Salah satu keinginan saya yang hobi banget jalan-jalan adalah punya tas koper yang bagus dan tahan banting. Bukan apa-apa, saya kan tipenya bukan backpacker banget. Punya blog travel aja namanya Tarik koper, jadinya travelling ala saya adalah yang pakai koper. Jadi punya koper yang bagus sebenernya kudu banget. Sayangnya, harga koper yang bagus itu mahal huhuhu. Beberapa kali pengen beli yang proper tapi masih maju mundur cantik. Pas lagi ada rencana bepergian, trus beli koper kok kayaknya jadi malah nambah budget. Tapi klo lagi ngga pergi, mau beli koper, kok jadinya malah mubajir ya. Makanya suka galau dan masih bimbang soal koper ini. Tipe koper yang saya mau adalah yang aman. Itu sudah pasti nomor satu. Karena pernah trauma, saat membawa koper besar di bagasi, yang ada waktu itu, kuncinya terlihat dirusak dan kelihatan dibongkar. Sudah bukan rahasia lagi kalau memang bagasi pesawat sangat tidak aman. Makanya perlu koper yang bahkan tidak perlu ada resletingnya. Memangnya ada? Jelas ada. Salah satu merek lama, yaitu President, mengeluarkan tipe koper tanpa adanya resleting. Cukup dibuka tutup kaya wadah toples aja. Praktis dan aman banget. Koper ini menjadi salah satu idaman saya loh. Selain karena mereknya yang oke, bahannya juga bagus dan tanpa resleting menjamin kopernya tidak akan mudah dibongkar begitu saja saat bepergian naik pesawat. Tapi sayangnya, harganya cukup mahal. Walaupun begitu, yang jual versi KW-nya banyak ternyata hahaha. Padahal kalau belanja produk luggage & travel gear itu, saya ngga mau asal pilih murah aja. Kan perlunya beli yang awet dan tahan lama. Pastinya selalu memilih yang original dan ngga asal pilih. Ngga mau kan beli murah, tapi ngga sampai setahun, barangnya akan rusak. Yang ada malah nambah budget buat beli barang lagi. Duh, tekor dua kali dong. Kenapa sih saya ngidam banget soal si koper ini? Selain karena sukanya pakai koper, alasan lainnya adalah saya tukang ngirit kalo lagi liburan. Jadi sebetulnya, klo liburan itu, saya hampir ngga pernah beli bagasi kalau keluar negeri. Selain mahal, alasan lainnya adalah kepraktisan. Saya lebih suka bawa sendiri dan tentunya kebutuhannya jadi lebih spesifik lagi. Untuk roda juga, biasanya saya suka banget pilih koper yang beroda empat. Yang tinggal didorong seimbang aja tanpa perlu digeret-geret. Tapi kayaknya, semua koper juga sudah begini semua lah ya. Sudah jarang banget lihat yang dua roda, yang masih diseret. Pemilihan bahan koper yang cocok dan ukuran jadi pertimbangan penting. Maksimal berat yang hanya 7 kilo kalau masuk kabin, membuat saya harus memilih koper dengan bahan dasar ringan. Belum lagi harus berukuran 20 inchi. Jarang sekali saya memakai koper lebih dari ukuran segitu. Pastinya tantangan banget, gimana baju bisa muat untuk seminggu dalam ukuran yang lumayan kecil itu. Ngga heran, saya ngga pernah awet klo pake koper, karena sering maksain makenya wekekek. Makanya pengen banget bisa nabung trus punya koper yang keren sekaligus fungsional. Tapi kok rasanya eman-eman, tapi ya butuh dan perlu. Karena kebutuhan si koper ini udah mendesak. Udah beli beberapa koper yang harganya so-so tapi jadinya malah beli berkali-kali karena kualitas yang kurang baik. Padahal, prinsip saya adalah, lebih baik beli yang bagus dan agak mahal biar awet sekalian, hiks. Kapan ya bisa beli koper lagi?

0 0 vote
Article Rating