Akhirnya saya posting juga hehehe. Jadi memang saya sudah punya rencana untuk pergi ke Jepang di Bulan Januari 2015. Di tahan-tahan ngga nulis dulu tentang Jepang karena pengen kelihatan lebih fresh aja dan maunya ngasi info terbaru. Nah kebetulan memang saya dapet tiket murah ala Air Asia. Yaa ngga murah-murah banget dibandingkan yang katanya tiket promo jaman dulu, tapi lumayan bangetlah dibandingkan harga standarnya. Saya yang hobinya tengok situs Air Asia saban hari, akhirnya nemu promo oke punya buat pergi ke Jepang.

Selain tiket pastinya ada Visa Jepang juga yang kudu saya pikirin. Ini nih, yang kudu saya persiapkan jauh-jauh hari. Karena waktu berangkat yang masih lama, saya bisa santai menyiapkan keperluan dokumennya. Ngga pengen kaya pas Visa Korea yang grusa-grusu diburu waktu karena perginya yang dadakan itu. Jadi saya mulai rutin menyiapkan rekening koran, hunting hostel, dan beberapa keperluan itin dari tiga bulan sebelum mengajukan.ย Karena memang Visa Jepang ini bisa diurus tiga bulan sebelum keberangkatan. Dan kalau pergi Januari harusnya udah bisa mengajukan aplikasi visanya di Bulan November.

Hunting Tiket Murah

Di bulan Mei, waktu itu dapet email penawaran dari Air Asia. Untuk lebih alert terhadap penawaran promo, saya mendaftarkan diri di email subscribernya AA. Jadi kalau ada info terbaru pasti dapet pertama kali. Di pertengahan tahun itu, saya dapetnya Promo Mark Down Festival. Entahlah promo apa itu, yang pasti yang jadi perhatian saya adalah nilai promonya yang 750ribuan aja untuk sekali jalan. Wuih langsung deg-degan gimana gitu lihat harga murce kaya gitu. Apalagi baru aja pulang dari Korea trus hunting tiket lagi tuh rasanya gimana gitu. Takut aja dimarahin suami qiqiqi. Tapi untungnya blio pengertian banget karena beberapa kali ninggalin aku juga buat jalan ke LN ๐Ÿ˜›

promo-airasia

Harga yang saya dapatkan saat sedang promo itu adalah 2,2jt untuk pulang pergi tapi dari Kuala Lumpur ke Nagoya. Jadi tiket Jakarta – Kuala Lumpur ngga saya beli dulu. Kan gampang banget dan murah kalo ke KL. Jadi yang penting dapet promonya itu hehehe. Harga dasarnya pas banget PP 750rb-an. Tapi karena ada pajak dan biaya lainnya ya kenanya 2,2jt itu. Tapi udah lumayan murah banget lah hehehe. Karena sekarang-sekarang ini, adek saya mau ikutan ternyata harga udah diatas 5 jutaan sekali jalan. Dan Jakarta-KL PP saya dapetin di harga 1jt (mihil yee). Karena males transit di KL, pengen langsung pulang, jadi pas agak-agak jam padat ngambilnya.

Akomodasi di Jepang

Salah satu persyaratan Visa Jepang adalah lengkapnya dokumen perjalanan meliputi tiket pesawat dan bookingan hotel tempat kita menginap selama di Jepang. Nah karena tiket sudah siap, saya akhirnya hunting hostel yang murah. Tapi sebetulnya bukan murah tujuan utama saya, yang paling terpenting adalah dekat dengan MRT atau transportasi publik biar gampang kesana kemarinya. Hunting sana sini rasanya ngga ada yang cocok. Sampai pada akhirnya ada penawaran kartu kredit BCA yang bikin saya mupeng dan lebih mudah mendapatkan akomodasi yang cocok.

promo-bca-airbnb

Promo diskon USD 30 kalau mengunakan prefix CC BCA untuk transaksi di AirBnb. Dan yang bikin seneng itu, duh bisa pake sedikit trik sehingga ngga bayar wkwkwk. Iya beneran ngga bayar. Jadi untungnya, saya lagi buka grup facebook Backpacker Dunia dan ada yang share menggunakan cara bayar CC Promo BCA ini. Secara normal, dalam satu kali transaksi saya hanya bisa menggunakan satu nomor prefix CC BCA dan diskon hanya USD 30 saja. Tapi di grup itu, dijembrengin lah semua nomor prefix BCA yang bisa dipakai dalam beberapa kali transaksi berkali-kali. Hasilnya bisa ditebak, saya bisa mendapat penginapan gratis untuk akomodasi yang nilai permalamnya dibawah USD 30 wkwkwk.

promo

Dan cara ini saya pakai selama 4 kali transaksi, karena ada 4 malam di Tokyo dan Nagoya. Alhamdulillah sakseis nginep gratisan hahaha. Dan saya berdoa aja semoga ngga kenapa-kenapa karena ternyata banyak temen-temen backpacker yang di banned karena transaksinya dinilai mencurigakan. Ya kalo besok mau berangkat di cancel, ya uwis belum rejeki namanya wekekek. Moga-moga engga yaa.

E-Paspor

Isu bebas Visa Jepang sebetulnya udah lama banget. Pas awal 2014 kayaknya, tapi masih sangat simpang siur beritanya. Nah pas mau deket November, muncul berita baru lagi. Kalau memang akan diberlakukan bebas Visa Jepang untuk warga Indonesia tapi dengan catatan harus menggunakan epaspor dan harus diregistrasi terlebih dahulu. Dan proses registrasinya sudah bisa dimulai pada tanggal 1 Desember 2014.

