanya dengan sentuhan jari saja *tsah. Maklum, fintech yang paling aktif saya gunakan ya TCASH ini, soale praktis dan promonya ajegile mure mure.

Ngga hanya pulsa tapi segala jenis jajanan, promo merchant TCASH, dan apapun bisa dilakukan dengan aplikasi ini. Pokoknya ngga rugi deh kalo make. Saya sudah cukup lama pakai dan masih betah banget terutama sesederhana digunakan untuk beli pulsa buat mbak sarmi.

Saya sering banget denger cerita, banyak yang susah untuk mendapatkan asisten rumah tangga yang baik, jujur, dan tentunya bisa betah. Mungkin ini sekedar tips dan bisa jadi semacam pengalaman yang sedang mencari-cari seorang asisten.

Tips Sukses Bekerja Sama dengan Asisten Rumah Tangga

Yang pertama, kenali si mbak terlebih dahulu dengan baik. Punya asisten itu kaya punya sodara baru yang diajak tinggal bersama. Biasanya saya suka ngajak ngobrol untuk tau gimana sifat orangnya. Apakah bawel, apakah pendiam, apakah banyak omong aja ngga ada kerjanya hehehe. Nah dari situ kan ketauan, apakah si mbak ini cocok dengan kita. Saya tipe yang males ngomong dan kebeneran mba sarmi juga orangnya pendiem. Jadi klop deh ngga perlu banyak basa basi wekekek.

Yang kedua, tes dulu sejauh mana kemampuan memahami sesuatu terutama alat-alat rumah tangga. Yang repot khan kita punya mesin cuci mahal/otomatis tapi ngga bisa pakenya. Eh tapi saya beli yang otomatis sebetulnya untuk memudahkan pekerjaan mba sarmi. Karena saya ngerasanya kalau pekerjaan banyak tapi kebantu dengan alat kan jadinya lebih mudah. Jangan bosan-bosan juga mengajari kalau mbaknya tidak mengerti sesuatu ya.

See Also

Ketiga, jangan terlalu banyak mengatur dan banyak marah. Ini memang susah sih hahaha, tapi saya tipikal yang sukanya hanya ngasi tau sekali lalu dibiarkan. Untungnya mbak sarmi cepet paham dengan apapun dan saya ngga perlu bahkan ngga pernah memarahi mbak sarmi yang nyaris tanpa kesalahan itu. Tips penting dari saya, asisten rumah tangga kan manusia juga, jadi selayaknya mari kita manusiakan juga supaya betah dan bisa diajak bekerja sama.

Keempat, ajak anak-anak untuk menghargai pekerjaan asisten rumah tangga supaya dia ngga semena-mena. Nah saya dan suami orangnya memang yang ngga pernah marah-marah ke asisten khan, tapi anak saya kadang masih suka bentak-bentak dan menyalahkan si mbak. Kalo kasusnya begini, malah anak saya yang saya marahi hahaha. Karena mereka harus belajar, walaupun mbak sarmi membantu dia dalam segala hal dan dibayar, ngga boleh main seenaknya bentak sana sini. Mereka harus menghargai siapapun walaupun itu adalah asisten rumah tangga.

Kelima, jangan pelit ngasih uang kalo perlu manjain dengan insentif. Gaji mbak sarmi cukup besar kalau mau di rata-rata dengan standar umum. Mungkin itu juga yang membuat dia betah karena tempat lain ngga selalu mau membayar lebih. Nah, ngga cuma gaji aja tapi saya masih suka beliin keperluan sehari hari dia semacam bedak, baju, sampai kebutuhan komunikasi ke keluarga di kampung. Apalagi kalau bukan insentif pulsa yang gampang banget belinya lewat TCASH. Cara pakai TCASH-nya bisa dicek aja.

Kira-kira, itu aja kok tips nya supaya dapat asisten yang betah dan bisa bekerja dengan baik. I know, cari yang cocok itu one in million. Tapi kalo kita niatnya baik karena ingin mempekerjakan seseorang dan sabar menghadapi segala sesuatunya, mudah-mudahan bisa dapat yang cocok. Moga-moga mbak sarmi bakal betah terus sampai nanti anak-anak gede 😀

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of

COPYRIGHT 2019 SHINTARIES.COM. ALL RIGHTS RESERVED.

Scroll To Top
error: Content is protected !!