Buat yang penasaran kemarin saya ke Jepang pergi sama siapa? Heheheh iya, saya bisa bilang sekarang kalo saya pergi sendirian loh. Beneran wekekek. Kan memang awalnya karena ada tiket murah, trus ajak-ajak adek pada ngga bisa semua karena takut kena ujian semester. Ya sudah daripada repot dan tiket promo melayang, saya belilah itu tiket dengan sebelumnya minta ijin dulu dong ke misua kalo mau jalan. Begitu acc ya sudah, saya eksekusilah itu tiket 🙂

Dan sebetulnya saya sendiri tidak merasa takut buat jalan sendirian ke negara orang. Itu karena negara yang mau disambangi adalah Jepang. Lain cerita ke negara lain seperti India misalnya *bergidik. Pikiran saya waktu itu sih, karena sudah pernah ke Seoul dan kurang lebih Tokyo akan seperti itu jadi ngga serem-serem banget. Apalagi Jepang terkenal dengan negara yang aman untuk turis dan beberapa kali juga saya baca pada traveling sendirian ke Jepang.

Apa Enaknya?

Dibilang enak ngga enak ya buat saya enak-enak aja hehehe. Ini karena saya emang orangnya mandiri sekali. Hal ini juga diakui oleh Host Airbnb saya Miki Suzuki yang memang kayaknya kaget saya bisa nyampe ke apartemennya ngga pake nanya, trus tau-tau udah nyalain wifi sendiri sama air panas wkwkwk.

Dan dari persiapan sih saya memang menyiapkan segalanya sendiri. Sampai membuat itin ala saya yang tertulis tangan. Iya saya masih manual banget orangnya ^^. Itu karena kalau saya nulis tangan, saya merasa akan lebih mudah mengerti apa yang mau saya lakukan dan memahami setiap hal yang harus saya lakukan. Yang paling enak, pastinya bisa punya jadwal sesuka-suka gue. Seperti misalnya menghabiskan waktu berjam-jam buat belanja atau nongkrong dimana yang saya suka hehehe. Sampe mau pergi jam berapa atau pulang jam berapa, tapi after all buat saya sangat menyenangkan.

Pernah Apes ?

Untuk perjalanan kali ini iya wkwkwk. Saya sebetulnya agak jarang travel goes wrong, tapi memang ada hal-hal yang ngga bisa diprediksi atau memang karena keteledoran saya. Nah kalau kemarin saya agak banyak juga apesnya dan paling cuma bisa geleng-geleng aja hahaha. Dan ini acara ngga enaknya kan, karena semua harus dicari solusi serba sendiri. Tapi untungnya semua berjalan lancar, jadi saya ngga repot-repot banget.

1. Lupa bawa handuk

Ini kayaknya karena saya kualat sama Ibu saya. Jadi ceritanya, sebelum ke Jepang saya dan anak-anak plus adek saya dua orang pergi ke Lombok untuk liburan. Dan ibu saya lupa membawakan handuk untuk adek-adek saya. Sedangkan saya hanya membawa satu untuk saya dan anak-anak. Jadilah saya setengah meledek, duh Ibu kok bisa sih lupa bawain wekekek sambil bercanda kan ya.

Ngga taunya, jreng-jreng-jreng, begitu saya sampai di Tokyo dan mau mandi. Saya baru ngeh, kalo saya lupa bawa handuk wkwkwk. Setengah panik, saya ngga mungkin minjem ke Miki karena kalau saya ke Nagoya pake handuk apaan dong. Ya sudah akhirnya ke Seven Eleven deket situ yang untung banget ada handuk. Beuh bener-bener diluar rencana banget nih, pikir saya.

2. Ngga punya cash

Ini sebenernya saya banget kalau di Indonesia. Karena kebiasaan sukanya gesek debit, jadi saya memang jarang sekali persiapan cash apalagi duit kecil kan. Nah karena kemarin berhubung saya sibuk berat *ngga penting, jadi H-1 baru bisa ke money changer buat nuker duit. Dan Yen ini menurut adek saya enaknya dituker pakai Rupiah, bukan Dolar karena nilai tukarnya akan lebih tinggi. Ya sudah, daripada saya bawa Dolar yang ternyata lagi keok, saya akhirnya nukerin aja ke Yen.

Dan ngga seperti Dolar, Yen ngga banyak dimiliki si money changer. Jadilah saya cuma nukar sejuta ajah. Pikir saya sih, pasti disana banyak ATM dan money changer. Yak ternyata sodara-sodara tidak mudah loh cari money changer dan ATM International wkwkwk. Saya sampe pusing ke ATM di Seven Eleven yang ngga mau detect kartu, begitu juga di stasiun. Hampir saja kehabisan uang. Dan parahnya sewaktu saya di KLIA 2, bukannya tuker Dolar ke Yen eh malah tuker ke Ringgit buat belanja disitu wkwkwk nyeselnya setengah mati.

Untungnya waktu jalan di Harajuku, nemu juga ATM yang ada label International dan udah kaya mau membobol ATM aja karena takut lagi kehabisan uang. Akhirnya, sewaktu belanja saya kebanyakan pakai kartu kredit aja untuk menghemat uang cash. Dan setiba di rumah, cash saya tersisa lumayan banyak hehehe. Lumayan kan dituker lagi.

