Hobi saya aslinya adalah jalan-jalan. Apapun itu kalo udah masuk hari libur kok kayaknya kaki gatel ya, pengen keluar gitu jalan kemana aja. Acara jalan-jalan ini sebetulnya juga kebiasaan keluarga saya. Sebetulnya yang betul-betul melakoni hobi liburan adalah ibu saya. Karena pekerjaannya dan juga sebagai istri, apalagi punya teman-teman yang memang suka jalan-jalan, blio sudah mengunjungi beberapa tempat mulai dari Bukit Tinggi, Grand Canyon Tasik, Lombok dan Pulau Gili, sampai Lagoi Bintan Resort.

Setelah saya pikir-pikir, kayaknya hobi jalan saya ini nurun banget dari ibu saya. Bedanya saya yang berbuntut dua nyaris kembar karena beda usia hanya 11 bulan, kudu wajib memikirkan ikut seneng juga buat anak-anak hehehe. Jadi sebisa mungkin acara jalan-jalannya bareng keluarga yaitu anak dan suami. Beberapa kali jalan bareng anak-anak mau ngga mau saya kudu ekstra memperhatikan mereka dengan segala kebutuhan.

Buat saya, ada beberapa hal yang terpenting saat membawa anak-anak liburan :

Siapkan makanan, minuman, camilan, dan perhatikan jam makan. Makan, makan, makan. Duh ini penting banget, saya paling takut anak saya kelaparan. Jadi buat saya bawa makanan itu penting banget. Walaupun banyak banget jajanan, paling engga saya ngga perlu antri pas kelaparan hehehe.

Transportasi yang nyaman dan aman. Ini juga saya usahakan untuk jalan-jalan yang meminimalisasi menggunakan angkutan umum. Kalo pesawat lain ceritanya hehehe, saya ngga mau anak saya jadi capek saat liburan dan yang ada ntar mereka ngambek ngga mau diajak jalan-jalan lagi. Kalo ngga mau liburan saya yang repot, kan maunya kaki melangkah terus wekekek.

Baju ganti. Mau dipake apa ngga, baju ini pasti akan selalu saya bawa. Sebagai persiapan, kadang banyak hal yang ngga diinginkan terjadi. Seperti misalnya kencing di celana, ketumpahan air, sampe kalo kena muntahan. Biasanya saya bawa dua atau tiga buah setel baju. Jangan heran kalo liburan yang saya bawa gembolan yang isinya khusus buat anak-anak.

Waktu Istirahat. Lazim banget anak kecil waktu tidurnya akan lebih banyak dari orang dewasa. Anak-anak saya selalu tidur sehari dua kali. Kalau ngga tidur siang bisa dipastikan sore hari mereka udah sangat cape dan ngantuk. Nah ini membantu saya untuk menyusun waktu yang baik kapan bisa berjalan-jalan. Jadi lebih enak memang pergi pagi hari dan sore hari sudah selesai. Sebisa mungkin tetap memberikan waktu tidur walaupun hanya di dalam mobil.

Kepadatan tempat liburan. Saya menghindari banget liburan disaat-saat peak season. Ini menghindari kepadatan yang mungkin merepotkan saya sebagai orang tua. Misalnya takut aja mereka tangannya lepas dan jadi tersesat *amit-amit. Kepadatan juga memberikan ketidaknyamanan, yang akhirnya malah jadi bete hehehe. Namanya anak-anak harus dijaga banget moodnya.

Liburan bersama keluarga terutama anak-anak itu menyenangkan. Tapi jangan lupa juga untuk menanyakan ke mereka tempat liburan yang di mau atau kita bisa rekomendasikan untuk menambah pengetahuan anak-anak. Sepanjang ini, saya sudah mengajak anak-anak pergi naik commuterline, ke bali, ke danau toba medan, ke puncak, edukasi laut, kebun binatang, dan tempat lainnya yang cocok untuk anak-anak. Tanpa terasa, liburan ini akhirnya menjadi sebuah hobi keluarga yang ternyata disukai dan yang pasti saya pengen ngelakuinnya sampe anak-anak gede.

“3rd Giveaway : Tanakita – Hobi dan Keluarga”
495 kata

0 0 vote
Article Rating