Disinilah letak kegalauan yang ngga penting itu. Jadi berhubung saya baru aja perpanjang paspor dan masih lama sisa berlakunya, tadinya saya mau pakai jalur biasa aja buat apply. Toh rekening koran udah siap, tiket siap, penginapan siap, itinerary sudah siap juga, tinggal mengajukan aplikasi, pasti diterima karena saya juga udah punya Visa Korea. Tapi lagi-lagi bingung ngga penting. Antara ganti paspor biasa menjadi epaspor atau bayar untuk aplikasi visa aja. Jadi kalau ganti epaspor saya harus membayar 660rb untuk visa saya harus membayar sekitar 400rb. Beda tipis, yang kalau dipikir mending ganti epaspor sekalian karena siapa tau negara lain bakalan menyusul menerapkan kebijakan yang sama. Lagian keren kan kalau punya epaspor, jadi bisa autogate wekekek.

Proses penggantian paspor dari yang biasa ke epaspor bikin bingung juga sebetulnya. Sampe browsing ke beberapa blog yang katanya bisa mengganti menjadi epaspor tanpa harus hampirย berakhir masa berlaku paspor yang lama. Artinya, walaupun paspor biasa masih memiliki masa berlaku yang panjang tetep bisa diganti kok. Dan akhirnya saya dateng juga ke kantor Imigrasi Bandara dan mengajukan penggantian paspor menjadi epaspor. Tapi sayangnya saya ngga bisa menjelaskan prosesnya, karena ehem saya adalah anggota keluarga Imigrasi, jadi setiap ada dokumen keimigrasian yang saya urus tentunya saya akan mendapat prioritas.

Untuk lebih jelas masalah persyaratan dan proses bisa dilihat di situs imigrasi.go.id ya. Disitu lengkap banget dan gampang kok dokumen serta prosesnya. Tidak berbelit dan bebas pungli karena semua dibayarkan melalui Bank BNI. Kecuali pake calo ya, beda lagi urusannya. Waktu itu untuk persyaratan tetap pakai dokumen penting yaitu KTP, KK, dan juga Akte Kelahiran. Formulir gratis dan nomor antrian kudu dateng pagi-pagi atau melalui online. Dan epaspor saya lama juga jadinya, kurang lebih 5 hari karena ternyata sistemnya masih kurang canggih jadi kadang data di sistem ngga bisa masuk ke chip si epaspornya. Tau dah kebaca ngga ini entar kalo keluar negeri wkwkwk.

Jadi bedanya epaspor sama paspor biasa adalah chip yang kelihatan di depan sampul paspor. Kalau dalamnya sama aja dengan paspor ijo biasa ya, bukan yang biru itu ya. Jadi dua hal yang berbeda antara desain paspor baru sama epaspor. Paspor lama kebetulan bisa diminta lagi. Nanti tinggal bilang aja kalau mau ambil paspor lamanya.ย Akan dikasih pas pengambilan setelah digunting dan ada cap pencabutan paspor tanda ngga berlaku lagi.

Visa Jepang

Tiket udah, akomodasi udah, epaspor udah. Horee, akhirnya bisa apply bebas Visa Jepang nih wekekek. Dan sesuai edaran yang udah ada sejak tanggal 7 November 2014 di situs kedutaan Jepang, akhirnya saya memantapkan diri untuk meregistrasi epaspor ini. Menurut press releasenya yang bisa dibaca disini, bebas visa diberlakukan untuk warga negara Indonesia yang memiliki epaspor atau IC paspor sesuai standar ICAO.

Kemudian masa berlakunya adalah tiga tahun atau sampai masa berlaku paspor habis, yang bisa digunakan berkali-kali dengan maksimal durasi kunjungan 15 hari selama di Jepang. Dan parahnya nih, walaupun udah bebas gini masih ada juga tuh yang ngeluh kenapa tanggung banget harinya. Kenapa ngga 30 hari aja, kan ngga puas segitu aja di Jepang. Busyet, emang gue pikirin wkwkwk udah syukur dikasi kebebasan masuk masih aja banyak protes. Kalau kebijakan ini ditarik karena banyak yang cari kerja disana karena lebih gampang masuk, gimana coba perasaanmu??

Cara mendapatkan bebas visa ini gampang banget. Ngga dibutuhkan setumpuk dokumen kaya pengajuan visa pada umumnya. Jadi ngga perlu banget rekening koran, tiket, bukti booking hotel, dan surat lainnya itu. Bahkan copy KTP aja ngga ditanya wkwkwk. Cukup dengan mengisi formulir yang bisa didownload disiniย dan membawa epaspornya yang akan diregistrasi.ย Trus luangkan waktu dehย ke Kedutaan Jepang di MH Thamrin sebelah EX itu, tentunya pagi hari ya mulai jam 08.30 sampe siang untuk pengajuan. Dan pengambilan mulai jam 13.00 sampai jam 15.00. Dan yang paling penting GRATIS!.

Waktu itu saya dateng lumayan siang, jam 9an baru nyampe. Udah mulai rame dan mengantri sekitar 1 jam. Banyak yang sudah tau juga info bebas visa dengan epaspor dan memang pas saya dateng sudah hari ketiga proses registrasinya. Setelah mengantri, saya dipanggil nomornya trus tinggal menyerahkan epaspor dan dokumen yang sudah saya isi dan tandatangani. Sempet ditanya, apa memang paspor sendiri tapi kurang paham juga apa memang bisa diwakilkan kalau untuk epaspor. Dan yang bikin kaget, besok udah bisa diambil wekekek cepet bener ah. Karena saya pikir prosesnya 2 hari itu berarti lusa bukan keesokan harinya. Ya sudah besoknya saya balik lagi buat ambil dan taadaaa ^^.

Tinggal lenggang kangkung aja ah ke Jepang ๐Ÿ˜€