3. Neck pillow hilang

Ini sih jelas karena kecerobohan saya banget. Jadi ceritanya saya lagi pengen beli neck pillow. Pas lihat di KLIA 2 harganya mihil-mihil banget, jadilah begitu nemu di Daiso cuma 200 Yen (sekitar 20rb-an) langsung dah saya ambil ngga pake mikir. Udah keburu senang, dipake di Shinkansen, dipake di atas pesawat pulang. Eh begitu nyampe di KLIA2 dong, saya nyentelin begitu aja di backpack dan baru sadar hilang 2 jam kemudian waktu mau naik pesawat pulang ke Jakarta wkwkwk. Dodol abis deh ceritanya.

Mau nyari lagi juga gimana, mau beli lagi keburu ilfil aja mikirin harganya ngga bisa semurah di Daiso. Dan ini ngga pertama kalinya saya sembarangan naro asal nyentel aja di backpack. Sewaktu ke Korea juga sama, kayaknya hilang di sekitar KLIA2. Jadi topi rajut punya adek saya yang dia beli di Belanda, hilang aja ngga berbekas.

http://i1208.photobucket.com/albums/cc373/shintaries/blog/phuket/liburan-jepang-3_zpsuyhxtva4.png

4. Sarung tangan hilang

Ada satu lagi yang hilang sewaktu di Jepang, yaitu sarung tangan. Dan parahnya ini sarung tangan suami saya yang barusan dia beli di Hongkong. Tebal dan hangat banget, begonya saya lupa hilangnya dimana wkwkwk. Perasaan waktu masuk ke Museum Doraemon, begitu keluar saya cari-cari ngga ada. Alamat ketinggalan di dalam museum kayaknya. Dan mau ambil lagi, keburu waktu karena bis udah ada di depan halte. Ya sudah akhirnya saya beli lagi di Daiso yang murce tapi hangat dipake. Dan pengakuan sarung tangan hilang berakhir dengan acara manyun qiqiqi, maap ya mas.

5. Lupa ambil makan di Air Asia

Ini yang agak nyesek sebenernya. Jadi karena saya beli tiket ke Jepang jauh hari sekali, yaitu enam bulan sebelumnya, saya lupa kalau saya sudah pesan makanan lebih dulu. Karena memang kan lebih murah kalau pesan online lebih dahulu daripada pesan di atas pesawat. Jadilah saya pesan makanan untuk penerbangan bolak balik dan saya lupa! Pada saat berangkat, karena masuk jam tidur (yang harusnya saya ingat ngga beli makanan karena pasti tidur), ya sudah akhirnya saya tidur aja dong.

Begitu mau pulang, saya cek tiket lagi kan dan baru ngeh kalo ternyata di itin tiket ada makanan wkwkwk. Lah makanan saya pas berangkat gimana ceritanya dong, secara si mba pramugarinya diem-diem aja ngga bangunin saya. Padahal kan saya pagi-pagi laper hiks. Untungnya pas pulang, saya stand by deh di kursi ngga pindah-pindah sebelum makanan saya dateng wkwkwk. Rugi bandar dah kalo sampe ngga dapet lagi.

Pengalaman menarik saat jalan sendiri ?

Sebetulnya ngga terduga juga kemarin pas jalan sendiri. Jadi ceritanya sebagai single traveler, ngga mungkin juga kan selalu selfie. Beberapa kali lah saya ngobrol ama traveler lain sambil pasang muka melas minta dipotoin wkwkwk. Pada saat lagi di Mesoji Temple, saya akhirnya ngobrol sama traveler lain yang agak-agak melayu. Saya bilang agak, karena kadang saya ngga bisa bedain antara Indonesia atau Malaysia, jadi enaknya ya tanya aja dulu kan.

Ketemulah sama yang namanya Mba Dian dan ternyata sama-sama dari Jakarta juga *horee. Setelah photo-photo (minta dipotoin maksudnya), tiba-tiba Mba Dian bilang kalau tau saya. Lah sempet mikir dong, tau dari mana yak *berasa seleb. Ternyata sodara-sodara, Mba Dian ini pernah nyasar di blog saya yang tentang liburan musim dingin di Korea wkwkwk. Ya ampunn, saya tenar amat yak *geer banget.

Dan yang paling membahagiakan ya, kan jauh dari tanah air. Trus ketemu sesama dari Indonesia dan ngga kenal sama sekali. Tapi dia bisa bilang kalau blog saya yang tentang Korea itu sangat membantunya sekali dan berguna untuk orang lain. Huhuhuhu saya jadi terharu mendengarnya…

Jadi mau jalan sendirian tentunya ngga menghalangi kita untuk bersenang-senang ya. Paling tidak kita bisa menjadi sangat mandiri dan bisa berpikir secara tepat untuk menentukan apa yang harus dilakukan. Tips dari saya sih, tetap punya pikiran jernih dan berpikir sistematis supaya tau harus ngapain kalau-kalau menemukan kejadian yang tidak menyenangkan. Dan jalan sendiri memang enak kalau memang daerahnya sangat aman terutama untuk seorang perempuan ^^.