Lupa saya kemarin baca dimana, kalau katanya seratus ribu rupiah sudah ngga ada harganya lagi di Jakarta. Wekekek saya senyum-senyum aja bacanya. Mungkin iya, seratus ribu itu dibuat beli pulsa untuk modem misalnya. Atau untuk beli bensin jenis pertamax. Atau yang lebih parah lagi, digunakan untuk makan di restoran dan menggunakan angkutan taksi. Kalo itu mah ngga bakal cukup kan ya hehehe.

Nah kalau buat saya seratus ribu itu berharga banget loh. Duit segitu bisa jadi menopang kebutuhan saya sehari-hari. Ah masa sih? Pasti pada ngga percaya hehehe. Kalau belum tau triknya dan ngga malu-malu buat mencoba, ini bisa dibuat jadi gaya hidup hemat. Kan sekarang udah bukan jamannya lagi hidup hedonis yang cuman buat gaya aja. Menghemat seratus ribu rupiah memang tidak terlihat besar banget, tapi kalau diterapkan sehari-hari pasti lama-lama jadi bukit. Karena ini adalah tentang kebiasaan.

Makan Hemat

Untuk kehidupan berumah tangga, pasti udah tau yang namanya belanja bulanan dan belanja harian. Belanja harian ini adalah belanja untuk makan pagi, siang dan sore. Nah sudah pasti kan, akan lebih irit beli bahan makanan dipasar dan abang tukang sayur daripada beli di supermarket. Selisihnya bisa cukup jauh loh. Padahal beli di supermarket tidak menjamin lebih fresh. Belanja sendiri di pasar, kerap saya lakukan setiap seminggu sekali. Jadi membeli bahan makanan sudah diperuntukan untuk kebutuhan selama seminggu. Ini jauh lebih hemat, karena yang dibeli tentu yang terlihat besar saja seperti ayam, daging, ikan dan makanan pokok lainnya.

Selain membeli bahan makanan, lebih asik lagi masak sendiri di rumah. Ini akan jauh lebih hemat daripada terus menerus makan diluar seperti restoran. Yah sekali-sekali bolehlah, kalau tiap malam dijamin bengkak pengeluaran hehehe. Alternatif lain kalau tidak ada waktu bisa memasak nasi saja dan membeli sayur untuk dimakan. Trik saya kalau lagi males masak, saya hanya masak nasi dan beli sayur sop atau soto satu porsi yang bisa dimakan rame-rame berempat hehehe. Iya, kalo sayur dibawa pulang biasanya jumlahnya akan lebih banyak. Dan karena dicampur nasi dirumah, sayurnya ngga perlu banyak-banyak kan 😛

Nah gimana kalau yang makan siangnya harus di kantor. Okelah kantornya keren, mewah di kawasan segitiga emas. Tapi yang namanya budget tetap kudu dipikirin bung. Daripada petantang petenteng makan di resto awal bulan, trus akhir bulannya bawa bekel wekekek sebaiknya dibiasakan aja makan di warteg atau bawa bekal. Bawa bekal kadang memang merepotkan karena harus menyiapkan terlebih dahulu. Nah yang ngga pengen repot masih ada alternative hemat lainnya nih yaitu warteg qeqeqe.

Tempat makan favorit saya ini ya warteg ini hehehe. Warteg popular banget sebagai tempat makan murah meriah berlauk banyak. Bayangkan, mau lauk dan sayur apa aja harganya cuma sepuluh ribu rupiah. Paling kalau sedang ada kenaikan, mereka hanya menaikkan tariff seribu rupiah saja. Gimana ngga enak tuh. Saya aja suka kasian lihatnya, soalnya makan banyak-banyak ngga sampai lima belas ribu rupiah hihihi, mana minum teh tawar juga gratis lagi. Kurang hemat apa coba. Jangan khawatir, warteg ini hampir tersedia dimana aja di pusat perkantoran. Jadi duit seratus ribu bisa buat rata-rata enam sampai tujuh kali makan tuh wekekek.

 Transportasi

Bingung harga bensin mau naik terus ikut-ikutan ngantri di pom bensin. Saya sih ogah selalu ngikutin skenarionya pemerintah. Karena sejak kenaikan bensin premium menjadi Rp4500 (tahun berapa yak), saya sudah mulai meninggalkan mobil sebagai transportasi utama. Lah naik apa dong klo ngga bawa mobil?

Hohoho, beruntungnya jadi warga Jakarta yang punya moda transportasi terpadu dan murah meriah. Kata siapa kita ngga bisa memanfaatkan transportasi massal yang ada. Itu sih kata orang-orang yang ngga pernah mau coba melihat kebawah atau merubah gaya hidupnya. Bahkan ngga punya kesadaran dalam mengatasi kemacetan Jakarta yang sudah ngga tertandingi.

bajaj

Tau ngga, system transportasi Jakarta itu dibuat praktis dengan satu jalur yang sangat jauh antara berangkat dan pulang. Bermacam-macam jenis mulai dari mikrolet, kopaja, metro mini, angkot, busway, commuterline sampai bemo. Saya pernah naik kendaraan umum, dari Daan Mogot Jakarta Barat sampai di Ciputat dengan ongkos sepuluh ribu saja. Iya betul, masih ngga percaya? Oke saya jabarin. Tadi saya sudah bilangkan, kalau trayek angkutan umum itu jauh-jauh dan bisa lintas wilayah. Seperti misalnya kalideres-kotabumi, ini jauh banget dari Jakarta Barat sampai Tangerang Ujung. Dan tebak, ongkos terjauhnya hanya enam ribu rupiah saja. Lain lagi angkot Tanah Abang – Kebayoran Lama, ongkos terjauhnya hanya lima ribu rupiah saja sodara-sodara. Masih kurang? Coba naik Kopaja, dari kalideres – slipi, ini ongkosnya jauh dekat tiga ribu rupiah aja hehehe. Kurang jauh? Coba aja naik P12 Kalideres – Pasar Senen yang tarifnya juga tiga ribu rupiah saja neng. Ah naik angkot/kopaja ngga nyaman, ngga pake AC terus banyak copet.

