Liburan itu memang bikin nagih ya. Dalam setahun, entah berapa kali saya sudah bepergian untuk liburan. Ngga sesering travel blogger sih ya, tapi kok kayaknya jadwal lumayan padat dan sering banget ke luar kota. Kalo dipikir-pikir, tujuan saya resign adalah supaya bebas liburan kan, jadi seharusnya memang dipergunakan untuk libur *loh.

Budget buat liburan, biasanya saya kumpulkan dari receh-receh hasil dari blog. Kalau sekedar beli tiket, bayar penginapan murah, jajan-jajan pinggir jalan, sampai beli koper baru juga masih cukup banget. Ngomong-ngomong, akhirnya saya beli juga nih koper yang ngga pake resliting. Mumpung waktu itu dapet promo di ACE Hardware, ngga lepasin kesempatan deh beli koper baru yang bikin hati aman.

Untuk tahun ini, jadwal liburan saya udah cukup padet banget. Heran deh, semenjak tahun kemarin udah ngumpulin berbagai macam tiket promo buat wujudin impian jalan-jalan ama keluarga. Padahal harusnya tuh ngga beli karena pengen nabung beli mobil impian *halagh. Tapi apa mau dikata, godaan halan-halan ternyata lebih kuat euy.

Travelling Bareng Keluarga Yang Makin Seru

Kalau akhir tahun kemarin saya dan keluarga touring Jawa Bali, tahun ini kayaknya bakal lebih menantang hahaha. Ngga hanya lokal aja, tapi bener-bener ngerencanain pergi yang lumayan jauh huhuhu. Saya sebenernya was-was dan deg-degan, tapi ya sudahlah, kapan lagi kan punya pengalaman seru yang menegangkan.

Yang pertama di Bulan Maret, ceritanya lagi dapet tiket promo Jkt-SG PP yang 500rb-an bareng dua anak kecil dan suami. Bosen sih sebenernya, bahkan ini bukan yang pertama kalinya. Tapi karena mikir anak-anak udah gede, jadinya ya sudah, jajal aja. Rencananya mau main ke USS, yang kayaknya anak-anak udah pada bisa main dan mau capek capek keliling. Lumayan kan menghabiskan sehari buat main-main.

Lalu, insyaallah di Bulan Mei, sudah booked untuk Umroh. Tadinya mau di akhir tahun, tapi karena jadwalnya ngga ada, jadinya milih bulan Mei. Begitu pulang, pas banget hari pertama puasa. Kali ini perginya hanya berdua ama suami aja. Tadinya ibu saya mau ikut, tapi nanti siapa yang jaga anak-anak saya dong *ditoyor.

Bulan Juli saat libur panjang juga udah ada rencana, ceritanya mau ngunjungin adek saya (beserta keluarga kecilnya) di Adelaide Australia. Mumpung mereka di sana masih tersisa satu tahun lagi, jadinya ambil kesempatan jalan-jalan ke Ausi deh. Rame-rame banget pulak perginya. Ibu saya, dua adek saya, dan dua anak saya. Bapak saya kebetulan ngga mau, bosen katanya *suombong wkwwkwk.

Saking udah lumayan banyak list jalan-jalannya, saya udah ngga berani lagi beli tiket promo, bahkan untuk perjalanan tahun depan. Ini aja yang depan mata ngebayanginnya udah mumet, yang ngurus perpanjangan paspor anak-anak lah, urus visa, belanja buat umroh, sampai printilan kudu beli jaket dan koper buat anak-anak.

Tapi saya juga bersemangat untuk setiap liburan yang direncanakan. Ngga hanya perencanaan yang seru, tapi juga banyak-banyak berdoa supaya semuanya lancar dan sehat. Apalagi kudu kerja keras kan, karena saya tipe liburan yang klo ama keluarga bakalan royal banget pengeluarannya.

Anyway, kangen liburannya ngga hanya bersama keluarga aja. Tapi saya juga kangen jalan-jalan berkelompok bahkan juga kangen jalan liburan sendiri lagi. Yang pasti, saya ngga bisa hidup tanpa liburan. Sstt untuk tahun 2019, sudah ada jadwal juga di kepala qiqiqi. Kalo gini terus, kapan bisa kebeli mobil impiannya woy! Doakan saya sehat-sehat yaaa.

0 0 vote
Article Rating