Semenjak tahun 2013, saya sudah berlangganan Photobucket versi premium. Jaman dulu kala itu, hanya ada satu jenis paket premium yang ditawarkan. Yearly 200GB yang setahunnya $25. Berhubung memang butuh banget hosting image buat desain blog yang akan selalu on, jadilah saya beli paket premium. Ngga hanya buat kerjaan, saya juga pakai untuk nge-host gambar beresolusi tinggi buat blog.

Kalau ada yang suka nanya, kenapa blog saya loadingnya cepat dan ringan walaupun banyak gambar gede-gede dan beresolusi tinggi, saya pasti jawabnya karena saya ngehost image di luar hosting blog. Selain kalau hosting di blog sendiri akan lebih berat, saya ngga rela kapasitas hanya habis untuk gambar-gambar yang ngga penting saja.

Belakangan, Photobucket ganti manajemen. Tiba-tiba harga paket berubah, apalagi yang mau host 3rd party yang kaya saya gini. Jadi kan proses pakai gambarnya itu, saya add image lalu masukkan url gambar yang saya host di Photobucket. Nah, sekarang kalo begitu, harganya lebih mahal. Sekitar $100 dolar setahun! Jeng jeng!

Untungnya saya selalu perbaharui paket itu setiap bulan Juni. Jadi pas gonjang-ganjing orang orang bule pada protes, saya masih anteng karena masih masuk masa berlangganan, sambil mikir mikir lagi cari host lain yang lebih affordable. Nah karena ini sudah bulan Mei, saya mulai login lagi deh ke Photobucket ngelihat harga barunya. Alhamdulillah, mereka sekarang punya harga yang super duper affordable dan masih dalam masa promo.

Iyes betul, hanya dengan perbulan $2 sahaja udah bisa nikmatin kapasitas 10GB dan bisa 3rd Party. Kalau mau lebih murah juga ada langganan annual $20. Jauh lebih murah daripada paket yang sebelumnya. Buat yang mau pakai, cek lagi aja selengkapnya di http://photobucket.com/beginner-plan/. Saran saya sih buruan beli mumpung lagi promo.

Kalau yang sudah langganan, bisa ganti dengan paket yang baru. Tapi jangan lupa di-unsubscribe dulu paket lamanya, apalagi kaya saya yang make pembayaran otomatis paypal. Hampir aja lupa dan ternyata kalo udah kelamaan data pre-approved paymentnya, dia terpisah datanya. Jadi kudu ngubek-ngubek lagi di Paypal.

Alternatif lain Photobucket untuk hosting gambar? Hmm kayaknya bisa pakai WordPress.com gratisan lalu upload gambar di situ dan ambil linknya. Tapi maksimal hanya 3GB saja nih. Cara lainnya bisa juga pakai Google Drive, yang tentunya harus ada tambahan plugin dan agak sedikit ribet juga kalau memasukkan gambar ke blog. Aman lainnya? Pakai blogger.com juga bisa ngehost di sana dan sepertinya unlimited/menggunakan kapasitas dari gmail (saya ngga tau mana yang benar).

Intinya, kalau pengen punya gambar yang resolusi tinggi di blog dan ngga berat, ya harus hosting gambarnya di luar. Karena kalau memaksakan apalagi ukuran gambar bisa 1MB sekali upload, ya wassalam yak kalo ditinggalin pembaca karena loadingnya lama wekekek.

0 0 vote
Article Rating