Ngga tanggung-tanggung, untuk merayakan kemerdekaan RI yang ke 71, ada 71 jenis jajanan pasar yang dihadirkan oleh Grand Zuri BSD di Centini Restaurantnya. Berbagai jajanan ini berasal dari berbagai daerah yang menjadi khasnya. Saya yang memiliki pengetahuan terbatas mengenai macam-macam jajanan pasar, nampaknya hanya mampu mengenali 10 saja dari 71 jenisnya wekekeke.

Kenapa kali ini Grand Zuri BSD mengambil tema Indonesia? Karena tentu saja bulan Agustus adalah bulan yang cocok untuk kembali merasakan cita rasa Indonesia. Sampai dengan 20 Agustus 2016, pengunjung Grand Zuri dapat menikmati sajian khas jajanan yang tersedia hanya dengan 45rb++ all you can eat. Chef Yan sebagai Executive Chef Grand Zuri, menyiapkan berbagai macam hidangan spesial. Seperti Nasi Tutug Oncom dari Tasikmalaya yang tentu saja sedap dengan sambal dan ikan asinnya.

Sudah mulai ngiler dengan Tutug Oncomnya yang sedep banget? Siap-siap meneteskan air liur karena jajanan pasar yang jumlahnya 71 macam ini bakalan bikin pengen makan hahaha. Bagi yang mau bernostalgia dengan jajanan waktu kecil dan sekarang susah sekali ditemukan, bisa mampir ke Grand Zuri. Ada wajik ketan, lemper spesial, tako, mochi, risoles daging sapi, serabi solo, ongol-ongol, klepon, putri ayu, cucur, nagasari, gandasturi, pukis, sarang semut, lepet, panada, pisang bolen, wingko babat, dan berbagai macam jajanan lengkap dengan soto dan si mbaknya yang membuatkan gado-gado loh.

Hayooo, sekarang siapa yang bisa menebak jenis-jenis jajan ini:

eh bukan ini :p scroll lagiii

eh bukan ini :p scroll lagiii


Beneran banyak dan enak-enak loh jajanannya. Kangen banget jajanan yang kaya gini dan sekarang sudah susah dicari. Lagipula, hati-hati nih makannya. Walaupun kecil, ternyata ambil 5 saja ngga habis hahaha. Saking pengennya icip-icip, kadang ngambil hanya bisa makan setengahnya saja. Huhuhu sayang kan jadinya. Tapi dijamin puas deh jajan di sini ^^.

Selain ada 71 jajanan pasar, Chef Yan juga punya masakan andalan loh. Menurut survey, makanan favorit Indonesia yang banyak disukai adalah nasi goreng. Ngga heran kalo Chef Yan ini punya menu andalan, kampung gerobakan nasi goreng super pedas. Kalau biasa makan nasi goreng dengan cabe itu biasa, gimana kalo makan cabe pakai nasi goreng hahaha. Itu tuh yang jadi andalan Nasi Goreng Ugal-ugalan yang super duper pedas. Gila, rasanya ngga nahan banget setelah disiapkan oleh Chef Yan.

Tapi jangan khawatir, kalau ngga tahan ama yang super pedas itu, masih bisa menjajal nasi goreng yang level pedasnya di bawah. Jadi ada 5 level rasa pedas. Saya sendiri hanya kuat sampai level 3 saja sodara-sodara hahaha. Tapi rasa pedasnya ini, ajaib ngga bikin sakit perut. Malah bikin nagih dan pengen makan lagi dan lagi. Kalo punya nyali dan siap ama tantangan, cobain deh Nasi Goreng Ugal-ugalannya di Grand Zuri BSD, 45rb aja loh.

Selain nasi goreng, kudu banget nyobain buntut balado yang signaturenya Executive Chef Grand Zuri BSD. Dijamin rasanya bikin pengen lagi dan lagi. Empuk dan gurih banget. Walaupun berlapis sambal, sama sekali engga pedes loh. Malahan katanya, buntut balado ini masakan yang paling sering dicari saking enaknya. Wuih, saja aja masih kebayang terus enaknya huhuhu.

Selain jajanan pasar, para karyawan, tamu, dan media serta blogger yang diundang, juga diajak seseruan ikutan lomba 17an loh. Tahun ini, acaranya diadakan di parkiran utama outdoor. Padahal biasanya di dalam ruangan. Lumayan panas tapi seru, karena permainannya oke punya semua nih. Mulai dari water estafet, futsal bercorong, beauty or the beast, kerupuk kuat, slowly bikers, dan balon terhimpit.

 

Walaupun siang-siang dan cukup terik, tetep rame dan pada antusias ikut. Saya sendiri kebagian ikutan dan temen blogger lain juga hahaha. Mayan bangetlah buang keringat dan seseruan. Dan tujuh belasan tahun ini jadi agak berbeda, karena saya dan dua anak saya bisa menginap dan menghabiskan liburan 17an di Grand Zuri BSD hehehe. Tapi tetep aja cepet-cepet pulang karena dua anak saya sudah bersemangat mau ikutan lomba di komplek ^^.

Jadi, ada hal unik apa di 17an tahun ini?