Iya betul sekali itu, yah namanya juga ngirit pasti banyak yang dikorbanin kan. Tapi saya kasi tau lagi triknya buat bisa aman dan nyaman di angkot tersebut. Karena memang saya juga ngga jarang kok jadi korban pemerasan mendadak diatas kopaja wekekeke. Malahan pernah nunjuk langsung ke muka saya kalo jangan dicuekin hahaha, kasian banget dia sampe begitu. Eits yang lebih ekstrim lagi, pernah naik angkot sendiri tiba-tiba ada pertunjukan makan silet dan menyebut dirinya si Jawa, hadeuuhh.

Nah kalo kejadian kaya gitu gimana dong? Ginilah ya, factor aman dan nyaman itu kita sendiri yang menentukan. Pertama, kalau sudah tau kaya gitu masa iya kita asik mainin iphone diatas kopaja. Jadi tips pertama adalah, simpan semua gadget, tab atau apapun yang bisa memancing ke dalam tas. Buat dalam posisi silent dan jangan diangkat kalau suasananya mencurigakan. Kedua, pisahkan antara dompet pribadi dan dompet untuk uang receh. Jadi pada saat membayar siapkan saja dompet kecil yang khusus uang receh, jadi ngga ada kesempatan orang melihat posisi dompet asli kita di dalam tas. Ketiga, jaga tas baik-baik. Selalu posisikan tas ransel atau tas hobo di depan dada. Ini menghindari orang menyilet tas atau merogoh dari belakang. Selalu gunakan posisi ini dimanapun berada, bahkan di mall juga loh sering terjadi.

Keempat, siapkan masker. Hehehe ini sih supaya kita tidak kebauan. Kota Jakarta selain macet juga dikenal berpolusi. Masker ini ngebantu banget untuk menghindari sesak napas akibat debu, polusi bahkan bau keringat orang lain qiqiqi. Kelima, gunakan angkot/kopaja disaat ngga terlalu rame atau ngga terlalu sepi. Kalau rame bakalan susah bergerak, kalo sepi suka ngerasa ngga aman. Jadi tengah-tengah aja amannya. Keenam, jangan takut ngga dapet tempat duduk. Yah kaya upacara bendera aja, udah biasa kan berdiri qiqiqi. Lagipula dengan teknik menyetir supir yang sedang kejar setoran, bakalan dijamin cepat sampai deh walau sampe ditilang polisi qiqiqi.

Hadeuh ribet, takut, ntar lecek dan blablabla… Okelah saya kasi tau transportasi andalan yang juga murah meriah. Rugi kalo ngga menggunakan transportasi ini hehehe. Yap udah pada tau commuterline yang membahana dan melegenda. Ini adalah transportasi favorit saya. Semenjak menjadi badan layanan tersendiri, commuterline udah layak banget buat dipakai. Mulai dari keretanya yang AC semua, penjagaan yang ketat, harga yang murah (dihitung perstasiun) sampai tersedianya kereta khusus wanita. Wuih transportasi andalan deh. Gimana engga, kantor saya persis ada di depan stasiun duri dan rumah sayapun dekat dengan stasiun batu ceper Tangerang. Widih, cuman ongkos enam ribu saja udah bisa ngantor buat cari duit lagi hihihi. Hemat, irit tapi ngga pelit dong ya 😛

Walaupun commuterline di jam sibuk pasti bakalan penuh, apalagi yang jurusan bogor. Saya rasa tetep worth it banget untuk digunakan. Cepat, aman dan murah. Apalagi dengan adanya kereta khusus wanita, mau sepenuh-penuhnya juga asik aja kan hehehe.

Komunikasi

Udah jamannya kalau sekarang kita berkomunikasi ngga melulu melalui telepon dan sms. Ada whatsapp, blackberry messenger, Line, Kakaotalk, bahkan facebook messenger. Saya sih ngga pernah malu setiap ketemu orang selalu menanyakan pin bb atau whatsapp nya. Ini demi mempermudah komunikasi aja hehehe.

Jadi tiap bulannya saya selalu berlangganan paket internet untuk smartphone dengan paket termurah. Bukan apa-apa, saya juga fakir wifi yang selalu memanfaatkan wifi gratisan hihihi. Alasan lainnya karena dirumah sudah memiliki paket internet plus wifi jadi saya selalu merasa tidak memerlukan paket internet smarphone yang mahal.

Nah dengan adanya komunikasi via internet, jadinya bisa menghemat banyak banget. Bayangkan kalo setiap pesan yang kita kirim dikonversi kedalam sms, duh bisa-bisa jebol tagihannya wekekekek. Padahal yang namanya sms baru akan selesai dengan percakapan telepon. Jadi hemat saya sih, lebih murah menelepon karena akan to the point dan keburu dengan waktu. Tapi klo sms, duh muternya bisa kemana aja dulu.

Kebiasaan makan, transportasi dan komunikasi hemat ini adalah yang biasa saya lakukan sehari-hari. Dengan begini, uang seratus ribu rupiah saya akan sangat berharga karena masih saja tersisa untuk membayar makan, transportasi bahkan untuk komunikasi.

Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Irit tapi Bukan Pelit yang diadakan oleh Kakaakin